Kamis, 31 Agustus 2017

Tante Hitam




Hari ini jadwalnya ghibahin kucing saya yang bernama Tante Hitam. Luwak White Coffee ini memang bisa dibilang udah seperti penguasa di rumah sendiri yang kerjaannya cuma makan-tidur-buang aer-terus meok-meok dengan ritme yang sama. Kebetulan suara kucing saya memang kedengarannya seperti itu 

#lalu yang dibicarakan langsung protes yang kurang lebih isinya seperti ini : "Sekate-kate kau Hoomaaan, masa nama saya diganti jadi Luwak White Coffee, klo mau ganti nama kan bisa pake bubur merah. Oh iya, kerjaan saya ga gitu-gitu amat keleus. Kurang !! Yang bener : makan-tidur-buang aer-meok-meok-terus tepe-tepe sama kucing kampung yang tampan rupawan milik tetangga sebelah yang suka mampir en katanya siyap menjadi bapak dari anak-anak akyuuuuch". #ebused minta ditabok apa pegimane? 





Memang klo ditilik dari unsur namanya, Tante Hitam ini sudah berwujud ibu-ibu. Ibu kucing maksudku. Anaknya ada 2, yang dinamai Sapi dan Si Putih. Yang Sapi jenis kelaminnya jantan, yang Putih jenis kelaminnya betina. Dinamai Sapi karena unsur warnanya ada 2, persis warna sapi perah, blontang item putih. Oh ya, keduanya memang sudah besar. Sekitar 2 tahun lah usianya. Namun tumbuh kembangnya selama ini *ajegile pake istilah tumbuh kembang segala* ga terlalu diperhatikan oleh ibu kandungnya sendiri yaitu Tante Hitam, melainkan yang menjaga mereka adalah Tante Kuning. Nah! Sapa pula itu? 

Tante Kuning ini ya tunggalnya Tante Hitam. Keduanya merupakan anak dari kucing aku yang aslinya lebih mirip lemur ketimbang hewan bernama ilmiah Felis calus ini.  

Baca juga : Anak Lemur

Dibandingkan Tante Hitam, Tante Kuning lebih cuek. Ga secerewet Mbakyunya (omaigaad Mbakyu #LOL). Kerjaan Tante Kuning klo udah siang nih, pasti udah bisa ditebak : jauh lebih simpel dibandingkan Tante Hitam. Klo Tante Hitam diidentikkan dengan suara meok-meok khasnya yang bau naga *duh gosok gigi dong cayaaank* , Tante Kuning lebih anteng. Paling-paling ritme suaranya cuma berupa gumaman lirih berbunyi : "Ngekekek ngekekekk !" (Busyet malah jauh lebih seram ya). 

Tante Kuning juga ga banyak cing-cong kayak Tante Hitam yang hobi ngribetin Bapak saat jadwal makan pagi kucing kami yang saat ini masih tersisa 4 ekor. Klo pas jam-jam segitu, Tante Hitam dan gerombolan si Berat yang merupakan anakannya bakal ngeroyok Bapak buat meminta jatah pindang kukus yang sudah diuled dengan nasi (sisa), nah si Tante Kuning ini lebih anteng dan lebih memilih tidur-tiduran di area sumur. Kocak bat dah, pilih spotnya juga kadang yang bikin ngakak so hard soalnya dengan proporsi bobot badannya yang menyerupai kucing broiller ((KUCING BROILLER)), Tante Kuning lebih memilih meringkuk di atas sebidang besek sisa kenduri yang jelas aja ringsek karena ga muat menampung bodynya yang yahud bahenol itu hoho. 

Baca juga : Kucing Siluman 

Klopun pindah posisi, paling cuma merangkak ke atas area sumur yang untungnya uda dikasih jaring-jaring bambu plus ditumpangi ember supaya ga ada lagi tragedi kecebur seperti yang pernah dialami Tante Hitam. 

Misalkan kami lewat area sumur nih, lalu mendapati dirinya sedang menyimpan kehangatan di balik bulu-bulu oranye buduknya, yang ada sikapnya tetep cuek tak bergeming. Palingan cuma melirik sinis sambil kasi isyarat : "Harap tenang ! Sedang ada ujian." (Memangnya slogan waktu UN SMP?). 

14 komentar:

  1. "Ngekek Ngekek"
    itu suara kucing yang pingin kudengar Mbk Nita, koyo opo kui suarane, wkwkwwk
    Itu berapa kilo berat badan mereka, tante hitam dan peranakannya mbak?
    uwihh, paling di rumah kalo lagi reunian antar kucing, suara khasnya beda-beda ya Mbk Nita? heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang iya ma, bunyinya gitu, *aneh kan kucing ku? Wkwkkk
      Ibarat kata anomali dari kucing2 kebanyakan, uda gitu yg hitam napasnya bau naga lagi #uh dia pasti batuk-batuk lg diomongin di sini

      Hapus
  2. Iki kucingmu po kucinge tonggomu yang hobi nge-camp depan rumahmu tho Nit..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nek sing iki kucing yang di rumah Prembun mb, tempate bpk ibu
      Klo yg biasa mangkal di rumahku baru beneran kucing liar gegegek

      Hapus
  3. wkwkwk kucing broiller?saking bahenolnya..emang mb Nit jd kucing piaraan nikmat bener dah idupnya makan, tidur, pup begitu aja terus sampe Anggun jadi duta sampo lain wkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. #mbul bikin istila baru wkk
      #lalu disinisin ayam broiller ekkkk
      #ngakan mb herv, punchline anggun jd duta shampoo lain >______<

      Hapus
  4. Hahaha keren juga ya mbak kucingnya bisa beranak sapi :))
    Punya banyak peliharaan kucing ya mbak? Total punya berapa? Kayaknya repot tu ngurusin semuanya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang telaten ngurus kebetulan bapakku tu
      Hahahah ajaib kan kucingku?

      Hapus
  5. Harap Tenang Ada Ujian
    hahahaha segitunya
    kapan2 besanan yuk mbak, adekku juga ternak kucing
    kemarin habis besanan sama kucingnya tetangga
    (apasih >.<)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahah leh uga mas
      Kucingmu domestic cat bukan mas? Aku suka yang kampung tapi yang gendut gendut kayak admin di blog ini #eh

      Hapus
  6. Hihihihi kucinggg.
    Btw sering ada event penggemar kucing loh.
    Aku pemelihara (kasi makan, kasi minum) tapi bkn penggemarnya. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiiih pingin, tp kucing kampung yg gembul gembul aja mbaa aku sukanya

      Hapus
  7. kenapa kucingnya dipanggil tanteeee?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucingnya punya muka sok yes doalnya mb ri wkkkkk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...