Rabu, 10 Januari 2018

Penantian Testpack Garis 2 Setelah Menunggu Hampir 3 Tahun Lamanya



Maret 2017

"Emang Dedek dah siap jadi orang tua?", hibur Pak Su yang kala itu sibuk menenangkanku yang tengah tergugu dalam perjalanan pulang dari acara 7 bulanan kakakku di Bekasi. Beliau membelai kepalaku dengan lembut hingga air mata yang tadinya pecah berangsur-angsur mulai surut. Fyi, 'Dedek' itu panggilan Pak Su buatku jauh-jauh hari sebelom adanya fenomena bahasa slank dedek-dedek gemash loh #penting diumumin. Kalo ga salah, hari itu juga bertepatan dengan berita meninggalnya Om Cumilebay, salah seorang travel blogger senior yang sangat ramah dan sering mampir ke blog ini (dan juga blog teman-teman pastinya). 

"Sengaja beli testpack yang paling murah book biar ga rugi"


Terlepas dari kabar duka tersebut, tadi aku bilang aku sedang nangis ya? Iya aku mewek sesenggukan di dalam mobil tepat di separoh perjalanan menuju rumah. Gegaranya ngedenger Mb Citra dan Om Bro (sodara Pak Su yang baru married belom ada setahun) mengumumkan kehamilannya, lengkap setelah duet maut kehamilannya kakak dan kakak ipar yang sengaja kayak ditakdirkan barengan gitu momentnya. Jadi dalam setahun itu uda ada 3 kehamilan di diri orang-orang terdekatku yang rasanya kayak membuatku ingin berteriak tidaaaaaaaaaaak #ala-ala bekson sinetron drama. Harusnya sih aku biasa-biasa aja ya, bahkan kudunya ikutan bahagia? Cuma ya namapun perempuan ya. Hatinya kadang ribet. Baper. Hihihi...Ya ngiri, ya pengen, ya keingetan yang lalu-lalu karena jujur kronologiku itu dulu udah nyaris hamil di bulan ke-8 pasca married namun akhirnya dinyatakan belom rejeki karena indikasi Blighted Ovum alias BO sehingga berakhir di meja kuret. 


"Cep...cep...cep. Mosok istri Tamas cemen begitu? Katanya besok mau jadi orang besar? Klo mau jadi orang besar harus dibuang dulu cemennya," ujarnya yang lagi-lagi harus ekstra sabar ngemong diriku yang kadang masih kekanak-kanakan ini.

"Aku cuma inget tabungan kita yang udah di surga kok Yank," ucapku lirih padahal aslinya ngeles abis karena ya itu tadi sebenarnya aku baper dan jadi bertanya-tanya sendiri kapan aku isi (lagi) yang beneran 'jadi'? 

Jadi seperti yang kujelaskan di awal, bahwa di bulan ke-8 setelah nikah itu aku hamil, namun belom rejeki dan setelah kuret harus mengalami yang namanya kosong 1 tahun. Walhasil uda ada 2 tahunan kan nunggunya? Nah, karena ibaratnya udah pernah ngerasain hamil walau cuma dalam itungan week, jadi ketika dikasi jeda untuk isi lagi agak lamaan ya jelas membuatku agak worry. What's wrong with me? Begitulah pertanyaan yang kira-kira selalu menyelinap dalam hati. Kapan, kapan, dan kapan? Padahal sudah dibela-belain resign dari tempat kerja juga. Maksudnya biar aku fokus gitu dengan program kehamilan ini karena kan selama ini aku pikir mungkin aku kecapean bulak-balik PP Tangerang-Jakarta yang ibaratnya kebanyakan tua di jalan. Nah, ceritanya aku mau cek ombak, kira-kira kalo aku ndekem aja di rumah apakah segera isi ato ga yah? Tapi ya itu, berharap dalam keadaan ngebet bin doa setengah maksa nyatanya ga cukup untuk meranyu Sang Khalik supaya lekas memberikan jawaban. Kami pun (aku deng terutama) mau ga mau harus berbesar hati untuk mencicipi makna dari kata sabar itu seperti apa.

Kami memang memutuskan sedang break dari program dokter pasca kuret karena memang lagi jenuh dengan aroma rumah sakit dan segala jenis obat-obatan. Feeling bored bout konsul, konsul, dan konsul. Ya bulan-bulan itu kami niatkan untuk promil alami aja karena toh setiap diperiksa kaminya juga okay-okay aja. Sel telorku gede-gede, rahim oke, ga ada sumbatan, etc. Pak Su pun sama, semuanya okay. 

Jadi daripada stress, mendingan kami isi dengan hanimunan all the day. Ga terhitung berapa banyak hanimun tipis-tipis yang kami lalui. Pacaran, kulineran, nonton, masak bareng, banyak deh.... Oh iya, satu lagi deng, program wajib yang kami jalani dalam beberapa minggu sebelom mendapatkan tiket emas itu, yaitu olah raga lari. Hihihi. Iya, kami niat ingsun olah raga sendiri karena ngerasa, ah mungkin selama ini kurang gerak. Jadi rutin tiap Minggu sore kami menuju alun-alun kota buat lari keliling lapangan. Pak Su yang jadi guru olah raganya, aku yang dilecutkan semangatnya hahahhaa... ya abis gimana ya, rasanya ngebawa badan gembil ini lari tu ngos-ngosan banget. Blom kalo abis itu yang akunya minta jajan baso atau mie ayam, kan minta ditabok banget hahahha...

Balik lagi ke acara tangis-tangisan di mobil tadi. Memang sih aku sempet yang cemen banget. Ngedenger berita teman hamil termellow yellow, lalu sempat yang mengucilkan diri dari hiruk pikuk dunia maya. Waktu itu berasanya kalo ketauan nongol di fb tu kayak temen yang tiba-tiba langsung nyamber nanya-nanya hal-hal detail, yang you know lah apa....(pertanyaan khas yang ditujukan jikalau seseorang uda nikah tapi yang diupdate foto beduaan mulu) #lalu ku melipir di pojokan sambil garuk-garuk tembok hihihi....

Duhhh !!! Padahal ya Pak Su orangnya suantaaaaai banget. Ga ada yang kami harus gimana-gimana. Cenderung  ngemong dianya ...berpikirnya juga udah yang dewasa banget. Kata beliau, kalo ada mulut-mulut resek yang mengomentari ya sudahlah, namanya juga kehidupan bermasyarakat. Pastinya akan ada aja yang menyebalkan. Asal kitanya dibawa santai ya insyaAlloh ga akan kebawa hati. 

"Punya anak itu bukan main-main lho Dek. Tanggung jawabnya besar. Mas ga mau, Dedek itu terobsesi cuma karena ga mau kalah sama orang lain. Tapi memang karena benar-benar udah siap jadi orang tua. Siap mental. Bukan sekedar buat lucu-lucuan. Dan Mas yakin Alloh itu selalu tau mana yang terbaik buat hambanya? Doa itu belom dikabulkan bisa jadi karena 2 hal. Memang belom waktunya, atau kalaupun tidak dikabulkan ya berarti Alloh lebih tau kondisi mana yang lebih baik untuk kita, jadi santaaaay saja ya."

Lalu akunya disuruh santay kayak di pantay....

Orang resek hempassss manjaaah eheheheh..

Well said, bener juga apa kata Pak Su. Ah....akhirnya mobil malah bermuara ke mol biar istrinya jadi hepi lagi.

Blanja-blinji.

Selang beberapa minggu kemudian..

Awal-awal 2017 kok ya kondisi badan mulai menunjukkan gejala-gejala aneh. Kayak yang tiap mampir ke dapur sekujur tubuh langsung alergi. Bentol-bentol gatel banget. Kayak biduran. Aku ngecekin betul hal ginian always kejadian tiap aku lewat dapur klo ga kamar mandi. Catet ya : ALWAYS. Gitu terus tiap hari nyampe aku ngamatin tiap sudut rumah. Apa jangan-jangan kena semut merah apa ya? Tapi perasaan ga ada semut ato binatang apa yang lewat. Aku diemin aja sih, ga kukasih obat. Abis dikasih obat juga ga mempan. Masa kejadiannya hampir tiap hari. 

Pipis juga jadi aneh. Warnanya bening. Baunya kayak beda dari biasanya. Kayak obat masa. Intensitasnya? Jangan ditanya. Jawabannya adalah sering. Badan juga kayak yang jadi mriyang mulu. Dikit-dikit masuk angin, kembung, jeleh, pusing-pusing, dsb. Well....waktu itu ga sadar, haid blom datang lagi sejak 18 Februari 2017.

Akhir bulan Pak Su diundang kolega buat maen ke villanya yang ada di Ujung Genteng, Sukabumi. Kata Pak su villanya ngadep percis ama laut. Jadi Gembul nanti bisa foto-foto di sana. Review jalan-jalannya kuulas di blog sebelah aja yes, di sini mau ngulas yang kehamillan aja.. 

Wew...saat itu kami ga ada kepikiran macem-macem kecuali mengamini untuk datang dengan alasan mempererat link bisnis. Klopun tau uda hamil, pastinya ekeu menolak keras mengarungi bukit dan lembah di ujung berung Sukabumi sana karena medannya sungguh sangat tidak bersahabat dengan bumil. Booook deketan ama Pelabuhan Ratu si gimana jauhnya. Jauh banget kaaaan? Kayak yang 6 jam perjalanan uda sampai kampung malah.

Tapi yasuuuud lah, namapun undangan bisnis, ya kami menghormati aja. Dateng. Walo aku rada cemas, tar di sono, istri-istri temen Pak Su kan orang gedean semua. La yang ngundang langsung adalah bos-bos besar aka owner, hoho...

Nanti aku buduk sendiri gag ya?

Nanti aku buduk sendiri gag ya?

(((Buduk)))

"Aku diajak ga Mas?, iseng aku bertanya #ciyeh bahasanya uda kayak cerpen.

Terus Pak Su ketawa ngledek, "Ya klo Dedek mau tunggu di rumah juga boleh, silakan." 

Wakakaaaakkk tidakkk...daripada weekend kedatangan tamu ato undangan acara kemana yang bolak-balik menggagalkan maksimalisasi tanggal-tanggal subur, mending aku ikut dong ke sananya hahaa. Sapa tau pas di sana malah dikasih 'jadi'. Walaupun kami ga yakin tanggal subur pas masa ovulasi itu sebenernya kapan, hahaha...

Dari rumah uda rapih-rapih sejak pagi. Jam 9-an lah kami berangkat. Bedua doang di mobil. Sedangkan Pak Bos jalan belakangan bareng Pak Agus--driver. Bu Boss malah ga ikut kata Tamas mungkin lagi hamil kalik kan bawaannya males pegi jauh trus kemaren ngidam naek krl...eaaaah kutambah baper #jangan bilang ini adalah kenyataan. Tidaaaaaakkk. Hahaha.

Nungguin Pak Bos jalan lama. Aku dan Pak Su makan duluanlah ke Pindang Patin Pagar Alam. Rencananya sih klo mau iring-iringan janjian ketemu di situ aja. Kan makanannya enak. Ya walo pas hari itu mulutku berasanya pait kayak yang badan ngedrop gitu.


Di Pindang Patin akhirnya cuma makan berdua thok. Pak Bos uda jalan duluan trus ketemunya malah di Pintu Tol Karang Tengah. Yawes, menujulah kami ke Ujung Genteng yang subhanalloh banget jauhnya.

Yang aku semakin heran dengan keanehan badan ini adalah perubahannya semakin menjadi-jadi. Mabuknyaaa ampun-ampunan. Ga kayak biasanya. Hoak-hoek ada kali belasan kali. Tapi kami pikir cuma masuk angin biasa karena rute yang kami lewati adalah naik turun adanya. Apalagi yang pas ngliwatin perbukitan pembangkit listrik tenaga bumi. Duhhhh itu jalan klo bisa diskip, diskip aja deh ya. Kebayang mual maboknya kayak apa. Pokoknya lelah sangat. Ya detil acara gathering di villanya aku ceritain di blog sebelah aja deh yes.

Sampai sanapun malam. Belom yang acara lek-lekan dengan yang punya hajat. Bapak-bapak semua....trus akunya yang paling muda dunk eaaa. Ditanya uda isi apa blom....trus tumben jawabanku juga selaw ga yang sensi kayak biasanya. Malah pas bos-bos besar kolega Pak Su kasi petuah ini itu sambil dibilang, santai aja masih muda ini, kaminya juga yang welkam banget. Malah ketawa-tawa ngakreb gitu. Ya walo itu badan berasanya renteg banget. Dijamu wedang anget sama popmie si buat ngilangin kembung, cuma tetep aja kayak ada yang ga beres ama badan. 

Karena efek maboknya ga ilang-ilang, malah masih awet sampai paginya, akupun semakin curiga. Terus pipis juga yang aromanya kayak yang aku ceritain tadi. Baunya lain. Mirip obat. Sekalinya buka toilet, pasti ujung-ujungnya ngeludah karena aer liur encer dan banyak banget. Hoek-hoek juga iya. Dari sini aku mulai berpikir wah jangan-jangan jangan-jangan nih, wkwk. Terparahnya adalah, rute pulang yang nyata-nyata lebih skeri. Mabok ampun-ampunan. Terus yang sampai mau pengsan klo ga Pak Su akhirnya ngebeliin aku es degan di pinggir jalan buat ngilangin dehidrasi. Uh, klo diinget-inget tau rutenya segitu jauh dan keluar masuk hutan si aku ogah ikut. Palagi tau ternyata uda isi huihui.

April 2017

Singkat cerita, beberapa hari setelah maen ke Sukabumi, badan kok ya semakin ngenes aja bawaannya. Alergian bentol-bentol iyak, pipisnya kek bau obat, ludahnya encer, pusing, kembung, greges terus ampe ke tulang-tulang, muntah-muntah juga walo ga sampe keluar isinya. Emang si uda nyadar blom haid lagi sejak 18 Februari 2017. Namun hal itu semata karena ga mau ge er duluan ketimbang mendapatkan kenyataan yang sangat menyakitkan kayak yang sudah-sudah (baca tepe garis satu red). Tapi, karena gejala-gejala tersebut ga kunjung hilang akhirnya 3 April 2017 nekad beli testpack paling murah yang gambar kembang, klo ga salah harganya Rp 10 ribu 3. Terus pas subuh-subuh pipis pertama nyobain ngetest....jeng jeng jeng !!! Dua garis booooookkkk....Speechless ampe ga tau mau berkata apa.

Buat teman-teman yang sedang menantikan kehadiran buah hati, semangat ya. Tiada hal yang tidak mungkin jika Alloh sudah berkehendak. Caiyooo !:)

Bersambung



84 komentar:

  1. Nita, selamat yaa. Sudah jadi ibu. Semoga baby dan keluargamu sehat selalu.

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin makasih lia buat doanya ^___^
      Doa yang sama buatmu dan keluarga ya

      Hapus
  2. Senangnya baca ini, sehat - sehat mbaak Nitaa :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beybinya uda mbrojol pas akhir tahun kemarenan teh yas ahihihi

      Hapus
  3. selamat yaa, sudah jadi ibu. memang beda-beda ya tanda-tanda ibu hamil itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mb..
      Selanjutnya motherhood lyfe aku banyak belajar dari blogmu mb, terutama tentang manajemen asi dan tumbuh kembang anak ^_^

      Hapus
  4. Selamat yaa mba 😊 semoga berkah dan sehat selalu.
    Aku juga masih usaha nih. Bulan ini usia pernikahan yg ke-10 bulan, alhamdulillah. Mudah-mudahan cepet dikasihnya. Aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mb sekar
      amiiin amiiin ya rob,

      semoga berita baik segera terijabah buatmu ya mb
      Turut mendoakan dari sini

      Hapus
  5. Selamat yaa Mba Nitaa, akhirnya dedek bayi nan cantik hadir juga :) :)

    Semoga gak lama lagi saya ketularan hamilnya, amiiin ya Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwa mb ir..,hihi lagi rencana yg ke 2 kah? Semoga doa doa mb ira terkabul segera ya mb ^^

      Hapus
  6. Mbak Nita selamat yaa, sehat selalu ibu dan dedek nyaa... Iyaa perasaan diatas itu semua hanya bisa dirasakan para istri yg menunggu kehamilan.. aku pun selalu baperrr kalo ada yg tanya2 kpn hamil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamaciih mb endah ^_^
      Iya mb, hanya yang pernah menunggu yang tau gimana rasanya penantian itu ketika berbuah hasil ya mb, serasa dapat bonus akhir tahun

      Hihi, wajar kok mb, aku juga dulupun begitu, cumangaddd

      Hapus
  7. Waa selamat yaa..Memang kadang sedih di dalam penantian,sdh lahiran yaa trnyata..


    Aku sedang hamil anak kedua nii,saya jg awalnya gk nyangka dikasih rejeki lg.hehe


    www.dinalangkar.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya mb rasanya kayak nunggu itu lama bgt hihi, tapi setelahnya rasanya lega dan teramat sangat bersyukur
      Artinya pas diuji itu emang kita lagi dites seberapa sabar ya kan hihi

      Wah semoga kehamilan dikau yg ke 2 ini diberikan lancar, sehat selamat ibu beby sampai due date tiba amiiin

      Hapus
  8. Balasan
    1. Makasih mb lingga
      Kmaren aku baru baca artikelmu yg seputar asi, membantuku banget nambah wawasan mb tuk menyusui dg keras kepala ^_^

      Hapus
  9. Udah lama gak maen kemari ternyata sudah punya kembaran selamat ya neng, doa terbaik untuk mu dan kembaranmu

    BalasHapus
  10. Mba Nita, selamat ya.... jadi ibu nih. Babynya gembul pisan. Pertama kali lihat baby di Ig itu ikutan senang.

    BalasHapus
  11. Halo mbak Nita, selamat yaaa...si unyu muirip banget sama mamanya. samaan donk kita, nunggunya lama. sesama mamah nyubie yuk pelukan dulu sini :-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Virtual hug balik mb naaaa ahihihi
      #syenangnya dikomen maminya little m

      Iya tantangan berikutnya adalah memunculkan drama babak baru, asi dan tumbuh kembang anak huihui

      Hapus
  12. Selamat ya mbak :)
    Ceritanya panjang.. tapi ga penasaran, jadi ga kerasa baca sampai habis..
    Semoga lancar sehat sampai lahiran dan seterusnya ya.. amiin..
    Salam kenal anw ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mb nian

      Hihi biaasa mb klo uda nulis suka kebablasen mpe mirip rel kereta xixi

      Uda lahir mb, postingannya emang sengaja bikin pas uda brojol hihi

      Hapus
  13. Alhamdulilllah.. selamat ya Gusti, sun sayang buat babynya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mb mit :*
      Slm buat mas azriel dan mas akmal ya #kata si baby

      Hapus
  14. saya sedang menanti kehadiran buah hati mbak...moga dikasih juga sama kayak mbak..amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin ya Alloh
      Turut mendoakan dari sini mb
      Semoga yang diharapkan segera datang dlm waktu dekat, smangat :*

      Hapus
  15. Alhamdulillah... selamat ya mbak Nita.. akhirnya rezeki terbesar sudah menjadi amanah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makaci mb dwi, jadi inget dulu baca yang banyak makan jeeruk dari blognya mb dwi hihihi

      Hapus
  16. Wah, selamat ya Nita. Semoga nulaaarrr. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mb pit, amiiiin, smangt mb pit :*

      Hapus
  17. Barakallah... Selamat ya... Sehat-sehat terus sampai lahiran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda lair teh >___<

      Postingan ini emang amad sangad latepost hihi

      Hapus
  18. Cieee yg udh naik pangkat jd seorang ibu ngebloge lagi neeh hahaha. Selamat ya mbak nit. Dedek kecilnya namanya siapa, lupa heuheu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blognya jadi 'korban' hihihi
      Namanya Kenes mas jo, cukup njawani kan hahai

      Hapus
    2. Waduh kok Kenes sih -__-
      Mengingatkanku pada mantan hahaha

      Hapus
    3. Waduh apakah mantanmu bernama kenes? Ahahaa pukpuk om jo #kata si kenes

      Hapus
  19. Beberapa bulan lalu sempat lihat foto bayimu di Instagram. Saya pikir, tulisan ini bakalan cerita lengkap, ternyata masih bersambung. Ehe. Asyik juga menceritakannya dari awal lagi. Sepakat, sih, sama pernyataan yang nggak perlu iri atau terobsesi sama orang lain dan nggak mau kalah itu. Toh, bukan perlombaan. Pada waktunya nanti akan ada jawaban dari sebuah kesabaran. :D

    Eniwei, selamat atas kelahirannya, Mbak Nita. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya yog, soalnya aku tipe penganut klo blom brojol pamali mau nulis2 dulu huhu #trauma yg pertama ga jadi

      Iya yog, sbg seorang imam emang bgitu yog harus lebih ngademin yg diemong eaaaak

      Makasih yog ^^

      Hapus
  20. Selamat ya Mba sudah dapat 2 garis merah, saya juga sama istri sementara Program anak Kedua, Semoga Allah S.W.T juga memberikan kepada Kami Amanah untuk memiliki anak Ke dua dan Semoga saja Anaka Kedua Kami nantinya Perempuan...aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin amiiiin
      Semoga tiket untuk baby yg kedua segera datang dlm waktu dekat tuk dirimu dan istri ya mas ^_^

      Hapus
  21. Nitaaaa, ikut seneng loh bacanyaaaa :).. Aku ngerti yg kamu rasain krn prnh ngalamin. Aku jg lama dpt baby, walo ga selama kamu sih. Pas adekku yg nikahnya lbh baru dr aku, lgs dpt baby, akupun antara baper tp juga cuek awalnya. Yg paling males dgr kata orang tua dan sodara itu loh... Seolah2 aku udh fix steril aja.

    Daaaannn, akupun hamil stlh pulang dr ujung genteeeeeng jugaaaaa hahahahaha... Aku rasa ya Nit, itu emg tempat khusus utk bisa hamil huahahaha :p..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Giiiils ujung genteng bersejarah kalo gini ceritanya hihi
      Toast mb fan...

      Nah klo yang suka asal ngomen itu justru pas pulang kampung mb, aaaakk habis deh klo acara kebaran pertanyaannya itu itu aja wakaka

      Klo keluarga semua membesarkan hati n nyupport
      Kluarga jauh bahkan yang jauuuuh banget ato yang kenal baru ketemu satu kali malah yang suka ngejudge aneh aneh aheummm

      #pertebal kesabaran

      Hapus
  22. Tantembul.. sebelumnya mau ucapin selamat dulu karena bebimbul udah lahir.

    Masa-masa penantian emang bikin spaneng ya Tan.. yang bikin tambah spaneng juga orang2 yang dengan dalih peduli tapi pertanyaannya bikin sedih hati.

    Aku dulu mengalami sih..tapi Alhamdulillah 7 bulan kemudian isi.

    Alhamdulillah penantian tantembul udah dijawab Allah dengan indah yaa.. kecup basah dari Tante Arin 😘😘😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beby mbul junior mau maen sama mas agaaaa geggegegegk

      Iya mb rin, dah khatam ditanya ini ono kucrut hihi
      Paling keki itu klo yang tanya uda simbah simbah, terus dibilng ini pno kucrut hahhahah, yang jelas jadi tambah sabar mbaaa ahahhah

      Alhamdulilah, tantangan selanjutnya masih buanyak mb rin
      Ajarin aku ilmu perparentingan lah

      Hapus
  23. Waaahh akhirnya dirimu come back juga ya Niitt. Selamat jadi ibu dan menikmati semua prosesnya yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb dew, aku dh kangen ngeblog
      Btw selama hibernasi, aku selalu apdet blog kamyuuuu loh
      Hihi,
      Semangat terus mb dew, aku ngiri liat blogmu yang makin warna warni pas travellingan

      Hapus
  24. Hebbaaatty udah apdet aja. Ditunggu lanjutannya.

    Btw aku ud ke ujung genteng. Ampuuuunnn jauhnyaaaa, mana jalan berkelok ga abis2, naik elf yg ga berprikemanusiaan, udah penuh jg dibilang masih cukup2 aja -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uttaran jilid 2 lewat ngalahin artikel artikel akooooh yang saking puanjangnya #keplak


      Ampunnnn dijei, udah ada 2 orangbyangbkomen ujung genteng wakkkk dan yak ganlagi lagi akunke sono klo dalammkeadaan hamidun mb, Mpun jauhnya di mato itu pante

      Hapus
  25. Aaaaak, lagi seru-seru kok bersambung sih Mbuuul :')
    Ditunggu segera cerita seru kehamilah dan menjadi ibu baru yaa. Kiss kiss buat Mbul junior, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggulah sambungannya mb
      Tungguinnyak :* mwaaaah
      Ntar aku bela belain nulis wkwkkww
      #teteup target utamanya nambah page view dan klik
      Eaaaa #blogger hus statistyik

      Kiss balik dari si beby

      Hapus
  26. Woaaa Alhamdulillah ikut seneng, btw sama ya aku juga nikah 3th an baru punya baby, bener bgt loh kata suami mu, anak bukan lucu-l,ucuan doang, kusudah buktikan kwkwkwk selamat ya shay sehat terus aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh aku ada temaaan #syenang klo nemu yang senasib

      Iyak mb san, hihi karena punya beby tanggung jawabnya besar kitanya kudu amanah ya

      Post natalnya kita kaget kaget dong yang ternyata ludu nedagamgan dan beby nemplok terus kayak kangguru

      Hapus
  27. Alahmdulillah selamat mba, sekarang anaknya udah lahir ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah lair mb, beberapa bulan dari kloter bloger yang lairan septembwr
      Eke dapet tiket hplnya akhir2 tahun hihi

      Hapus
  28. Alhamdulillah selamat yaa, aku juga kehamilan pertama kuret. Habis itu setahunan baru hamil lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi samaan mb, sumpah pengalaman kuretnitu bikin trauma mb hiks

      Hapus
  29. Barakallah mbak...sehat-sehat ya adek bayi.
    *eh udah lahiran belom mbak? XD

    Mbakku dulu juga lumayan lama kok "nunggunya'. Tapi alkhamdulillah, sekarang udah dikasih momongan. Udah 1 tahun ini malah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinnn teima kasih ya om wisnu

      #uda nu udaaaah ahaa

      Iya nu, semua itu wmang rajasia ilahi
      (((RAHASIA ILAHI)) UDAH KAYAK JUDUL SINETRON INDOSIAR AJA WOY HIHIHI

      Pokoknya nanti kamu bakal tau sendiri rasanya klo dah berkeluarga klo dah dalam fase ini

      Hapus
  30. Bener Nit, tanggung jawab jadi orang tua itu besar. Banyak yang harus dipersiapkan terutama masalah *uhuk* duit :D aku dulu pas Alif kebawa emosi, pokoknya pengen cepet punya anak padahal tabungan gak punya, gaji pas-pasan. Pas mau lahiran pusiang mikir biaya lahiran, belanja perlengkapan bayi dll.

    Sekarang kalau liat yang udah nikah tapi belum hamil, aku slow aja.. gak nyuruh ndang hamil. Karena ku tau yang harus disiapkan buat anak itu banyak beneerrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. D.u.i.t

      Yeah bener bangad jeung mer
      Aku ingin bouncer
      Stroller, jumper, pompa asi, de el el, huaaa #kepret juga kamu mbul hahhhaha

      Iyak mer...
      Pengalaman anak pertama selau seru ya, jdi wvaluasi buat anak anak selanjutnya pabila dikasih

      (((Anak anak selanjutnya)))

      Hapus
  31. Selamat ya mbak buat kehamilannya, semoga lancar hingga lahiran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda lairan sebenernya mb
      Biasa ngeposnya keri kerian hihi
      Btw makasi ya uda mampir blog ini

      Hapus
  32. Aaah turut senang mba, Allah Maha baik. Dia kabulkan tepat pada WaktuNya. Selamat yaaa. Btw sama, dulu sya waktu hamil juga alergian aneh bgt padahal sebelumnya ga pernah gatal2 (kulit badak). Sehat2 ya mba. 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh tu kan ternyata emang bener ada gejala bentol2 alergian hihihi
      Ternyata akuw tidak sendiri

      Hapus
  33. duh, bahagianya ya mbak,s elamat mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mb hihi
      Iya mb kado akhir taun yg tak diduga duga

      Hapus
  34. selamat ya mbakkkk...congrats...smoga lancar terus sampai lairan amiin

    BalasHapus
  35. Yah ceritanya bersambunggggg. Lagi asyik baca nih ��. Saya dulu kosong 7 bulan dan selama kosong itu saya penuh deg-degan menanti sang buah hati. Dasar perempuan ya bawaanya itu baper klo blum hamil n ditanya mulu ma orang. Kan capek juga jawabnya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi makasi dah mampir kemari bunda erysha
      Ntar aku bikin lanjutannya, siap siap pegel karena tulisanku bakal panjang panjang cixixi

      Hapus
  36. MBA NITAAAA, LANJUTIN PLIISSS
    SECEPATNYA :*

    BalasHapus
  37. betul kata pak su nya mba nita...semua Allah kasih saat kita sudah siap,,pengalaman dlu juga sprt itu..slmt ya atas lahirannya,mdh2n anaknya jd anak yg solehah aamiin
    btw jd salfok dgr Ujung Genteng,wktu PKL di daerah Cisolok trus main ke Ujung Genteng sampe ndredek krn motornya ga kuat naik...secara terjall bangettt ya Allah..tp pantainya aih subhanallah bagus banget,sempet liat dr Puncak Habibi pabtainya indah bangett..sampe skrg masih bagus brarti ya mba pantai nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makaci mb apriani :)
      Amiiin

      Iya ujung genteng ternyata ujung berung ya mb, uadohe puol klo kata orang jawa
      Aku yg pas ngliwatin rute mbelah hutan malem2 rasa parno mb, tskut sda begal hihi

      Hapus
  38. Selamat ya mbak.
    Semoga anaknya sehat dan jadi anak yang terbaik buat orang tuanya. Amin.. ☺

    BalasHapus
  39. Wuah akhirnya yaaaa, ikutan seneng sekarang sudah jadi ibu.
    Nggak pingsan kan lihat garis 2 mejeng di test pack? :)

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...