Rabu, 30 Agustus 2017

Menengok ke Belakang, Hari-Hari Menjadi Wartawan


Hallo Rabu,

Sebagai seorang single fighter di dunia blogging #maksudnya klo nyusup di banyak komunitas ato grup-grup buat promo tulisan tapi kenyataannya ga banyak yang menjadikanku sebagai junjungan #eaaa #kucedih, aku harus rajin menggeret niat untuk memulai sebuah postingan. Paling ngga biar dashboard ini ga kosong-kosong banget ya khaaaaan trus masih layak disebut sebagai blogger konsisten #uwuwuu~~


Me as a journalist in my past

Hari ini rencananya mau ngoceh panjang lebar jaman-jaman dulu (((DULU))) masih terjun ke lapangan--ngejer berita untuk kepentingan sebuah kantor media di ibu kota. 

Kebetulan dulu aku kebagiannya desk bisnis yang mana ketemunya selalu orang-orang parlente berjas necis dengan wangi parfum Bvlgari. Pokoknya tiada hari tanpa pemandangan businesman dan businesswoman yang sering nampang di layar kaca. Ga jarang pula artis yang sering dijadiin BA (Brand Ambassador) sebuah merek. Lucunya, aku ini sebenernya anaknya super kalem #preeet. Tapi kok ya nekad aja jadi wartawan haha. Mungkin sudah jalannya. 

Orang bilang (klo yang belum tau dapurnya gimana), jadi wartawan itu enak...ketemunya sama orang-orang penting, tapiiiii...ya sebetulnya enak sih klo udah nemu selownya dimana, cuma ya itu tadi....capeknya warbiasaaaa (baik fisik maupun pikiran haha). 

Nah aku mau cerita bagian apanya ya? O ya tentang gambaran kerjaannya aja ya. Jadi tuh dulu sempet kejebak antara bagaimana membingungkannya sebuah kondisi yang memungkinkan kita punya banyak boss #lhah? 

Memang di awal ndaftar itu sebenarnya aku ditempatkan untuk desk cetak. Tapi di tengah jalan, sepertinya kantor sedang melakukan pengembangan di bagian online. Jadilah aku dimasukkan ke satu wadah yang bernama newsroom yang mau ga mau pengelolanya harus handle baik cetak maupun online. Jadi bossnya ada beberapa lapis nih. Boss online maupun boss cetak, eaaaa. Nah Boss online ini ada pimpinan yang lebih tinggi lagi di atasnya, begitupula dengan boss cetak. Nanti ke atasnya lagi bisa dibreakdown menjadi redaktur sampai dengan pemred. Ntapp soul qaqa...

Baiklah~~

Mari kita lihat seberapa strong gue :Xd

Rupanya menjadi kuli tinta itu begitu gado-gadonya rasanya..

Pengalamanku Menjadi Wartawan Bisnis

Bergulat dengan ketidakpastian sudah menjadi makananku sehari-hari. Jangankan weekdays, weekend pun kadang-kadang harus siap mental andaikata ada 'tugas suci' yang merecoki. Sudah begitu, hari biasa pun masih digeber rodi sampai malam. Sebab kerja flexy time bukan berarti jaminan bisa pulang pergi seenak jidat, karena eh karena...la kok kenyataannya engga juga. Malah, klo diitung-itung jam kerjanya lebih banyakan yang flexy time ketimbang yang fix time. Iya, jadi kami para reporter istilahnya sah-sah aja bisa 'diganggu' kerjaan jam berapapun dimanapun dengan dalih flexy time, wkwkk. 

Pagi-pagi nih, ceritanya uda cap jempol buat absen. Kira-kira baru neguk seperempat gelas teh manis yang dihidangkan para OB, kebiasaan yang biasa aku lakukan adalah duduk bentaran--ngecek kompi buat ngliatin penugasan apa yang dihibahkan hari itu, lalu nyatet-nyatet narsumnya siapa. Ngubek-ubek list nomor henpun orang penting (mulai dari kantor, PR ato agency yang menangani perusahaan sang narsum berada, sekertaris, sampai nomor pribadi narsum baik untuk sekelas manajer, Board of Director, CEO, maupun komisaris). Klo ga nemu di server, bakal ngubek-ubek lagi dari awal biar bisa nemu kontaknya. 

Biasanya klo nemu PR ato sekertaris perusahaan yang ribet, aku bakal ngubek terus medsos sang narsum, mention ke twitter kek or Linkedinnya biar bisa terhubung langsung. Abis itu deal-dealan mau ga sekiranya diwawancara. Paling enak sih klo sananya gampil diajak kerja sama, misal mau diwawancara via email or by phone aja (jadi kan hemat ongkos di akunya..., wkwk....#maunya. Cuma ya ga bakal nemu sense of artnya ketemu orang penting tu gimana. Makanya diusahakan kami harus tatap muka--alias face to face). 

Klo mau face to face, nanti ada omongan lagi ke fotografer buat nyari jadwal eksekusinya kapan. Haha, di sini skill yang dibutuhkan adalah teknik kerja sama yang solid antara aku, fotografer, dan si narsum. Klo bisa sih barengan eksekusinya. Biar ada gregetnya, jadi abis interview, bisa langsung jepret #jadi inget gimana koplaknya kami klo pas duet maut, karena kadang-kadang aku masih dikira ada hubungan bapak sama anak ama si fotografer, saking si narsum ngeliat udah teramat seniornya si fotografer, sementara akunya masi yang anak bawang banget. Ya gimana, abisan blio udah 10-20 tahun kerja, sementara guenya kan masi unyuk-unyuk banget #huek, wkkk.
Tapi tetep sih, walo kami beda generasi cukup jauh ngobrolnya lempeng-lempeng aja pake bahasa elo-gue #lingkungan media emang gitu sih kulturnya hahaa. 


Trus di kantor tu ga ada yang namanya nyebut panggilan Pak Bu antar personil kecuali buat atasan tertinggi ya. Yang ada saling panggil nama ato klo ke yang lebih tua ya panggilnya Bang, Mas, ato Mbak #still young forevaaah... 

Pengalaman yang Cukup Membekas Saat Mengejar Narsum

Waktu wawancara tatap muka juga sering tuh nemu kejadian yang unik-unik. Pernah yang pas awal-awal masuk uda ditugasin buat ngejer Prof Rhenald Kasali buat ngasih analisa tentang bisnis pendidikan buat edisi cetak. Nah karena si bapaknya lagi sibuk sehingga cuma punya waktu dikit--itupun bener-bener yang disempet-sempetin--akhirnya beliau mau diwawancara sambil jalan tapi setelah beliau landing dari Soeta menuju apartemennya. Mau ga mau akunya kan yang harus ngalah, sebab di sini posisinya aku yang lagi butuh #eh kantor kalik yang butuh...haha. 

Yaudah, dari Tanah Abang aku jalan ke Soeta, trus nungguin beliau landing di parkiran. Dari sore sampe malem dong. Bener-bener perjuangan. Karena dah kepentok dedlen, yaudahlah kuwawancara beliau di dalam mobil sambil jalan rute Tangerang-Jakarta. Mungkin saking norak ato gimana karena kebetulam juga macet, e la kok ndilalahnya di mobil itu aku mabok hahahha...sambil nahan muntah kupaksa-paksa betul buat nguasain pertanyaan sambil si Bapaknya menjawab dengan panjang lebar. Setelah wawancara selese, barulah aku turun dari mobil, dan keluar semua itu isi perut...terus aku diketawain supir kantor, katanya "Melas men, Nduk, ga biasa naek mobil mewah hahhha!"

Terus ada lagi, waktu kelimpahan ngejar pendapatnya Mantan CEO maskapai terbesar di Indonesia buat tema the best CEO. Tadinya kan uda order mobil dari kapan tau tuh, e pas uda tanggalnya berangkat, tetiba reporter lain ada yang mau make buat ngejer lokasi yang lebih jauh ketimbang lokasi dimana aku janjian, padahal aku janjiannya di rumah narsum yang berada nuuuun jauh di Pondok Indah sana. Yah, karena mobil cuma ada 3 dan kebetulan lagi kepake semua, yaweslah aku ngalah. Kubela-belain ngangkot sambung-menyambung menjadi satu dari halte monas blok m, sambung kopaja jurusan Pondok Indah~~demi sebuah profesionalitas. 

Nyampe perumahannya, duhhhh mana yang rumahnya gede-gede banget lagi, uda gitu ga urutan pula nomor rumahnya. Walhasil aku jadi harus ngecekin satu-satu, urutan dari ujung ke ujung. Mana suasana sepi banget. Kayak jenis perumahan yang pemiliknya ga pada stay di tempat. Sampe mau nangis rasanya andaikata ntar telat, soalnya dari kantor kan uda dibela-belain berangkat pagi hahahha...

Tapi setelah lama berkutat dari satu rumah ke rumah lainnya, untunglah nemu juga sembari nanya ke satpam kompleks. Pas ditunjukin rumahnya, yaampun ternyata aku udah ngelewatin rumah itu berkali-kali cuma ya ga ngeh ama nomornya karena sedang dalam renovasi #tepok jidat. 

Sampe sana, takjub juga...rumahnya etnik jawa, serba kayu dan guedeeeee banget. Dan bapaknya tinggal sendirian bareng supirnya. Aku blom googling sih, istrinya masih ada engga, ehehe. Abis itu ketok-ketok pintu kayak bocah ucul kehilangan arah, kemudian dibukalah pintu itu dan sang kakek pun menyambut. Jyaaahhh....iya jadi tu ucluk-ucluk aku sendirian ke sana, mewawancari orang nomor satu seGaru#a pada eranya, terus ngobrolin masalah bisnis wkwkwkkw, maksudnya buat kepentingan majalah gitu. Yah, bapaknya ternyata ngemong banget. Kelar pembicaraan formil, deseu malah berlaku seperti seorang kakek yang sedang menjamu cucunya. Terus ngliat aku yang masih muda, ya seperti biasa lah beliau ngasi banyak pelajaran dan nilai-nilai kehidupan selain tentu saja menjamu dengan makanan dan minuman yang enak-enak. Ah, pengalaman yang warbiasah. Pulangnya aku dipesenin, supaya jangan sampe nyasar lagi, wkkk.

Pengalaman lainnya, masih banyak lagi sih, kayak wawancara petinggi korporasi yang sekarang uda pada jadi menteri, cuma entar ya ga kelar-kelar ceritanya, ahahhha...yaudah lanjut aja.

Klo untuk wawancara via email paling sering kami jadiin opsi terakhir sih, cuma ya dia konsekuensinya kudu yang ngejer-ngejer banget si Bapaknya/ si Ibunya bisa ngejawab kapan hahaaaa #harus nguasain ilmu tukang tagih nih di sini. 

Sementara klo wawancara by phone, kudu yang ngecek bener-bener peralatan tempurnya uda dalam keadaan prima ato blom? Jangan sampai si narsum uda ngecepress ngalor ngidul duluan, eee pas diputer ulang recordernya malah ga jalan ato telpunnya pas lagi ndut-ndutan, wkkkk. Soalnya klo kejadian bisa wassalam #pengalaman. Ya tawlah kapasitas otak manusia normalnya nangkep berapa persen sih omongan langsung?

Selain berkutat dengan narsum cetak, biasanya aku juga rutin ngecekin selembar dua lembar undangan kira-kira akan ada meeting apa hari ini. Sebenernya udah tau sih yang diprioritaskan itu mestinya yang cetak duluan, namun dalam perjalanannya biasanya kami harus siap diribetin dengan tugas online di tengah-tengah penyelesaian tugas cetak. 

Misal, paginya ngurusin lala lilinya cetak, siangnya bisa cabut entah ke liputan apa, malemnya baru ngerjain laporan. Atau kalo pas lagi hectic banget ya, liputan online bisa dateng bertubi-tubi dengan jadwal yang menguras seluruh hari, wkwkk. Di sini kami harus pinter-pinter manajemen stress dan penyelesaian tugas yang double pressure

Itulah kenapa, dengan yang namanya event (dimana kata ini dulunya sering diributin para blogger), aku ngerasa biasa-biasa aja. Lha wong saia berkutatnya juga di situ-situ juga, wkwk. 

Yes, aku ga ngerasa gumunan ato gimana ketika pada saat sekarang para blogger sering antusias ato ngebaperin event. Karena eh karena ya kerjaanku dulu bulak-balik datengin event. Bedanya? Buat ngejer narsum, jadi ga sempat yang menikmati acara, makan siangpun seringnya keburu-buru hahaaaa. Bahkan untuk foto-fotopun sampe ga terlintas saking yang diincer, e entar gue harus ngejar si Ini nih...terus ngegeruduk cari posisi paling pewe rebutan sama wartawan media lain nyodorin recorder. Foto? Paling ngejepretnya buat hedlen berita aja. Klo nyadar sekarang jadi blogger mah bisa kali dibikin jadi 2 porsi tulisan wkwk. 

Tapi tetep sih, waktu jadi wartawan dulu, entah kenapa justru aku ngerasa omaigaddd ribet amat sih klo musti kedatengan undangan event di tengah-tengah ngejer narsum cetak. 


Gambarannya gini : Pas lagi kyusuk nyelesain tugas cetak nih, misal sekertaris redaksi teriak : "Mbak Gusty, liputan online ya....brand ambassnya Raisa loh!" Lalu gue seperti ingin mengatakan "Whooooottt ? Oper ke yang laen, gue lagi riweuh, bodo amat ada artis Mbak Yayanyaaa hahaha." Ato "Mbak Gusty, liputan malem...tugas suci dari Mb ### (sebut nama boss) tempatnya di Mandarin Oriental loh, prasmanannya ena-ena." Gue ----> "Rrrrrr....tanggung, cetaknya masih belom kepegang nih !". WKKKK... Ya begitulah antara cetak dan online seringnya jadi tumpang tindih. Klo kalian kebayang sama tokoh Iren ato Gista di  serial "The East", maka itu lebih ribet lagi. Hahaaa. yah gimana, badan ini ga bisa dibelah jadi 2 macem amoeba, wkkkk.

Tapi yach, namanya juga kerjaan, tentu ada enak ga enaknya juga sih.

Paling ga, dengan background pernah bekerja sebagai reporter, aku bisa :

1. Tau berbagai macam karakter manusia. Karena uda saking terbiasanya bertemu orang baru, jadi pelan-pelan bisa menganalisa, oh si ini tipenya kayak gini nih jadi klo memulai pembicaraan sama dia harus bla bla bla. Si ini tipenya saklek ni, klo ngobrol ke dia harus yang uda nyimpen wawasan dulu, si ini orangnya fragile bin sensitif ni, jadi harus ati-ati banget klo ngobrol sama dia, si ini mah cincaiiilah orangnya, en so on.. en so on. 

Nah dalam hal ini, ketika dibawa ke universitas kehidupan selanjutnya, misal untuk sekarang ini dimana porsiku adalah sebagai blogger, ya kira-kira jadi taulah tipe-tipe karakter blogger lain kayak apa. Model pendekatan komunikasinya gimana, klo pas lagi ada urusan dengan yang bersangkutan, do and don'tnya gimana, ya something like that sih... #e emang ada hubungannya? Wakaaaakk. Ya dihubung-hubungin ae, Cuy !

2. Ga gampang gumunan ato baperan. Misalnya, kayak yang dah kusebutin di atas, karena saking seringnya dateng ke event, dimana banyak orang penting ada di sana termasuk pula artis, biasanya aku masih jaga image sih ga yang norak gimana gitu. Karena yaitu tadi, mereka toh sama-sama manusia, sama-sama makan nasi jadi sebisa mungkin pada saat wawancara juga ga yang lantas merendahkan posisi kita jadi lebih down. Karena tentu aja itu akan mengikis tingkat kepercayaan diri seseorang bukan? Posisikan diri kita sejajar dengan lawan bicara, supaya kitanya juga ga dipandang sebelah mata . 

Klo dikaitin dengan nilai kehidupan yang sekarang, pastinya ngaruh juga. Kita lebih pede di lingkungan dimana kita berada saat ini. Ga yang gampang baper ato apa-apa gumunan. 

Gimana ga kuat mentalnya? Lah wong di-PHP-in ama dicuekin narsum aja uda sering, wkwkwk. Jadi klo sekarang dalam kondisi merasa sendiri di kancah blogging tanah air ato ngerasa diremehkan or tidak dianggap mumpuni dalam satu kumpulan tertentu ya sebisa mungkin bersikap biasa-biasa aja. 

Terus, liat blogger lain bereuforia dengan kegiatan event, ya aku biasa aja. Toh dulu juga udah kenyang datengin event, walau dalam rangka tugas negara yang seringnya pas makan siangnya pun keburu-buru gegara susah fokus mencerna antara press rilis digabung rekaman wawancara buat dibikin beritanya, wkwkkk. 

3. Jadi lebih bisa memantain situasi yang under pressure. Setelah cukup lama menyelami hiruk pikuk dunia jurnalis, aku jadi lebih bisa mengaplikasikannya di kehidupan nyata sekarang. Kayak pas ketemu situasi yang serba ribet...ya biasanya langsung ambil celahnya dulu gimana. Take a deep breath, nunggu situasi ribetnya ilang, lalu pelan-pelan menyelesaikan tugas yang ada sampai tuntas. Ga yang langsung jadi panikan ato kemrungsung. Jadi dari segi mental, sedikit-demi sedikit mulai kebentuk strongnya gimana. Jadi makin dewasa lah istilahnya.




40 komentar:

  1. Pusing juga jadi wartawan, ya :D

    BalasHapus
  2. mb Nit dulu aku tuh ngelamar HRD ke m*c cuman kata managernya aku tll lembut ga bakan bisa hadepin org2 sana akhirnya ditawarin bwt jd reporter dan gagal pas interview sama petinggi wkwkwk gegara aku krg gaul 🤣😂🤣😂 baca cerita mb Nita ini cukup membuatku lega knp Alloh ga kasi aku keterima jd reporter 😂 gila sampe kejar2an gitu apalagi bagian nahan muntah abis interview bpk Renald 🤣😂 kebayang bgt dan part mb Nit mesti ngangkot keliling cariin narsum org petinggi g**da warbiyasaaahhh itu mba nit!aku ga bakalan deh mau kek gitu 😂
    ditunggu next ceritanya lg mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah mb herv, akupun anaknya klo diliat sekilas podo ae kayak dirimu, lembut euy...maksude pendiem abis, tp mungkin karena ada dorongan pengen nyoba ditambah recruiternya beneran lg butuh jadilah ku diterima wkkkk

      Haha itu pengalaman absurb bgt ih mb herv, untunglah muntshnya pas kluar mobil wkkkk, klo ga bisa dikenang sepanjang masa sbg anak udik hahaa

      Hapus
  3. seperinya saya gak cocok jadi orang media Mbaa, saya gak kuat dengan jam kerjanya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jam kerjanya memang gila gilaan mb ir, tapi seruuu

      Hapus
  4. Ya ampuuunn.. ngakak... apalagi di bagian muntah pas turun dari mobil dan masih sempat dikatain sopir itu..

    Kerjaan yang lapangan emang banyak suka-dukanya ya Nit, tantangannya apalagi.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Caranya orang jawa, itu udah kemuh alias nahan aer asin aka muntahan di mulut ka ir, wkwkwkkw

      Hapus
  5. jadi reporter itu mudah-mudah sulit. Sulitnya itu, harus menyebarkan berita benar ke publik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mas, karena berita berdasarkan fakta ditambah data penunjang, bukan opini :)

      Hapus
  6. 1. Gini2 aku pernah magang wartawan 3 bulan (plis >.<), sebelum jadi guru. wartawan online lokal baru. Jadi babat alas. Ikut pelatihan seminggu. Tapi ya bukan passion sih jadi gak nerusin, heuheu
    2. iya rasanya gado2 mbak, sepakat. Awal2 aku masih enak kena topik kesehatan,sering ke dokter2. pas mau akhir ngeliput kisruh pilkada. duh, makanya tulisanku kebanyakan nyinyir sekarang haha
    3. aku belum pernah tapi wawancara by phone karena narsum bisa ditemuin. yah kdaang juga minder tapi ternyata emang banyak juga narsum2 yg asyik, itu sih kayak aku sering baca behind the scenenya wartawan yg nemuin tokoh penting
    4. deadline peliputan masih wajar, mungkin aku masih magang. gak segila deadline Laporan BOS yang allahu akbar, astaghfirullah,
    5. asyik mbak tapi jadi waratawan. kudu streong banget. heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. Wahahah gapapa mas meskipun 3 bulan juga tetep ada ilmunya kan yang nyantol, paling ga ada portofolio pengalaman gitu, aku aja sebenernya masih piyik 3,5 tahun sih, abis itu pindah divisi setelah nikah ahhaha
      2. Wakaka uda faseh berita pilkda dong ya, klo aku di bisnis terus mas, kadang bosen juga...pengenku desk hiburan cuma medianya emang basic di all business topic sih
      3. Kalo aku biasanya nyesuaikan si narsumnya mas, kadang klo yang bituhnya cuma tanggapan singkat ya efisien by phone wkwkwkw...meski pas ditelpon ngomongnya tetep puanjaaaaang bener kayak rel kereta #terus pe er deh ngebikin laporannya #hayati lelah jadi panda ngadep komputer mulu
      4. Yah begitulah mas, klo dah dedlen yang ada muka pada jelek semua kita kita hahahhaha...ntar klo uda terbit ato tanggal 1 baru deh pada sumringah
      5. Betul sekali mas, tapi sekarang eyke sudah ngaso mas, lagi fokus ke keluarga hahaii

      Hapus
  7. wah begitu ya kerjanya..


    pantesan tulisannya bagus dan lucu lucu nih mba nita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah mb
      Masa mb? Padahal jauh dari eyd loh ini blog wkwkwkw, duh aku jadi tersanjung agagaggagak

      Mw traktir baso apa mb :Xd

      Hapus
  8. Kerasssssnya dunia wartawan ya ���� *menatap nanar* padahal dunia blogger saat ini yang kurasakan ya gitu deh Mbak. Mainan sikut2an -_____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bgitulah mb demi sebongkah berlian kalo kata lagu wali ihihi

      Aku klo yang dunia blogger pada sikut sikutan lebih baik tutup mata mb ika, alias ga pengen tau hihihi
      Mending kita nulis segala apa yang emang pengen kita tulis yekannn?
      Biar asyik.
      Yang pada sikut-sikutan aku mending ga baca mb ahhhaha

      Hapus
  9. Yanh paling tak senengi sebagai anak lapangan; ketemunya orang yang berbeda tiap hari. Jadi nggak bosen.

    Sama rata2 klo anak lapangan itu siap diajak rekoso istilah e..nggak ribetan lah. Bisa di segala kondisi..


    *itu yang sering bikin kangen masa lalu Nit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bingit mb sulis, kbanyakan orang lapang tu supel, ramah, n cepet mbaur ya karena terbiasa ketemu orang baru

      #nah ini juga spakat ni, gelem dijak rekoso, karena terbiasa ditempa dengan sangat keras #ceileh hahai

      Kadang kangen juga, tapi, alhamdulilah saat iki juga tetep happy sih mb nek aku :D

      Hapus
  10. Wah, mbak pernah jadi wartawan ya? I googled your name and voila! Jangan-jangan pernah ketemu di suatu liputan bisnis/ekonomi ya, mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi yuhu mb win, jangan jangan iya, tp dikau skrg dah pindah ya jd media relation, ahzeggg :D

      Hapus
  11. huhuhuu sepertinya penderitaan ku sebagai pewaarta kampus tiadalah ada apa-apanya. mohon bimbingannya senpai :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarilah naq muda, bergurulah pada senpai #lalu dikepruk masa
      #mbul mulai sotoy #ampuni hamba ya Alloh :(

      Hapus
  12. Aaaak keren mbak nit ternyata pernah jd wartawan. Itu tugasnya wawancara doang apa nulis juga mbak?
    Jd inget dulu pernah punya cita2 jd wartawan wkwkwk.
    Ribet, hectic justru di mataku terlihat keren hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren apanya mas jo wkkkkk, biasa biasa aja atulah

      Iya mas klo ga gitu ga ada seninya istilahnya :D

      Hapus
  13. Waah baru tahu kalau mba Nita pernah jadi wartawan. HHhehehe. Aku ya nggak mudah baper karena sering di PHPin narsum. Hahhaa. Salut semangatnya :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii salim dulu ah sama senior di kompas tv

      Hapus
  14. Keren nih, pengalaman yang bisa diambil pelajrannya. Jadi udah terbiasa kalau ngeblog mah ya, Teh, hanya saja gak seribet jadi wartawan..hehe
    Kalau ngeblog makan2 foto trus tulis deh..hehe

    Tapi aku penasaran kalau wartawan, ribet gak sih.. Belum tahu kalau belum terjun langsung..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo ngeblog justru masih meraba raba ndi, blom ahli hahhaha
      Ribet ndi, hahhaha, e tapi tergantung individu dan jam terbangnya dink

      Hapus
  15. Huahahaja yg muntah itu bikin ngakak. Hush hush aku lg ngelonin anakku ini XD

    BalasHapus
  16. Ya ampun mba Niiittt, aku pun pernah disangka anaknya fotografer kantor pas liputan bareng.. bahahaha :D Kita terlalu mini dan imut apa yaa.. bahahaha.. :D Seru ya jadi wartawan.. Aku juga ngerasain tapi karena majalah jadi gak terlalu dikejar deadline banget mba.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaa tu kan, photografer rupsnya emang uda pd senior yes?
      #btw gawe di majalah apa mb dit
      #kepow ni

      Hapus
  17. Aku dulu pengen banget jadi jurnalis. Dan kebayang ribetnya secara dulu pernah ikut majalah kampus.
    Mba, iya nih, samaan, semakin nambah umur, aku juga berkurang nggumunan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aku juga pas sma ikutan ekskul jurnalis n karya ilmiah remaja, keknya dikomporin pematerinya e ga nyangka pas dah gede jd jurnslis beneran brikut suka dukanya hihi
      Iya mb, sempet pas blom tau kejamnya dunia #eh aku suka kagum ma artis or orang2 penting, pas uda sering ketemu beneran biasa biasa sja wkkkk..soalnya dinasihatin ma redaktur senior jgn sampe kliatan kitanya yg lebih rendah biar ga dipandang sebelah mata pas wawancara hahaaa
      #ngingat antara kita dan narsum posisinya simbiosis mutualisme

      Hapus
  18. tapi keren juga ya jadi wartawan
    seruu main kejar kejaran

    dija sih cita citanya pingin jadi penjual roti
    punya toko roti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti tante mbul yang beli rotinya ya hihi

      Hapus
  19. wah hebat kamu dek... aku kl smp dicuekin narsum itu pasti udah baperan abis trus nelangsa susah move on... You are actually a very tough woman :)

    BalasHapus
  20. Halo Nita. Lama ga maen ke sini, and all i can say is... "WOW"

    Wow dalam artian sangat mengapresiasi apa yang pernah lo kerjain dulu. Wow dalam artian takjub dengan sekelumit pengalaman yang ada di atas, dan wow dalam artian bener-bener suka ama tulisan ini! :D

    Gue dulu pas masih sekolah, sempet kepengen jadi wartawan. Keliatannya kok keren bisa ngeliput berita, menulis dan semacemnya. Apalah daya, gue putar haluan, fokus ke profesi lain, dan terdampar di sudut kantor saat ini, berperang dengan angka :p
    Ngebaca semua pengalaman lo di atas, bener-bener ngebuka mata bahwa setiap pekerjaan itu butuh perjuangan. Apapun profesinya. Selalu ada hikmah dalam setiap perjuangan, dan gue terharu bacanya.

    Capek udah pasti ya Nit. Gila, gue ga ngebayangin gimana saat ada "tugas suci" merecoki, pastinya ribet. Flexy time nyatanya malah lebih rempong ya ketimbang fix time.

    Di atas, lo nulis tentang "sense of art" ketemu orang, dan itu luar biasa persiapan dan action di lapangannya. Setiap narsum beda-beda ya, berarti butuh kejelian juga ngadepin mereka. Dari cerita Prof Rhenald Kasali sampe mantan CEO maskapai penerbangan terbesar di Indonesia, gue senyum-senyum takjub sendiri bacanya. Apalagi pake selipan pengalaman mabok pas di mobil itu hehe. Profesionalitas tetep diutamakan ya, hebat. Ah, penasaran Nit, ama pengalaman-pengalaman laennya.

    Kenal beragam karakter orang dengan sendirinya bisa tahu trik komunikasi sama mereka ya. "Posisikan diri kita sejajar dengan lawan bicara, supaya kitanya juga ga dipandang sebelah mata" --> nice advice.
    Wah, gue masih suka panikan kalo ngadepin situasi yang serba ribet hehe. Tapi emang take a deep breath itu penting, biar ada jeda sejenak dan ngasih oksigen ke otak biar fresh.

    Makasih Nita, udah sharing pengalamannya :)

    BalasHapus
  21. Wqwqwq ngakak yang nahan muntah di mobil. Gue sering kayak gitu. Apalagi kalau wangi mobilnya emang kurang enak di hidung.

    Ah, ngeliput acara blog aja kadang suka ngerasa capek. Gimana jadi reporter beneran, ya. :')

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...