Jumat, 01 September 2017

Hal-Hal Bodoh Masa Kecil Part 2



Masa kecilku dulu emang kerap bersentuhan dengan alam. Lari-larian sama anak tetangga, mbolang dari satu sawah ke sawah lainnya, nyemplung ke kali, nyeser udang, nguber capung terus dimasukin ke dalem plastik, masak-masakan pake tanah liat, penekan pohon jambu kluthuk entah punya siapa *wkwkwk* ngincerin jambu yang udah masak (balapan sama codot), rujakan jambu wer dan babal gori (nangka muda), dsb. 

Alhamdulilah dulu sering kena matahari, jadi badan tu rasanya pathel ga gampang sakit. Playon sana-sini...istilah Jawanya ya ndlidik hahhahaa. Pokoknya beda banget deh sama eranya anak jaman sekarang yang udah banyak tersentuh teknologi modern. 


Nah, selain hal-hal nostalgia yang dah kusebutin di atas, ada pula beberapa hal bodoh #eh sebenernya bukan bodoh juga sih, tapi kocak yang sering aku jalankan bareng temen-temen sepermainan, klo ga ya partner in crimeku dalam hal bermain, sapa lagi klo bukan kakak. Kira-kira ada yang ngalamin hal serupa ga? Kalo iya, berarti masa kecil kita bener-bener masa kecil yang ga terlupakan ya?


Main Kuku-Kukuan Pake Kuncup Bunga Ganyong

Namanya juga anak cewek. Pasti cetakannya ada sisi centil-centilnya ya. Jadi di sebelah rumah itu kan ada pekarangan milik tetangga. Nah, pinggir-pinggirnya yang berbatasan dengan pagar tembok rumah kami ditanami dengan tanaman ganyong. Tanaman ganyong itu sebenernya yang diambil umbinya. Cuma di kami sebagai anak yang doyan dandan ala-ala khas anak-anak, ya yang diambil bagian kuncup bunganya yang menyerupai kuku panjang berkutek merah. Per lembar kelopak yang harusnya masih kuncup itu kami potekin satu-satu, dilem pake iduh (liur) *hoek* terus ditempelin ke kuku. Bhahhaha...rasanya uda kayak sosialita aja :-D



Lomba Nyari Lembing Emas dan Lembing Susu

Bukan Beby Mbul namanya kalo pas masa bocah ga blasakan ke wilayah perairan *karena berdasarkan ramalan dari Mbah Mij#n saia cocoknya kerja di air wkwkwkw*. Ding engga. Maksudnya, selain pekarangan tetangga atopun sawah, ga jarang pula klo aku sering maennya ke tepi kali yang pinggir-pinggirnya dirambati kangkung-kangkungan. Nah, biasanya di atas permukaan daunnya itu bertebaran kepik atau biasa kami sebut sebagai lembing. Caranya biar seru, antar teman saling lomba buat ngedapetin lembing yang jenis emas karena kami pikir harganya lebih mahal jika dibandingkan dengan lembing satunya lagi yaitu lembing susu, wkwkwkwk. Padahal aslinya ya ga dijual juga. Sapa yang mau beli coba. Hahaha... 

Masak Mie-Mie-an Pake Tali Putri, Sayurnya Pake Daun Ceplok Piring

Klo main masak-masakan, aku dan kakak biasanya nyari bolo (konco) satu lagi biar kesannya tambah rame. Di rumah simbah nih yang biasanya kayak gini. Soalnya tetangganya simbah kan ada yang anaknya bidan. Nah, kebetulan dia sepantaran ama kakak, walo seringnya abis kelar maen diakhiri dengan acara nesu-nesuan, entah karena bosen ato justru belum puas mengeksplore bahan-bahan masakan ala anak-anaknya. 

Biasanya kami pakenya mie-miean ato klo bahasa benernya disebut dengan tali putri yang merambat di atas tanaman teh-tehan. Nah, daun teh tehannya itu kami fungsikan sebagai duitnya wkkk... sementara pelengkap lainnya sebagai sayur, kami ambil dari daun ceplok piring yang diiris tipis-tips, ceritanya nanti ditumis--dimakan bareng nasi yang berupa tanah liat yang diubek-ubek terus dicampur pake mie-miean, wekewwwkk. 



Ngisepin Rumput Belimbing-Belimbingan

Yang ini pada engeh ga ya? Maksudnya sama rumput belimbing-belimbingan yang biasa tumbuh liar di halaman. Gambarnya kayak yang di bawah itu deh, bentuknya keciiiill banget tapi kok nggragasnya kami suka. Rasanya kuecuuuut banget, tapi seger. Klo nemu itu di daerah tanggul, biasanya kami isepin satu-satu, membayangkan klo itu belimbing beneran hahaaa.


http://sura.ots.ac.cr

Nyedotin Putik dan Benangsari Bunga Sepatu

Ini juga seringnya kejadian di rumah simbah sih yang kebetulan emang pekarangannya luas. Depan pinggir kali kan ditanami kembang sepatu warna merah jambu yang klo sedang mekar-mekarnya justru langsung kami gasak buat dibelah bagian yang manis-manisnya (kurang lebih antara putik dan benang sarinya) #pokoknya tawon aja ampe kalah saking kecepatan kami melebihi kelebihan cahaya...

Berburu Cimplukan dan Buah Karsen Merah

Bagi kami, nemu cimplukan ato karsen yang udah merah diantara rimbunnya daun itu rasanya kayak dapet jackpot. Andaikan boleh mengibaratkan, karsen itu ya cherry yang sering menghias topping kue menurut analisa bodoh kami. 

Klo cimplukan sering kecelenya pas dapet yang pait tuh, rasanya klo nemu yang itu inginnya ku berkata hahahasemb...tapi itu tidaaa boleee....

klo pas hokinya dapet yang mateng, uda gitu berukuran besar--warnanya kuning, rasanya.....udah deh bahagia ga terkatakan haha...




Rebutan Tokoh di Maenan Mini-Minian ato Bongkar Pasang

Yang ini biasanya rebutan tokoh yang paling cantik di antara beberapa tokoh yang udah dipaketin dalam satu strip bongkar pasang berikut baju-bajunya. Biasanya 1 kertas gitu kan ada 2 tokoh ceweknya kan? Nah itu kami rebutan buat dapetin yang paling cantik sekalian sama baju-bajunya. Klo dapet yang jelek, biasanya salah satu dari kami ada yang nesu, trus mutung deh ga mau nglanjutin maen. Soalnya kan kadang ada baju yang kurang pas disesuaikan sama muka juga badannya. Hahaaa... 


Sumber : tokopedia

Nyeklokin Balon Tiup

Ini juga sesuatu banget ya. Beli balon tiup di warung. Ngadonin mentahannya lagi-lagi pake iduh alias aer liur, ditiup sampe guedeeee, terus abis itu diceklokin pake mulut wkkkk #biar apa coba ya kayak gitu haha...

Maen Boneka sampai Beranak Pinak lalu Dinamai Aneh-Aneh

Ceritanya aku dan kakak bikin 2 klan keluarga besar. Generasi pertamanya tentu saja kami berdua dimana aku berperan sebagai Mbak Nicak lalu kakakku berperan sebagai Mbak Pyupyut. 

Nanti kami berandai-andai lagi yaitu punya suami terus melahirkan anak-anak yang kami wujudkan dalam bentuk boneka-boneka. Bagianku kedapatan boneka yang berjenis kelamin cowok, ada yang bentuknya anjing, beruang, dll yang nantinya akan aku jodohkan dengan boneka kakak yang berjenis kelamin perempuan, yang bentuknya kelinci, beruang, panda, bahkan orang. Dari pernikahan antar boneka ini ntar ada anaknya lagi nih, dengan bentuk yang lebih kecil lagi misalnya buaya, doraemon (yang sebenarnya berasal dari tempat minum anak-anak), bugs bunny, ducky duck, micky mouse, dsb. 

Nama bonekanya biasanya kami beri sebutan yang aneh-aneh kayak misalkan yang bentuk kelinci kami namai Iin, linci, au, dll. Yang beruang, coklat, uing, rio, kiking. Yang buaya dino, sedang yang Doraemon tetep Doraemon (tapi karena dia ada pasangannya ya pasangannya kami beri nama Dormon). Si Iin juga ada nama panjangnya lagi misal siapa gitu begitu pula boneka lainnya, semua punya nama panjang. Bentuknya pun sebenernya uda buduk banget bahkan ada yang sampe bolong kakinya wkkkk, cuma ya tetep kami sayang-sayang. Nanti rumah-rumahannya ngumpulin dari bahan-bahan sisa nukang kayak potongan keramik, bungkus sabun mandi, korek api, kain-kain perca dsb. Pokoknya ampe numpuk satu kardus gede sendiri, ujung-ujungnya menuh-menuhin kolong kamar, haha...

Nanti klo uda bosen biasanya kami alihin pake gambar-gambar yang mana bentuknya gabungan antara wajah boneka tapi badannya orang. Klo pas lagi ngobrol lebih absurd lagi karena kok ya topiknya keseharian boneka-boneka itu tadi mulai dari pas masih bayi, sampe remaja pacaran, nikah, terus beranak cucu lagi #duh imajinasinya ya hahaa. 


29 komentar:

  1. Wah kok sama sih maenan kita? Apa kamu temen masa kecilku ya masa sih? #ambilkacaternyatamasihmudakok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihihihi, ayok mb wit kita bolo boloan #ceritanya kan jaman bocah suka ada geng gengan tuh hahahha

      Hapus
  2. Kelingan khayalan paling khayal pora sing tangane dewe ditali rafia ben ra diculik? Mlaku2 ng kali mburi, trs bar kuwi dioyak waung e asep?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waunge asep sing jenenge wiki ya? Hahaaa iyo...absurd banget
      Trus mlaku mlaku neng kali mburi umah ngancani bapak mancing nganti aku wedi weruh pakan cacinge wkwkkk

      Hapus
  3. wahahahah ciplukan
    aku malah suka nyabut benang di penjual depan sekolah
    uang jajan habis buat itu, kepingin mainan mahal
    dapete permen mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyabut benang layangan mas?

      Hahaaa
      O klo yg postingan jajan jadul ada lagi tu di link tulisanku yang laen, permen-permenannya lengkap

      Hapus
    2. hahaha bukan mbak
      apa sih itu namanya, orangnya jual aneka mainan, permen dll, tapi belinya harus cabut benang. satu cabutan 100 perak. kadang benangnya kosong
      keliatan dibodohin banget sih, tapi ya aku dulu mau aja dibodihin hahaha
      duhhh

      Hapus
    3. Wkkkk akal akalan si absng penjualnya ya
      Padahal 100 perak, untung 75 perak tu yg jual. Permen kan cuma 25 perak wkkkk

      Hapus
  4. Hahaha betapa bahagianya anak2 jaman dulu ya mbak?
    Umur 4 taun aku pindah dr kota ke desa yg masih banyak sawahnya.
    Dulu seneng banget maen ke sawah, sungai dan di sekitarnya. Pdhl jaman segitu masih banyak ular yg bisa aja gigit. Tapi gak ada ketakutan itu ih, santai2 aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas klo ke sawah aku malah masih menangi bangau
      Di sawah ngincerin yang lagi panen semangka ma timun tuh, pulang-pulang bisa dapet sekarung wkkkk

      Iya ular sawah ngeliatnya kayak yg biasa aja, mlh klo di blumbang sering nemu tu ular kadut wkw

      Hapus
  5. sama mba nit paling seneng main masak2an pke mie2an itu nah dulu juga bikin minyak2an dr daun apa y lupa terus buat rotinya ambil batang pisang sungguh pengalaman yang mengasyikan 🤣 sekarang mah jamannya slime, youtubean y mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minyak dari daun? Mmmm jadi pnasaran...
      Aku mlh taunya daun jati jd pewarna merah mb herv

      Hihi iyakkk, hmmm perubahan jaman ya

      Hapus
  6. Kuku aku pakein daun pacar.
    Main mie2an sama tali putri.
    Ngisep madu bunga soka.
    Main orang2an (itu yg kamu bilang bongkar pasang)
    apalagi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eee apa aku salah inget ya, kayaknya iyaaak ngisep bunga soka ding wkwkk
      Terus ngambilin bulet2 itemnya bunga soca yang mirip buah anggur mbaa

      Hapus
  7. Masa kecil yang indah ya mbak....

    BalasHapus
  8. Oalah baru tau kalau kepik itu namanya lembing mbak. Aku dulu mah nyebutnya cuma kepik emas gitu aja XD Dan sekarang kayak e itu di daerahku udah ngga ada, gegara taneman kangkung-kangkungan yang ada di pinggir kali udah ditebang. Padahal dulu banyak banget.

    Cimplukan aku ngga doyan, tapi kalau karsen doyan banget. Walaupun makannya cuma di isepi doang, habis itu di lepeihn lagi. Ngga enak sih kalau dimakan sama kulitnya itu. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dulu aku nyebutnya lembing emas ma lembing susu, jadi sapa yg dapet lebih banyak lembing emas ceritanya orang kaya gitu wkkkk
      #absurdnya jaman bocah

      Hapus
  9. Yang belum pernah..ngisepin rumput blimbing-blimbingan aku nit, yang lain..pernah kabeh😁😁 klo nggosokin kuku pake batu apa itu yang putih.. Biar kuku kinclong...pernah blm?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ow iyaaaah pernah juga tuh mb sulis, wkkkk....fungsinya apa coba ya, yg ada kuku malah jadi tipis wkwkk
      #karan jaman bocah

      Hapus
  10. dija pernah diajak ibu berburu ciplukan
    tapi sampai sekarang belom nemu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maen tempatku dija di sana banyak cimplukan

      Hapus
  11. Pengalaman buruk sekali pas makan kersen. Saking kalapnya manjat kersen sampai bisa ngumpul 1 gayung. Dimakan sendiri abis itu diare ... Hihihi
    Tapi gak kapok kok makan kersen sampai punya anak 2 begini

    Salam kenal dari Medan Mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi panen karsen berbuah diare ya mb,
      Klo aku dulu ngarah karsen merah eh di bawahnya banyak angsa lewat nunggu nyosor hihihi

      Hapus
  12. wah selvie nya kurang greget.....

    mainin kertas bongkar pasang bukan cuma neng pratiwi aja . saya dulu waktu kecil juga suka ngrebut bongkar pasang kertas nya para cewek cewek kecil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah suka maenan bongkar pasang juga kang trik pos?

      Hapus
  13. KEsemuanya aku pernah lakuin mbk, masa kecilku indah, tapi yg nomor 1 itu aku blum prnah nyobain. ee
    Seneng banget ngider kemana mana, ke swah, berburu barang2 di tegalan, hahaa, jadi kangen mbolang, heee

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...