Senin, 23 April 2018

Definisi Artikel Blog yang Menarik Menurut Versiku



Sembari ngedraft postingan yang bersifat evergreen (sehingga masih mempunyai kans besar untuk dikunjungi pembaca organik tanpa harus aku share terlebih dahulu di media sosial seperti fb, twitter, instagram, dll), kali ini aku mau sumbangsih pendapat mengenai topik blogging berikutnya berdasarkan kacamata seorang pembaca (bukan ekspert di bidang blogging apalagi mastah ya, hehehe). 

Topik tersebut adalah tentang menarik tidaknya suatu artikel di blog sehingga berhasil mendaratkan jariku untuk melakukan fungsi klik. Sebab beberapa waktu yang lalu aku sempat membaca tentang pendapat beberapa blogger yang  mengulas topik ini juga, namun dengan 'versi menarik' masing-masing. Dari situ, aku pun ikut merasa tertantang juga untuk membuat postingan yang sama—yang tentu saja dijabarkan menurut analisa dan sudut pandangku pribadi. 

Oh ya, berhubung kali ini emang topiknya rada berat (beban moralnya) apalagi kalau sudah dilempar ke publik nanti, maka sebelumnya aku ingin menggarisbawahi dulu nih pernyataan berikut sehingga tidak terkesan bahwa diriku sok tahu (moga ga ada yang bilang gitu ya ahahaha, tatuud aku). Pernyartaannya adalah apakah dengan menulis topik ini udah pasti artikel di blog aku selalu menarik? Jawabannya tentu saja tidak. Karena semuanya dikembalikan lagi kepada pembaca. Namun di sini aku hanya ingin membagi sedikit info tentang seperti apa sih artikel-artikel di blog yang sering aku klik selama ini. 


Sabtu, 21 April 2018

Telor Itik Goreng



Sabtu benar-benar hari yang sangat melelahkan. Sebenarnya ini akumulasi dari seluruh pekerjaan domestik yang aku kumpulin dari malam sebelumnya, jadi badan rasanya renteg banget #balada seorang Mama Bung yang sangat multitasking mengerjakan semuanya tanpa bala bantuan ART ahahaha...(jauh pula dari rumah ortu or mertua, jadi ga pernah bisa minta tulung kayak rang-orang di sini nih klo misal pas lagi bener-bener kerempongan...tapi i’m super duper happy because of  bisa mandiri kalo bukan karena the power of kefefet). 

Malam-malam kelaparan..

Selasa, 17 April 2018

Jenis Komentar Seperti Apa yang Bikin Kamu Tambah Semangat Ngeblog?




Tadinya mau bikin judul "Jenis Komentar di Blog yang Bikin Bete", tapi aku urungkan karena tatud dikepret para mastah dan senior niche blogging yang ujung-ujungnya menasihatiku supaya jangan melulu memikirkan hal-hal teknis kayak ada enggaknya pembaca dalam suatu artikel. Tapi emang iya sih, ga muna juga bahwasannya aku sangat senang kalau blogku sedang rame dan merasa sedih kalau blog aku sedang sepi. Meskipun demikian keadaannya (baca : kegiatan bloggingku nowdays cenderung anyep di kolom komentar), namun sebisa mungkin aku akan tetap konsisten mengisinya dengan konten-konten baru *tulung  pukpukin punggung Adek dunk Bang :-D.



Senin, 16 April 2018

My Opinion About...




Ngomongin soal UN dong? Kan lagi musim tuh?

UN diawasin aja siswanya berasa stress, klo ngliat di tv sampe dishooting buat keperluan liputan berita apa ga tambah mumet ya? Apalagi klo aku yang jadi siswanya. Pasti bakal susah konsen tuh hahahha
*TERUTAMA pas mata pelajaran matematika, uh...so skeriiii...tatud, buyar hahaha 

Senin, 09 April 2018

Pregnancy Diary : "7 Bulanan"



Oktober 2017

Tak terasa, 7 bulan berselang dan sudah memasuki Bulan Oktober. Sudah berdekatan dengan hawa-hawa tangis bayi... Waktu itu sih pinginnya konsen aja mikirin lahiran plus mulai belanja-belanja perlengkapan bayi newborn, tapi apalah daya Pak Su dan keluarga besar kami lebih riweuh mikirin acara 7 bulanan haha...

Bolak-balik kakak ipar, ibu, serta kakakku wa or telpon, mereka tanya : "Mitonine jadi tanggal berapa (7 bulanannya jadi tanggal berapa?)?" Maksud hati biar beliau-beliau ini bisa planning jauh-jauh hari gitu ngepasin tanggalnya. Karena kan kalau dadakan serba rempong ya. Kakak plus kakak ipar baru aja punya bayi, sementara Bapak Ibuku yang PNS harus hemat-hemat jatah cuti, mertuapun sedang disibukkan dengan musim panen, jadi bener-bener yang diteror mulu, kapan acara 7 bulanannya bakal digelar. 



Senin, 02 April 2018

Pregnancy Diary : "The Philosophy of Among-Among"


Saat kandunganku menginjak usia ke-4 bulan, ibu mertua membikinkanku syukuran kecil-kecilan pada Lebaran tahun lalu (tepatnya pada Bulan Juli 2017, dengan dicarikan hari sesuai weton lahirku yaitu Selasa Legi). Sebenarnya untuk maknanya sendiri aku kurang begitu paham, namun berbekal niat semoga dengan adanya ini akan banyak yang doain, maka ga ada salahnya nyanggupin oke meski sebenernya aku dan Pak Su niatnya bikin pas 7 bulanan aja pake pengajian biasa, wes gitu thok. Tapi ternyata bumer kekeuh yang terpenting justru 4 bulanannya, jadilah bikin acaranya 2 kali. 4 bulanan di kampung halaman yaitu selepas syawalan atas permintaan ibu mertua, lalu 7 bulanan di rumah kami yang di Tangerang atas inisiatif kami sendiri. Hmmmb... ujung-ujungnya memang menguras budget sih ya haha, walau udah diusahakan sesimpel mungkin, tapi yaudahlaya namanya juga manut orang tua, diniatkan aja supaya jabang bayi sehat lahir batin sekalian melatih sejak dalam kandungan supaya kelak senang berbagi dan berjiwa dermawan amiiin.


Acaranya sendiri full ditangani oleh mertua karena kebetulan pada waktu itu aku dan Pak Su sudah harus balik ke Tangerang mengingat libur lebaran telah usai dan kebetulan sudah dekat dengan jadwal kontrol bulanan yang harus ditangani oleh obgynku langsung. Jadi mau ga mau ya, 4 bulanannya ga ada akunya pas di kampung, melainkan sudah diwakilkan lewat doa-doa para sesepuh, tetangga, dan handai taulan lewat acara kenduri dan among-among. 


Kontestan Indonesian Idol Berikut Mirip Artis Ini


Indonesian Idol musim ini bertabur wajah baru yang setelah kuamat-amati kok ya mirip artis Tanah Air berikut. Ini berdasarkan penerawangan mata beloku aja sih ahhahah, kalian ngerasa hal yang sama ga?


Marion Jola mirip Nirina Zubir

Jadiii...waktu si Marion Jola nyanyi, selalu dalam hati kayak kepikiran ini anak mirip siapa ya, soalnya tiap ngeliat bagian gigi ama tektur wajahe tu kayak ga asing gitu hahaha...nah setelah kuamat-amati ternyata mirip Nirina Zubir.

Sumber foto : wow.keren.com 

Jumat, 16 Maret 2018

Pregnancy Diary : "Pemulihan Pasca Caesar Berapa Lama?"



Jawabannya adalah tergantung. Tapi kalau yang aku alamin sekitar sebulanan...maksude sebulanan itu waktu yang paling tepat buat aktif seperti biasanya alias udah ga terlalu parno lagi buat banyak gerak. Ya bertahap emang... Satu hari pasca operasi jelas masih pusing-pusing dan ati-ati banget buat gerak. Paling belajar miring kanan-miring kiri sama netein bayi. Nah, baru di hari ke-2 (setelah visit dokter buat check perut kemudian dinyatakan okay), maka dari situ aku udah diperbolehkan jalan, bahkan mandi keramas walau harus dibantuin Pak Su (iya pas mandi pertama itu aku masih dituntun pak su, bahkan diguyurin aer dan disabunin...karena kan masih dapet efek bius dan obat-obatan, jadi takut istrinya yang imoet bin ucul ini jatuh sempoyongan di kamar mandi).

(Gustyanita Pratiwi docs)


Jumat, 09 Maret 2018

Postingan Unfaedah Ini....



Apa kabaaaaarnya blog ini ?
Sunyi sepi Maliiih

anyep....

-______-

Really damn busy...

Btw, ini aku ngetik sambil pumping ama nyemilin kacang atom terus liatin Beby bobok dengan pulasnya, menunggu alarm itu tiba ---yeah tangisan tanda haus tentu aja hahaha...

Trus nyobain df (direct breastfeeding) walo kadang masi suka diamuk karena bentuk nipple yang hmmmmm....ya begitulah.... jadine eke sering df nya pas beby masih blom 100 persen on. Tar klo uda kumpul nyawa--waduh itu perjuangan menyusui dimulai lagie, huhu.... ya intinya saia cuma butuh belajar belajar dan belajar begimana cara nenen yang baik dan benar, setdah bukan postingan 'kotor' lho ini tulung dicatet para pembaca yang masi di bawah umur ahahhaha)


Selasa, 13 Februari 2018

Film Indonesia tahun 2000an yang Menurutku Bagus Tapi Jarang Diputer di TV



Ada ga sih yang kadang mikir sama kayak aku tentang film-film Indonesia sekarang yang kayaknya baruuu aja kemaren diputer di bioskop, e beberapa bulan kemudian uda tayang aja di Tipi. Itu kenapa ya? Semacam jadi kurang greget buat nontonnya alias ngerasa sedikit aneh. Jadi berasa kurang dari sisi eksklusivitasnya hmmm...



Sabtu, 10 Februari 2018

Hal-Hal yang Bikin Aku Pingin Berkata Aaaaaaaargh !!!!



Berhubung aku engga punya squad alias genk ngeblog—maksudnya itu loh yang sering bikin tulisan kolaborasi—jadi kadang aku ngerasa kayak jadi single fighter di dunia blogging. Ya nyari ide sendiri, ya nulis sendiri, ya promo sendiri yang ujung-ujungnyapun kadang dibaca sendiri, wkwkwk #melas bat dah #tapi mintjeu kudu teteup setrong eiimmm...

Beruntung aku masih punya kakakku mailaf yang udah duluan ngeblog dan rajin nulis sejak awal deseu masuk kuliah. Jadi, sedikit banyak aku mayan terinspirasi juga sama beberapa postingannya, termasuk pula yang pada saat itu pernah mbahas tentang ‘aaaaargh momment.’324r75557765434 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

Kamis, 08 Februari 2018

List Lagu Indonesia 90-an dan 2000-an yang Musikalitasnya Cerdas dan Bikin Eargasm



Terjebak dalam mesin waktu youtube, ga terasa tau-tau telunjuk ngeklik satu demi satu lagu dari band Indonesia lawas (antara 90-an en 2000-an) yang menurutku cool banget. Yah, memang sih klo dari segi teknik aku engga gitu paham soal musik, cuma klo ditelaah liwat kuping orang awam macem aku yang taunya lagu enak itu ya liwat ketukan alat musik, kedalaman lirik, serta, coolnya yang menyanyikan, maka bisa dibilang ini dia list yang menurutku tepat.

 1. PADI (Hitam, Sesuatu yang Indah, Terbakar Cemburu)

GIIIIIILAAAAAAKKKK. Dari jaman jebot sampek gue tua bangka gini, Padi memang selalu di hati. Selain karena sosok Fadly yang memang cool dan misterius lagunya bermakna dalam, masing-masing personelnya punya skill mengoperasikan alat musik demikian keren. Sapa yang meragukan lagu-lagu ciptaan Piyu yang dalem-dalem banget maknanya, gebukan drumnya Yoyo yang rumit en kedengeran 'kelas' banget, serta cabikan gitarnya Ari yang genius pula. Ditambah suara Fadli yang emang ga bisa diungkapin dengan kata-kata saking cool dan bikin eargesm berkali-kali terutama buat lagu berikut ini.

Hitam



Kamis, 25 Januari 2018

Pregnancy Diary : Pengalaman Melahirkan Caesar (SC) Part 1



"Moga-moga sesuk bisa lahiran normal yo." 

Kata-kata ibu tiba-tiba terngiang sejenak di kepala manakala aku dan Pak Su baru saja menerima 3 opsi tanggal lahiran yang harus dilakukan melalui operasi caesar. Aku dulu sering mendapatkan saran ini dari ibu (atau bisa dibilang doa untuk melahirkan normal) jauh-jauh hari sebelum mendekati hari H. 

Alasannya kurang lebih masalah budget dan mungkin juga pemulihan pasca lahiran. Ibu uda pasti khawatir karena operasi caesar di kota (apalagi bawaan rumah sakit swasta pastilah mahal, sampai belasan juta, itupun untuk kelas yang paling bawah. Belum termasuk obat-obatan ya). Sudah begitu caesar itu kan identik dengan pemulihan yang lama, istilahnya enak di awal, namun kurang enak di akhir. Beda dengan normal yang sakit di awal namun enak di akhir....Ya, ini sih karena kondisi fisik maupun psikis tiap orang beda-beda ya, tergantung siapa yang menjalani. 

Sebagai salah satu putrinya yang kini memutuskan untuk menjadi full time mom dan menggantungkan hidup dari nafkah suami (ini pun dilakukan demi fokus pada promil yang kala itu harus menunggu 'tiket hamil' hampir 3 tahun lamanya), kadang aku seperti sudah hapal betul dengan jalan pikiran ibu. Takut putrinya ini kekurangan finansial. Ya, wajar memang karena ibu mana yang tak khawatir dengan masa depan putrinya yang mendadak resign dan ingin fokus pada keluarga. Lalu sumber pemasukan hanya ada pada 1 kepala. Namun dengan komunikasi yang santun, aku dan Pak Su kerap memberikan pengertian pada beliau bahwa : sejauh ini kami baik-baik saja. Semua aman terkendali. Istilah jawanya ngayem-ngayemke pikire wong tua.




Jumat, 19 Januari 2018

Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Trimester 1,2,3 ("Anakku Sekuat Yonko !")



Hari ini hujannya awet. Matahari enggan nongol--pun sekedar ngintip dari balik awan sehingga membuat suasana mendadak kelabu dan beraura gelap. Paling enak makan indomie nih. Pake cabe ijo--diirisnya tipis-tipis--telornya setengah mateng. Cuma kok ya sialnya persediaan mie instan habis. Huft. 

Ha ha....

Jadi mau apa sekarang?

Dari sini-dari balik jendela, sesekali tangan ikutan pumping (biasanya kupakai buat stok malam--saat hawa ngantuk sedang lucu-lucunya--dan mata uda ga bisa ditolerir), sementara tangan yang satunya lagi sibuk dengan si Beby (baca : tepok-tepokin pantatnya supaya lekas tidur). Ini rutinitas baru sejak lahiran. Memang agak berat sih di awal. Secara agak kaget dengan ritme tidur yang jadi berantakan. Namun makin ke sini rupanya makin ingin berkata : "Okay, baiqlaaaah qaqaaaa! Saia pasti bisa walaupun tanpa bantuan ortu or mertua sejak lahiran jebret." 



Rabu, 10 Januari 2018

Penantian Testpack Garis 2 Setelah Menunggu Hampir 3 Tahun Lamanya



Maret 2017

"Emang Dedek dah siap jadi orang tua?", hibur Pak Su yang kala itu sibuk menenangkanku yang tengah tergugu dalam perjalanan pulang dari acara 7 bulanan kakakku di Bekasi. Beliau membelai kepalaku dengan lembut hingga air mata yang tadinya pecah berangsur-angsur mulai surut. Fyi, 'Dedek' itu panggilan Pak Su buatku jauh-jauh hari sebelom adanya fenomena bahasa slank dedek-dedek gemash loh #penting diumumin. Kalo ga salah, hari itu juga bertepatan dengan berita meninggalnya Om Cumilebay, salah seorang travel blogger senior yang sangat ramah dan sering mampir ke blog ini (dan juga blog teman-teman pastinya). 

"Sengaja beli testpack yang paling murah book biar ga rugi"