Rabu, 09 November 2016

Itinerary Bali 5 Hari 4 Malam



Susah ya kalo uda memasuki umur-umur-nahan-perut-biar-nda-dikatain-gembul-alias-rata-alias-sispek-tapi-teteup-failed-meski-udah-menerapkan-segala-cara?Bhahahah.....Yang penting kamu-kamu masih tetep hepi kan baca blog ini? Gimana? Uda ngerasa kangen belom ama postingan bangke dari blog ini? Kalo belom, sudah saatnya Mbul katakan : BHAAAY ! Jangan cari aku lagi, Fernando Hosehh Altamiranooh...*sontrek Rosalinda ayamoooor...ayamooor. Uda ah, stop dulu becandanya. Karena kali ini aku beneran lagi capek pemirsa. Abis balik dari Bali *gayaaaak banget kamu Mbolll!!?*. Yoih. Klabing-klabing syantik 186 Happy pigs Emoticons Gifs Downloads emoji pig emoticons pig emoji   sambil nenteng beer bintang Bear Brand di tepi Pantai Kute @malam minggu yang semakin syahdu *Kampret bukan?*Haghaghaghag..  Maksudnya, eke cuma jalan aja. Memanpaatkan sisa cuti Pak Suami yang selama ini selalu kepake buat pulang kampung (kalo Lebaran ato tanggal merah). Lalu Mbul merasa....hmmmb...kok kayaknya kita jarang berduaan gitu ya Mazzz dengan memanfaatkan cuti kantor? Bagaimana kalo kita agendakan saja moment berduaan ini-sekali-kali-sebelum diriwehin ini itu dan kebutuhan rumah tangga yang semakin membuat pedih #eaaaaaaaaaaaakkkk. 



Lalu

T.R.I.N.!

Proposal pun d-ACC....
*saatnya menampilkan ekspresi ini---> *425 51 Cute little rabbit QQ emoticons download rabbit emoticons rabbit emoji

Jadi singkat cerita, tau-tau uda tanggal 28 Oktober aja menuju due date ke Bali seperti apa yang sudah kami rencanakan sebelumnya. Rencana ini sebenernya rada tarik ulur, antara jadi berangkat ato engga, mengingat bulan-bulan sebelomnya uda banyak aja pengeluaran tak terduga, cem amplopan kondangan para pejabat teras (maksudnya kolega Tamas yang sekelas owner/BOD/BOC dari berbagai perusahaan), jadwal besuk orang sakit, iuran RT/RW yang tiada habis-habisnya, sampe kadang membuat kami berpikir, ini duit kok datang dan pergi oh begitu sajaaa...semua kuterimaaa apa adanya *pinjem suara Letto*. Hal ini lantas membuat otak kami lumayan ngebul. JUDEG. Dalam arti kata kurang liburan. YEA, KURANG LIBURAN (Sengaja di-CAPS LOCK gede-gede biar kerasa total ekspresinya),...maka dari itu, diputuskanlah segera untuk liburan. No...no..no...bukan buat target hanimun sik. Lebih ke liburan aja, karena kami ga ada target-target harus ini itu. Cuma pengen nyante tanpa beban, jadi minimal netralin pikiran judeg aja Cuy. 

Lantas kamipun mantep buletin kalender, cari tanggal-tanggal oke buat liburan. Sengaja ngehindarin tanggal-tanggal dengan jumlah 4, karena eh karena, rupanya aku merasa tahkayul dengan angka itu #ehm, enggak juga sih, maksudnya kebetulan pas mau ngajuin cuti tanggal 22 Oktober kok ya rasanya kecepetan banget. Kan ga enak ama Pak Bossnya. Akhirnya dimundurin deh jadi tanggal 29 Oktober 2016, dimana kami harus kehilangan moment parade layang-layang pada tanggal 23 Oktobernya. 

Lalu kenapa pilihnya Oktober? Karena November uda mulai mahal. Dan Desember apalagi #pocecip ama dompet. Lagian juga males, kalo ketumburan ama peak season. Bakal banyak orang dimana-mana, karena aku lebih suka liburan yang tenang. Jadi aku dan Tamas pilihnya tanggal tua emang, yes ! Melas pancen huh. Karena besokannya pas tanggal 1, itu gajih uda kesedot lagi buat sisa liburan aaaaakk...*kraiiii* Tapi tetep excited sih waktu searching-searching penginepan dan moda transportasi apa yang akan kami gunakan nantinya.

Pertama, penginepan. Satu minggu sebelumnya kami udah ubek-ubek beberapa situs booking online dan ngebandingin mana yang memberikan harga terbaik dalam arti kata paling murah. Setelah ditimbang-timbang akhirnya kami sepakat pake www.tiket.com buat booking hotel dan traveloka buat booking pesawat. Untuk hotel, jadinya kami pilih 2 opsi dengan maksud apakah berdekatan dengan area wisatanya atau berdekatan dengan public transportasinya. 

Hotel pertama letaknya di deket pantai, sementara hotel kedua deket area transportasi publik Bali yang artinya berada di Kota Denpasar. Jadi 2 hotel yang kami pilih yaitu Rivavi (10-15 menit dari Pantai Legian/Kuta) dan Grand Mega Resort and Spa yang deketan sama shelter busway Trans Sarbagita dan Kura-Kura Bus di Galeria Mall Denpasar. Urusan hotel ini sebenernya agak alot ya tadinya. Tamas pengen yang deketan pantai, sementara mikirku lebih murah dan lengkapan yang ada di kota. Kalaupun ada yang kece di area pantai, pasti harganya di atas 500 k. Kan sayang boookk. Duit nginep mendingan buat yang standar tapi fasilitasnya sekalian bagus aja, biar nda kecewa-kecewa amat kan, karena stay-nya kan lumayan lama. Nah, daripada eyel-eyelan ga rampung-rampung, diputuskanlah 1 hari yang deket pantai, 4 hari yang deket kota #Mbul emang menangan anaknya, wakwakwak.. 

Kalau pesawat, sempat panik sih, lantaran harga jual yang fluktuatif  tiap harinya. Jadi kecolongan 1 hari aja, uda pada naik itu tiket. Pan Hayati lelah Bang. Kudu pantengin bener-bener biar nda makan ongkos banget-banget di transpotnya....Selain itu juga biar ada kepastian antara jam lepas landas ama turunnya, karena kan kami emang bener-bener mau kejer sunset di hari pertamanyaMalam mingguan gitu loh di sekitar Kuta. Jadi jatohlah pilihan di Lion Air untuk berangkat (sambil mengucap bismilah), dan Air Asia untuk pulangnya (teteup sambil mengucap bismilah) #singkir-singkirin kaset Final Destination...hoho.634 19 Crazy rabbit emoticons download rabbit emoticons rabbit emoji


Total Biaya Hotel
Hotel Rivavi (1 malam) : Rp 245.000,-
Hotel Grand Mega Resort and Spa (3 malam)  : Rp 1.239.000,-

Total Biaya Pesawat 
Berangkat (2 orang Lion Air) : Rp 1.135.159,-
Pulang (2 orang Air Asia) : Rp 1.075.194,-

29 Oktober 2016

Bandara Ngurah Rai
Check in Hotel Rivavi
Makan di Ayam Betutu Khas Gilimanuk
Jalan-jalan menikmati malam minggu di sekitar Kuta-Legian   


Saat dimana Pak Suami tercinta menjanjikan cabut dari kantor tepat sebelom dzuhur. Ya jaga-jaga aja, siapa tau jalanan Sabtu itu kurang bersahabat. Karena kan kami harus lepas landas jam 3 sore. Jadi sambil menunggu beliau pulang, aku siap-siapin aja baju yang dari kemaren uda kubongkar pasang #saking galaunya mau bawa berapa #kebiasaan. Karena kan kebetulan aku baru beli kerudung bergo dalam jumlah banyakan tuh. Jadi, menimbang jika aku mengenakan keciput ama kerudung paris segi empat bakalan puyeng, maka akhirnya aku bawa aja semua bergo yang ada sambil menyesuaikan warna baju (Tauknya banyak yang ga kepake coba hahakantahiksekalihahaha). 

Oh ya, karena kami ga mau rempong ngantri bagasi, akhirnya kami sepakat pake ransel 1-1. Satu tas isinya full bajuku. Satu tas isinya full baju Tamas. Antisipasi, soalnya kalau kecampur-campur, lipetan baju eyke bakalan hancurr terkena tangan-tangan brutal suami #anaknya emang perfectionis gue, BHAY. Jadi lebih baik dipisah aja tasnya. Nah, setelah kelar packing, Suamiku kucluk-kucluk dateng. Jam juga uda menunjukkan pukul 12 siang yang menandakan kami harus segera berangkat. Dzuhuran dulu. Lalu Tamas pun calling Om taksi yang ngetemnya di samping rumah. Ya biayanya lebih murah sih ketimbang nyegat asal di jalanan, ya kaaahnd? Soalnya kalau pake jasa dia, rute rumah-bandara cuma dikenai Rp 100 ribu, klo pun macet, paling nambah aja seiklasnya kira-kira berapa. Ya Rp 120 ribu sih biasanya. Coba kalau nyegat di jalan, kena Rp 200 rebu bisa jadi kali.

Taksipun udah stand by di deket angkringan yang ada di depan komplek. Si Om Taksi langsung ngecengin pasangan muda-mudi unyuk, lucu-bin ngegemesin ini sambil berkata : "Mantab amat yak, pada mau kemana ni tumben-tumbenan ama istri pergi liburan?"--dengan dialek khas Betawi kentelnya. Abis itu kami jawab sambil cengengesan "Tentu saja ke Bali dong Om hahhahahah, liburannn". Lalu mobilpun melaju diantara kemacetan akibat pengecoran di beberapa ruas jalan menuju bandara. Sebenernya kemacetannya lumayan pendek sih. Yakni cuma sampe lampu merah, tapi lumayan membuang waktu juga sih. Untungnya, hal itu ketolong ama curcolan si Om Taksi yang mengisahkan betapa kerasnya dunia pertaksian ibukota, jadi sembari menunggu waktu, sembari itu pula kami diajak ngobrol-ngobrol geje tapi penuh hikmah dan perenungan. YEAH YEAH YEAH !

Tiba di bandara, ealah jam seakan kayak lari dikejer anjing, cepettt banget perasaan. Nyampe kami nyadar, bahwa ini udah 5 menit menjelang check in berakhir, akhirnya Tamas ngegeret aku yang lelet ini buat cepet-cepet ke pos pemeriksaan dan naek bus menuju pesawatnya. E ga taunya ada kejadian fantastis ni pas masuk bisnya. Sebenernya ga fantastis-fantastis amat sik, ya biasa aja deng haha...Jadi kan aku milih tempat duduk paling belakang di bus lionnya, eh pas nengok ke samping kanan, lha kok aku baru nyadar kalo sebelahku itu ada artis kacamataan. Ira Wibowo. Hore, satu pesawat ama artis wakakakka...sendirian beliau, mungkin mauk liburan juga ke Bali kayak kami. Ya, tapi mayan heran juga sih, soalnya naiknya Lion Air kelas ekonomi getoloh hahai #ternyata artis juga manusia.


Pengalaman ke sekian naek maskapai ini, nyatanya tetep ngebuat aku makin relijius. Gimana enggak, pecawate goyang-goyang kenceng banged kakakkk. Ya akibat dari cuaca buruk sih, jadi nabrak-nabrak partikel awan. Bukan faktor teknis dari pesawate. Tapi lebih karena cuaca buruk semata--yang kata Mbak Pramugarinya itu uda biasa. Cuma ya tetep aja kan akunya jarang naek pesawat. Jadi agak dag dig dug juga ini jantung. Mana pas check in, dapetnya kursi yang jauhan ama suami lagi. KZL. Ga sederatan ama Tamas itu korsi. Sebelah gue nene-nene ama mbak-mbak usia matang. Jadi kan gue ndak ica nyari sandaran. HUH. Jadilah selama perjalanan aku banyakan merem sambil tahlilan *eke belum siap dijemput maut Ya Alloh....atut bangedd.... Apalagi perjalanan harus menempuh 1 jam 50 menit, yang berasanya tuh luamaaaaa banget. Tapi begitu, lampu tanda seatbelt dinyalakan, dan sebentar lagi akan landing, langsung lah aku pend tereak kenceng-kenceng ALHAMDULILAAAAH MASIH PINARINGAN SEHAT WARAS SELAMET YA Alloh !!!

Turun dari pesawat, aku langsung diceng-cengin Pak Suami. Katanya, katrok dan cemen, alias kebanyakan nonton film, makanya suka parno gajelas, hahhahahah...buodo amaddd. Yang penting pengalaman panas dingin naik pesawat tergantikan sudah dengan harumnya udara Bali sore itu. Iya harum, soalnya banyak sajen dimana-mana, termasuk juga dalam bandara yang buersiiiiihhh banget kalo kataku. Alhamdulilaaaahhh....Seneng bisa piknik agak jauhan dari rumah dengan yang sudah halalal toyiban *lalu pembaca mulai irihhh hahahhahha* 

Di Bandara Ngurah Rai, pipis bentar terus minta jemput Om Anto dari kantor cabang Tamas yang ada di Bali. Mayan gaez.....gretongan plus minta diantarkan ke hotel pertama. Tentunya sembari kami traktir makan pula. Setelah ketemu Om Anto, kamipun melaju buat cari hotel Rivavi yang petang itu uda keburu macet. Ya, wajar sik, Kuta Malam Minggu gituloh. Dimana banyak bule bertebaran di mana-mana. Setelah bersusah payah menembus lautan orang-orang dan melewati jalur yang muter-muter *akibat kurang Aqua*, akhirnya tiba juga kami di hotel Rivavi, check in, naroh tas dan ceki-ceki kamarnya. Kira-kira sesuai ga ya ama review di situs-situs onlinenya hahag...

Kami dapat kamar type superior yang dilengkapi dengan fasilitas standar macam TV (dengan aneka channel walau mandan blereng aka bures), kulkas, AC, wifi, air minum, kamar mandi dengan shower dan WC duduk, hanger, sandal hotel, handuk, sabun, tapi sayang tanpa odol dan pasta gigi sehingga kami harus beli sendiri. Kamar lumayan luas walau sebenernya standar sih, mungkin karena ketolong sama pajangan kaca yang dipasang melebar jadi membantu memberi kesan luas pada ruangan. Oiya, kami dapat harga permalamnya itu Rp 245 ribu sudah dengan sarapan pagi. Nanti detailnya aku bikin di postingan sendiri deh ya.


Beres naroh barang-barang, kami turun dan berniat cari makan. Mulanya bingung mau makan dimana. Tapi karena di situ deketan sama Ayam Betutu Khas Gilimanuk, yaudah akhirnya makan di sono aja. Carinya yang cabang Kuta. Dan begitu nyampe nuasana penuh nuh nuh...padahal hari udah mayan larut. Ya sekitar jam 10-an malem lah. Tapi masih ada sisa bangku kosong sih. Yaitu yang terletak di area belakang, sejajar ama dapur. Jadi kami menuju ke situ dan langsung pesen spesialnya apa. Disebutinlah ayam betutu kuah (yang terdiri dari 4 potong ayam) sudah lengkap dengan bonus plecing kangkung, kacang tanah goreng, dan sambal matahnya. Ga sampe di situ aja, karena judulnya lagi nraktir Om Anto yang udah berbaik hati nganterin kami, maka dipesenlah satu menu spesial lagi yaitu sate lilit yang seporsinya terdiri dari 10 tusuk. Minumnya es teh manis dan air mineral. Rasa makanannya sendiri menurut kami pas ya. Sesuai ama lidah. Untuk ayamnya, bumbunya remesep sampe ke tulang-tulang. Khas banget aroma rempahnya, sementara sambelnya menggelegak dan ketolong sama gurihnya kacang goreng. Sambel yang di atas kangkungnya sih yang heboh banget level pedesnya, sementara yang matah levelnya sedeng karena kan lebih dominan ke irisan bawangnya. Kangkungnya juga fresh karena pake kangkung aer. Sementara sate lilitnya sendiri--meski porsinya imut, tapi cukup mengenyangkan juga.



Ayam Betutu Khas Gilimanuk
Central Parkir-Jl. Raya Kuta 085100361367

Rincian :
1 Ekor Ayam Betutu Kuah Rp 86.000,-
10 Sate Lilit Rp 30.000,-
3 Nasi Putih Rp 6.000,-
2 Es Teh Manis Rp 6000,-
1 Aqua Rp 6000,-
Yang gratis : plecing kangkung, kacang tanah goreng, en sambal matah
Total Harga : Rp 167.200,-     

Kelar makan, Om Anto nganterin kami balik ke hotel, lalu abis itu pamitan. Secara kaminya mau 'ehem-ehem', maksudnya jojing-jojing deng. Jadi abis Om Anto cabs...kami pun mandi bebek buat ngilangin daki, terus abis itu jalan-jalan di sekitaran hotel yang mana uda bertebaran cafe-cafe ngehits se-Kute Legian, beserta bar dan club malamnya. Uda gitu, spa-spanya juga banyak banget, jejeran kayak suasana di luar negeri karena banyak bule berkeliaran, jalan kaki, menikmati hebohnya malam minggu. Bahkan kami bablas lumayan jauh nyampe Monumen untuk mengenang tragedi pemboman JW Marriot beberapa tahun silam. Futu-futu, dan mengabadikan moment yang mana rasanya romantis juga ya, karena kan jarang-jarang kami bisa nglayap jauhan gini dari rumah *uhuk*.

30 Oktober 2016

Lari pagi (niatnya sih gitu) di Pantai Legian 
Check Out dari Hotel Rivavi
Pantai Padang-Padang
Makan di RM Penyetan Bu Kris
Check in di Grand Mega Resort and Spa

Kampreeeedddh !! Masi ngantuk banget, tapi badan berasa digiring buat lari pagi *sambil dibayang-bayangi kata-kata : BIAR NDA RUGI BANGET UDA BUKING HOTEL DEKET PANTE ...Hahhahaha. Yaudahlahya, dengan muka masih dihiasi lingkaran panda dan aroma jigong *huek* yang amad sangad, akhirnya terpaksa bangun. Tak lupa goncang-goncangin badan Duta Sheila on 7 ku buat subuhan, karena ngerasa jam di Bali ini kok ya cepet banget berlalu. Subuh uda terang benderang. Makanya mau ga mau kami harus cepet-cepet bangun supaya masih dapet pagi di sekitar pantai, meski ya, muka masi pend dikelonin banget tentu aja *ngantuk*.

Abis cuci muka, kami jalan kaki ke Pantai Legian. Jalanan waktu itu masih sepi. Bersih. Bunga-bunga dan perintilan sajen juga baru saja diganti oleh beberapa kaum ibu yang hendak pergi sembahyang. Suasana pagi itu pokoknya tampak sakral. Itulah yang aku sukai dari Bali yang berbudaya. Wangiiiii banget jalan-jalannya.



Di Pantai Legian, suasana juga masih sepi. Hanya ada beberapa orang turis yang sudah siap dengan kostum joggingnya, ada juga yang sudah ngeteng-ngeteng papan surfingnya--siap beradu dengan ombak. Atau hanya sekedar foto-foto kayak kami. Kami? Lauw aja kalik Mbul? #tunyuk Tamas....Kalau yang foto-foto kebanyakan turis lokal ya, kalo ga turis Asia. Sementara yang dari barat, pada semangat banget lari paginya. 

Tadinya kami mau berolah raga juga padahal. Tapi entah kenapa hasrat berleha-leha selalu mengalahkan niat baik. Walhasil, kami cuma jalan kecil, ndeketin air, mainan pasir, ngliatin anjing (e serius waktu itu ada anjing--lari-larian--dua ekor--berkejar-kejaran tak henti sepanjang waktu...*song Agnes Monica), jadi kami duduk-duduk manja aja sambil mengamati. Huh *kapan itu lemak bakal sirna cobaakkk? Yang ada malah makin menumpuk. Tapi itulah yang ngebuat akoh semakin empuk sih, huahahahhaha.

Setelah puas main pasir di bibir pantai, akhirnya kami merasa bocand. Mauk bobok lagie menuju hotel *Mbul semena-mena memutuskan. Tapi diiyain juga deng sama Pak Suami. Dan kami pun molor kembali nyampe jam setengah 9 pagi, dimana suasana resto uda pasti porak poranda karena kehabisan makanan hahahhaha...*kawus ora Mbul? Tapi gapapalah. Lagian varian menu di Rivavi juga dikit, coba kalau agak banyakan pasti eke nyesel bangun siang wkwkwkkw... Masi untung dapet nasi goreng (walo rada hambar), buah, sama roti selai. Abis itu, kami langsung check out dan menuju kantor Bali dengan menggunakan taksi (Rp 50 rbu).



Nyampe kantor, langsung jamuan dihadirkan semua boookk memenuhi meja. Mas Darmadi kacab kantor Bali malah memerintahkan salah seorang anak asuhnya buat beli pisang ambon satu sisir, jeruk 1 kg, kelengkeng, ama 1 dus aqua gelas...Alhamdulilah ya, pada baik-baik banget temen-temennya Tamas. Terosss abis itu, ya biasalah rumpik dikit antar bapak-bapak, karena yah, di situ aku cewek sendiri diantara anak-anak proyek yang kesemuanya sudah bapak-bapak. Saling bertanya kabar, sepak-sepik perkembangan proyek Bali, sampai akhirnya sekitar ba'da dzuhur, aku koda-kodein Tamas buat mastiin, ini jadi jalan-jalan apa engga sih hari ini? Pada keasyikan rumpi sih yes? Jadi lupa waktu. Karena janjinya hari ini bakal ngajak anak-anak proyek ikut maen, sementara 3 hari yang tersisa baru buat berduaan, ya aku manut. Setelah disurvey satu-satu dan anak-anak juga tereak oke, maka kami ber-8 akhirnya berangkat dengan disupirin Mas Darmadi. Tujuannya adalah, let's go to Padang-Padang Beach !!! Penasaran, karena kan menurut kabar burung, pantai ini dijadiin tempat shooting Julia Roberts waktu maen di film Pray, Eat, and Love aaakkk. *kubangga*. Rutenya lumayan jauh sih, tapi demi terpenuhinya vitamin sea, ya apapun bakal kujalani....hahahah.

Nyampe Padang-Padang, wowwww...matahari Bali gahar banget. Panasnya nyengat nyampe ke kulit. Huh !!! Tembul tatud iteemmmm qaqaaa.....*keplak*. Tapi ya apa bole buat sik, rasa panas ini tetap terkalahkan oleh keindahan pantai dengan pasir putih dan batuan karangnya. Indah banget pemirsa. Tiketnya juga murah. Rp 10 ribu per kepala. Ya, emang sih, kalau dibandingin ama pantai lain yang gratis, ini termasuk muahal. Tapi tak apalah, soalnya beneran pantainya biru banget. Kena kombinasi ama langit juga tambah-tambah eksotik loh ciptaan Alloh yang Maha Kuasa ini. 

Untuk menuju ke bibir pantainya, kami harus menapaki tangga yang lumayan juga ya buat ngegedein kaki. Terus pas hampir menapaki tanah, kami harus melewati terowongan (dari batu karang yang makin menyempit), hingga masing-masing dari kami harus bergantian untuk lewat. Antri cuy ! Soalnya kalo ga gantian bakalan susah jalannya. Karena kan gelap ya, uda gitu lumayan licin juga, sehingga dipastikan dulu bahwa kalau mau ke sini jangan sampai kalian pake high heels. Ini aja pas ke sana, aku berasa saltum. Salah kostum dong, karena pake baju mirip kebaya kutu baru dengan bawahan rok batik. Sementara ngeliatin yang lain, haaaaaakkkk pake baju yang tipis-tipis banget biar nda kepanasan. Dan berasa gue kayak mau kondangan *salah siapaa kamu carik perkara sendiri sih Mbul, hedew....




Sesampainya di bawah, tahukah Anda apa yang terjadi? Pemandangan di sana uda kayak ikan asin. Banyak yang berjemur meski matahari sedang mendidih-mendidihnya. Kusarankan sebelum napak ke pasirnya, coba pake sunblock ya. Kalo bisa yang kandungan SPF-nya tinggi. Ya 50 PA ++ mpe 100 juga boleh dah. Karena kan emang panas banget. Aku aja berasa langsung gosong bin kucel gitu begitu nyampe pantenya. Huaaaaa.....gagal sudah upaya memutihkan kulit selama ini. Kedjam. Hahahahha. Tapi anehnya kok ya, bule-bule pada tahan sama panasnya. Malah pada tidur-tiduran sante di atas pasir. Bukan sekedar tidur-tiduran lagi deng, tapi tidur beneran. Bener-bener liburan dalam arti kata yang sebenernya dong ya. Ga cuma foto-foto kayak Mbul, ngeeekkk. Tapi tetep sih, kalo kitanya kreatip, masi bisa ngadem di spot-spot yang tersembunyinya sih, kayak yang di bawah-bawah karang, asal ati-ati aja karena lumayan tajem juga.

Di pantai ini juga banyak area kece buat pepotoan *teteup. Soalnya banyak patung atau ornamen-ornamen gitu yang bisa dijadikan latar belakang foto. Misalnya, yang aku deketin adalah Patung Hanoman. Patung ini jadi keliatan eksotik dengan pemandangan serba biru di belakangnya. Terus, karena bulan kemaren sedang perayaan Haloween, jadi ada spot-spot diorama hantunya juga yang langsung menarik perhatian pelancong. Ada juga laba-laba raksasa tiruan beserta sarangnya yang menyambut kami di muka terowongan deket tangga. Itu juga agak ngagetin sih, hahaha...

Selain pemandangan yang udah disebutkan di atas, Padang-Padang Minggu itu juga sedang dimeriahkan oleh kontes ukiran buah dan lomba membangun istana pasir. Kalau ga salah denger, kontes ini diperuntukkan bagi para pematung muda yang tangannya bener-bener kreatip. Bayangin aja, dari sebongkah labu kuning bisa disulap jadi kepala ogoh-ogoh yang menyeramkan. Atau kalau ga ya bagian dagingnya lobak bisa disulap jadi tiruan merpati, terus nanti ditumpang-tumpangin gitu di atas kepala ogoh-ogoh dari semangkanya. Ada juga yang bentuknya Ganesha, leak, atau Calon Arang. Aku sendiri naksir ama labu kuningnya sih, soalnya warnanya cerah banget, hihi...

Kalo yang lomba istana pasir, kayaknya dibagi jadi 2 peserta deh. Satu yang pesertanya master dan hasilnya ada dalam foto, dua yang diperuntukkan bagi anak-anak sekolah. Ya setaraf SMP lah. Meski jelas bisa dibedakan sih hasilnya kayak apa antara yang master ama yang pemula. Jadi bisa dibayangin kan, generasi muda Bali segitu mumpuninya dalam hal seni. Pokoknya ada untungnya juga sih dateng pas ada rame-ramean gini. Jadi kan ga cuma nikmatin lautnya aja, tapi juga tahu tentang keindahan Bali dari berbagai sisi, termasuk juga dalam hal kerajinan tangannya. Keren banget, asli. Bikin gue jadi nambah dokumentasi untuk blog. hihihi...




Sore hari, masih di tanggal yang sama, selepas dari Padang-Padang, sebenernya Mas Darmadi nawarin nganter ke tempat wisata yang lain. Misalnya, ditanya apa aku tertarik mampir sekalian ke Pantai Pandawa? Atau ke Uluwatu dan GWK? Mumpung searah nih. Mumpung disupirin juga. Lumayan kan bisa menghemat transpot en pengeluaran bensin dalam sehari. Cuma akunya yang nda enakeun. Takut pada bocen nunggu, walhasil, hayok deh kita cari mamam ajah, ngiahahhahah.

Ohya, sebenernya waktu itu niatnya adalah kami yang traktir, tapi pas menuju ke kasirnya, ehh malah kami yang ditraktir. Soalnya kata Mas Darmadi, kami kan tamu, dianya yang nda enak....jadinya ya Alhamdulilah huahahahha, rejeki Beby Mbul Sholehaaa emang. Terus tempat makannya di mana Mbul? Warung Penyetan Bu Kris. Sumpah ya, ini menu murah-murah banget, tapi rasanya cetarrrrr membahenong. Gilaaaaa..gilaaakkk, enak enak semua. Aku dan kebanyakan peserta (cie peserta), pesen paket bebek, sementara Suamiku--seperti biasa pilih yang beda sendiri yakni asem-asem ayam. Nah biar ada temennya, si Mas Darmadi juga pesen asem-asem juga. Tapi yang tanpa ayam. Minumnya kompakan teh manis. Paling divariasiin antara yang teh manis panas atau yang pake es batu. Terus pas dicobain, beggghhh!!!! Mantab gilak, enak banget. Bebek gue garing juicy gitu uuuuuchhhh !!!! Sambelnya juga ada serutan mangga mudanya. Sedep pedessss. Top markotop, sementara pas nyicip asem-asem ayamnya Tamas, uhhh segerrr banget ampe pengen nyedot kuahnya terus-terusan. Harganya juga sekali lagi adalah....miring banget...



Abis pukpukin perut yang udah menggunung (menyerupai gunung maksudnya-eduuun), akhirnya kami diantarkan ke hotel yang ke-2, yakni Grand Mega Resort and Spa. Hotelnya  terletak di pusat kota, deket Patung Dewa Ruci, dan Galleria Mall Denpasar--bagian parkiran tinggal nyebrang. Jadi gampang karena searah dengan jalan pulang. Begitu nyampe hotel, rombongan Mas Darmadi balik, dan kamipun ngaso bentaran sambil ceki-ceki kamar.

Gilaaaak gilaak gilaaaaaaaaaaaaakkk *histeris ndiri*, Grand Mega Resort and Spa bikin Mbul mengganggap ini sebagai rumah sendiri *toyor*. Saking wangi dan mewahnya untuk ukuran budget Rp 450 ribu permalamnya. Hotel dengan nuansa serba ungu ini emang sukses memberikan kami kesempatan ngicipin kamar superior roomnya (dimana itu uda include ama breakfast plus fasilitas paripurna seperti kamar single bed yang luaaaasss banget, bantal 4 biji yang gede-gede, heater, hanger, kulkas, air mineral, kopi, teh, AC, TV dengan aneka channel, sampe peralatan mandi yang te o pe be ge te banget kayak bath up lengkap dengan TV di depannya (jadi TV-nya ada 2), hair dryer, shower gantung plus yang handable, handuk yang wangiiiiiik bangetttt, sabun, odol, sisir, hand body, pencukur kumis, penutup kepala, shampoo, dsb yang semuanya wangi-wangi. banget) Yeah, kesimpulannya emang hotel ini wanginya kebangetan, ampe pules_pules tidurnya, ye kannnnd? Palagi sambil berendem cem bebek yang nda mau mentas dari kali *lirik diri sendiri*.

Oiya jadwal malam itu adalah bebas. Abis bersih-bersih dan mandi aer anget, kami cuzzz maen ke Galleria Mal buat nongkrong-nongkrong. Sapa tau ada Gramedia trus bisa numpang baca komik gratis, yekaaand? Abis itu, iseng beli Duren Mendem yang per-cup-nya dikenai harga Rp 29 ribu.



31 Oktober 2016

Nyobain Kura-Kura Bus
Turun di Puri Lukisan Ubud
Ngadem di depannya Monkey Forest
Ngadem di Starbuck Ubud
Makan seafood di Nyoman Cafe, Jimbaran

Ini hari yang lumayan sial sebenernya. Ng... coba aja perhatikan, tanggalnya aja 31. 31 kan = 3+1. Nah, 3 ditambah 1 itu kan sama dengan hahahhaha....*ding engga, becanda. Maksudnya pas kebetulan aja kayak ketiban apes rada bertubi-tubi. Tapi kalo diinget-inget, lucu juga sich mengingat kapan lagi kami bisa beduaan nglayap meski ujung-ujungnya failed dan cuma terjebak di (pelataran) Ubud. Hahhahaha. Jadi Ubud sesi 1 ini bisa dibilang cuma numpang ngadem di Starbucknya doang. Cerita lengkapnya dimulai dari sini :

Pertama, sampai tanggal itu tiba, kami belum 'ngeh' mau jalannya kemana, pake apaan. Apa jadi nyewa mobil atau pake jasa transportasi public. Misalkan nyewa mobil nih (karena dadakan), maka bisanya cuma yang pake supir. Ga bisa lepas kunci. Mau nyari yang lepas kunci, uda kepalang tanggung juga, pesti bakal lama. Misalkan ambil yang pake sopir, kaminya juga jadi yang nda enakeun gitu. Karena kan ditungguin ya. Jadi kurang bebas. Kepatok ama waktu jadinya. Huh ! Galaoooow. Jadi ya udah deh, dengan mengucap basmalah, akhirnya sepakat kami nyobain Kura-Kura Bus (dengan rute yang paling jauh ---> Ubud). Karena Ubud emang rute wajib yang pengen aku datengin sewaktu awal-awal bikin itinerary. Mikirku, Ubud itu kan jauuuuuuhhh ya (dengan medan yang berkelok-kelok), jadi aman kalo disopirin sekalian. Ketimbang dengerin Tamas ngomel-ngomel kecapean nyetir, sementara eyke duduk manis di samping pak kusir yang siap bekerja, mengendarai kuda supaya baik jalannya...ahahhaha...Yaudah...okelah Kura-Kura Bus aja. Njajal gitu ceritanya.

Kedua, setelah sarapan yang lumayan kesiangan--hingga akhirnya banyak menu yang gagal kefoto (teteup ya nyeselnya karena ga bisa moto menu, ketimbang nyemilin satu-satu *bener-bener blogger yang totalitas ahhaha*), akhirnya kami buru-buru ke shelter Kura-Kura Bus yang ada di Galleria Mall Denpasar. Asyiknya naik Kura-Kura Bus adalah selalu ada yang stand by sehingga ga kuatir bakal kehabisan bus. Paling yang bikin labil adalah mau beli tiket yang tipe apa. Ada yang sekali jalan, ada juga yang One Day Pas (1 kali bisa dipakai untuk banyak rute dengan harga yang lebih mahalz). Syaratnya adalah cuma berlaku sampai 24 jam saja. Ya, karena mikirku kapan lagi eksplorasi Bali, maka akhirnya asal nyemlong aja pilih yang opsi ke-2. Tiket One Day Pas seharga Rp 300 ribu (2 orang). Terus pas ditanyain mau turun di mana, kami bingung lagi dong. Aku sih sebenernya pengen ke Bali Bird Park, tapi kata Tamas mending yang paling deket ama Tegalalang aja (Kan katanya Mbul pengen action di Tegalalang---yang sawah-sawah itu). Ya uda Mbul mah ngikut aja. Nah setelah tanya, nanti turunnya di shelter mana yang paling deket ama lokasi itu, akhirnya diarahkanlah ke Shelter Puri Lukisan. Dan kami oke. Tapi dalam hati sempet mikir juga....ntar sesampainya di Puri Lukisan ke Tegalalangnya naek apaan, belom mikir juga? Kata Tamas, gampang. Taksi aja Dek, ya situasional lah, hahahha (sosoan tebak-tebak buah manggis, ga taunya kondisi riil di lapangan jauh lebih riweuh)

Kura-Kura Bus ini lucu deh. Jadi bentuknya itu ada 2. Yang pertama adalah mirip shuttle dengan warna hijau semi kuning persis kura-kura ninja, sementara yang kedua, yaitu khusus untuk rute Jimbaran dan Nusa 2 berupa bus. Nah, karena kami pilihnya Rute Ubud, maka kami naik yang model shuttle itu. Setelah beli tiket, kami langsung dipersilakan naik, dan di dalam sudah menunggu penumpang lain yang rata-rata didominasi oleh bule. Bus juga dikondisikan sangat nyaman, yakni setiap penumpang dipastikan dapat duduk, oleh karenanya jika setiap baris sudah terisi, bus pun bisa dikondisikan untuk jalan. Pak Supirnya juga nyetirnya enak banget. Ga yang kepelanan juga ga yang kebanteran. Sedeng-sedeng aja. Kira-kira nyampe Ubud hanya berkisar 1,5 jam dari tempat awal. Sayangnya, waktu itu aku pas dalam keadaan 'M', jadi perut tu rasanya kayak diputer-puter saking mlilitnya ampe aku banyakan diem selama perjalanan. Sampe di suatu titik, sempet yang berasa mulez banget banget bangettttt, ampun ! Darah serasa ser-ser-ser-ser banjir bandang, ampe keringet dingin mengucur deres. Uda deh, ngalamat ngga bisa menikmati piknik ntar, huh. Jadi begitu nyampe shelter tujuan, aku langsung geret Tamas buat beli Kiranti (paling ga buat pereda nyeri sementara). Sekalian beli batere kamera juga (buat jaga-jaga siapa tau di tengah-tengah perjalanan mendadak abis, kan sayang dah nyampe Ubud ga pepotoan), air mineral, juga keripik singkong. 


Abis glek-glekin Kiranti saking hausnya, e kami baru nyadar...ini Puri Lukisan, tempat wisatanya apa aja ya? Ada sih yang Pura atau sanggar tari dan kerajinan gitu, tapi tiketnya muahallll, akhirnya cuma numpang foto di depannya doang. Abis itu ngiter-ngiter sentra lukisan dan pernak-pernik Ubud. Selain itu beneran deh, bingung mau kemana. Emang sih, di sekitar situ banyak banget cafe unyuk yang instagrammable dengan nuansa yang tradisional Bali sekali...cuma, pas ngeliat daftar menunya, kami mundur satu-satu, jangan deh...jangan makan di sindang *kekepin dompet erat-erat.

Sempet mau ke Museum Lukisan Antonio Blanco, cuma untuk menuju ke sananya itu loh, harus jalan beberapa ratus meter yang kala itu udara sedang fanas-fanasnya. Jauuuhhh. Uda gitu perut beneran ga bisa dikompromi lagi, hingga per menit sekali aku minta duduk, saking keknya bocor-bocor hadehhh. Terus biar agak ademan dikit, Tamas ngajakin duduk di depan Monkey Forest aja. Ga sampe masuk ke dalemnya juga, kan emang ga boleh, huhu....cuma emang ke sononya lumayan jauh juga ya boook. Tak apalah sekalian motret-motret Ubud dari berbagai sudut. Eaaaahh. 

E belum nyampe depannya plang Monkey Forest. Uda ada dong 2 ekor master monyet gembul yang turun ke jalan. Pada agresif-agresif banget lagi. Jadi dia kalo liat kresek dikit langsung main samber, karena dikiranya kan dalemnya makanan. Aku bilang ke Tamas, udaa foto yang itu aja, Mas lucukk....kan kita ga masuk ke dalamnya. Pas lagi difoto-foto, e ga sadar dong, 1 ekor munyuk aka beruk gemuk nyamber itu tas kresek mini mart aku, terus aku kaget ampe nyebut-nyebut hahahhah, kulempar kreseknya, tapi abis itu ditolongin ama pawangnya. Aku bilang uda deh gapapa kripik singkongnya buat dia, yang penting batere ama minumannya kembaliin hahahhaha..Absurd.


Karena trauma disamber munyuk, akhirnya aku ngajak Tamas udahan. Uda Bhay Monkey Forest. Ga jadi ngadem di pos depannya hahhahahah...Ya udah kami balik lagi menuju Puri Lukisan. Jalan lagi. Panas-panasan lagi. Huh ! Tapi kalo dipikir-pikir asyik juga sih, sekalian olah raga. Biar gerak dikit gitu loh akunya. Mayan kan, bakar lemak jahanam. Kami jalan sambil liat-liat toko-toko souvenir yang unyuk-unyuk, aneka lukisan, kerajinan perak, dan tembaga, patung kayu, makanan, sampe jajaran cafe-cafe ngehits Ubud tadi. Cafe-cafenya pada ditata sedemikian rupa sehingga membuat kesan adem, plus banyak bunga-bungaan juga di situnya. Ya banyak juga sih yang dimasukkan sebagai sajen, tapi aku ngeliatnya indah-indah aja, hihihi...Jadi menarik banget buat difoto-foto. Ohya, sempat pula aku ngeliat kedai Es Krim Italia, terus ngeliat ada bule pesen cone yang krimnya rasa buah naga, ungu cetar gitu warnanya, tros aku pengen dong....tapi-tapi....ternyata kedainya rada model ruang terbuka gitu. Jadi terasa nyanyas...Akunya kan pengen yang ngadem gitu. Jadi sekalian nunggu Kura-Kura yang baru akan jalan jam setengah 3 sore, akhirnya Tamas mengajakku ke Starbuck aja. Kata dia : "Uda Dek, di situ aja yang paling adem..." Hoho...iya sih...tapi ini kita rugi bandar ga sih yank, uda nyampe Ubud, e cuma ngadem di Starbuck doang Hahahhahahmewekdarahhahahhaha. tiga ratus ribu gitu loh.

Iya jadi kami tu ga jadi ke Tegalalang, Bali Bird Park, dll-nya. Hopeless sama keadaan kucel dan perut yang semakin membabi buta. Huhh.

Setelah kongkow-kongkow syantik di Starbak, akhirnya kami balik jam setengah 3-an...naik kura-kura lagi. Nyampe hotel, mandi-mandi dulu, bilas muka kucel dan aroma kecut akibat kepanasan...teros jalan lagi dong ke Jimbaran. Ini kaminya menganut prinsip anti rugi pake banget ama tiket 300 rebu yang dah dibeli tadi :XD



Ke Jimbaran, naik Kura-Kura yang model bus. Yang naik dari Denpasar cuma aku, Tamas dan pasangan turis Jepang/Korea (kalo ga salah). Barulah di shelter Ayana, naik bule-bule yang lain. Kalo kami sendiri pilih turun di shelter Le Meridien yang paling deket dengan wisata seafood Jimbaran. Jadi setelah nanya ama kenetnya, kira-kira ini bus terakhir dateng jam berapa, dan dijawabnya jam 21.00 WITA, maka fix kami cuma ada waktu buat makan sekitar 1 jam hahahhahah... *panik mode on*. Yaiyalah, secara bus baru jalan jam 18.00 terus nyampe sono kan paling ga jam 19.00-an. Jadi beneran cuma bisa nongkrong sejam. Tapi gapapalah...demi semangat anti rugi hahhahahahha.

Jimbaran ternyata jalannya berkelok-kelok yes. Aslik...mirip puncak. Naek turun gitu. Iyalah, lauw kan liwat Ayana dan Rimba Mbul hahahhaha....Aslinya kata Tamas cepet sik, cuma karena Kura-Kura ini harus ngejemput penumpang dari Hotel Ayana sama Rimba, ya jadilah muter-muter dulu kayak gasingan. Yowes aku rakpopo, sing penting mam seafood mantab jaya dulu kan, mumpung dah nyampe Bali.

Kami nyampe Jimbaran pas banget uda gelap. Masuknya dari pintu belakang cafe-cafe yang ternyata jumlahnya banyak banget. Ya sebangsa seafood-seafoodan semua emang. Cuma diantara belasan atau malah puluhan cafe, kami pilih yang Nyoman Cafe Jimbaran. Selain kata Tamas enak, viewnya juga dapet banget pas di tengah-tengahnya. Terus kami pesen dulu lah mau ambilnya apa aja. Sempet bingung. Tapi yang pasti kerangnya endeuusss. Jadi paling wajib adalah itu. Tamas bilang pesen setengah kilo-setengah kilo aja. Selain itu kami juga tergoda udang sama cumi yang kesemuanya masih dalam keadaan segar dan diproses saat itu juga. Untuk kerangnya kami minta dioven, cuminya digoreng tepung, dan udangnya dibakar madu. Itu uda dibonusin ama nasi (2 porsi), plecing kangkung, kacang tanah goreng plus 3 jenis sambalnya (sambal cabe, sambal matah, dan sambal kecap). Minumnya kami pesen es teh manis dan es teh tawar. Abis itu kami diantarkan ke meja yang menghadap laut dengan ditemani cahaya lilin dan deburan ombak. Wes jan, enak tenan urip iki, nek ga digawe ribet, hahah.. Ohya, karena kami makannya pas malem Selasa, jadi ga serame pas malam minggu. Tapi asyik sih, daripada kehabisan tempat...Apalagi ketambahan ada orkes musik yang mengalun menyemarakkan suasana. Huh kapan lagi bisa makan romantis berdua kayak gini.


Ga sampe 15 menit, pesanan kami datang *langsung kalap*. Pertama Tamas merekomendasikan kerang ovennya. Katanya sih paling maknyus itu, cuma mungkin karena masalah selera kali ya, jadi menurutku rasanya ya selayaknya kerang lah. Lucu sih, meski unik. Jadi bumbunya itu lebih mirip rasa alpuket. Hahaha... Aku sendiri lebih suka cuminya. Yaelah dimana-mana ngembatnya cumi Mbul, wkwwkkw....Terus kalo udangnya, lebih dominan manis gurih gitu sih. Kalo disedot-sedot kataku lebih mantab. Untuk sambel, diantara sekian macam, yang paling enak adalah sambel matahnya. Potongan tipis bawang merahnya kerasa seger banget ketambahan ama wangi sereh soalnya. Kangkung dan kacang gorengnya juga kraus-kraus fresh banget. Sebenernya karena kekenyangan, akhirnya ada yang kami bawa pulang sih. Yaitu cumiknya. Soalnya nggak ngira setelah dipotong-potong model cincin gitu jatohnya jadi keliatan banyak, akhirnya bungkus aja. Lumayan buat cemilan klo malem-malem kebangun lagi. Huhhh...Ajib ngetlah. Pokoknya ke Bali belom kerasa lengkap kalo belom mampir ke sini. 

Nah, sesuai ama jadwal Kura-Kura Bus tadi yang udah kami estimasikan sejak awal, maka tepat sebelum jam 9 tet, kami uda jalan cepat menuju shelter Le Meridien. Takut ketinggalan boook... Kalo ketinggalan kan sayang ya, buat ongkos naksi. Hahahaha... Kami pun nungguin di warung deket situ sambil senyam-senyum, kok kita jalan berdua gini amat ya Yank, penuh petualang hahhahaha...Pasti bakalan keinget sepanjang masa nih *ihiiir.

Begitulah sampe akhirnya bus datang, dan kami pulang dengan hati riang.


1 November 2016

Maen ke Tanah Lot
Liat tari-tarian di GWK dengan naik bus Trans Sarbagita
Makan malam nasgor murah-meriah di belakang hotel 

Horeeee, tanggal 1 gajihannnn !!! *teros kesedot lagi buat sisa liburan* lalu pucing pala balbie.

Ehm...hari ini kami galau lagi dong...dan belom juga memutuskan untuk ngrental mubil. Yaelah....terus pake apa dong jalan-jalannya? Tak ada yang bisa membawa kami ke Tanah Lot selain taksi. Ya udah pagi-pagi sekitar jam 8-an (sengaja bangun pagi biar bisa motret menu sarapan hotel hahah), kami jalan menuju area belakang hotel. Sapa tau bisa motret upacara adat Bali yang kala itu emang diadakan di sebuah Pura besar yang berlokasi di sekitar situ. Nah, untuk menuju ke sananya, kami harus melewati kali yang--Ya Alloh.....ikannya banyak banget. Iya, aku kaget ngeliat kali yang ikannya kayak peyek gitu, ngrempoyok banget (bahasa jawanya bergerombol). Dan keliatah dari atas pula. Kata Tamas jenisnya ikan mujaer. Jadi bisa dipancing kan? Cuma waktu itu kok ga ada yang mancing ya. Yaiyalah, masih pagi soalnya. Mungkin kalo uda sorean baru deh ada. Huh...coba kalo Bapak gue ke sini, pasti langsung timbul hasrat untuk memancing tuh * secara kan klo uda mendalamin hobinya, bapak gue bakalan anteng ye kan? Oiya, di sekitar kali dan lokasi upacara adat itu juga banyak terdapat warung makan murah loh. Ya model Banyuwangian gitu lah, kalo ga warteg. Jadi aman kalo misal malemnya bingung mau makan dimana. Hihi. 

Pas ngliwatin upacara adat, kami ga bisa motret banyakan sih. Ya yang di depan-depan gapuranya doang, karena kan kami ga mau mengusik kekhusyukan mereka. Abis dapet beberapa spot menarik (biar kerasa gitu loh sampe Balinya), akhirnya kami mentok. Jalan di area belakang itu perasaan uda nggak dilaluin transportasi umum lagi deh. Malah masuk ke gang-gang. Walhasil, kami harus balik lagi ke jalan yang tadi supaya ketemu taksi. Lumayan ya jauhnya, tapi itung-itung olahraga pagi lah. Hahaha...Walo jadinya belom-belom uda pada keringetan. Karena emang muternya jauh banget. Nah, begitu nyampe depan, langsung deh nyegat taksi. Terus syock dong kami.. Ah asem...ga ada argonya. Tapi yaweslah...sing penting tekan Tanah Lot dengan tarif Rp 175 ribu sekali jalan. Tadinya ditawarin mau ditungguin sekalian ga, karena kan kata si Bapaknya ga bakalan ada taksi lagi di sekitar Tanah Lot. Ya kalo mau, kasih aja PP Rp 400 ribu gitu. Tapi setelah lirik-lirikan ama Tamas, iiih kok mahal yaaa... Jadikami sepakat diantarkan aja, masalah pulang, nantilah mikirnya. Gampang....eh gataunya beneran bookk nanti pulange ga ada transpot buat baliknya hahahhah...*ga percayaan si jadi orang.


Di Tanah Lot, OMG...ini akunya yang katrok apa gimana. Jadi dulu, 10 tahun yang lalu pas darmawisata SMA, aku tuh ke sininya cuma yang bagian pante pasir ada goa dan ular sucinya itu. Ealah...ternyata di atasnya lagi masih ada spot yang banyak ijo-ijonya hahahhaha... Yaudah kami eksekusi pepotoan aja di situ. Yang paling kusesalin adalah, kami jauh-jauh ke sindang, e lupa bawa tongsis *syukurin kamu Mbul....(kata tamas) hahahha... Iya soalnya Tamas kan benci banget foto pake tongsis. Mending dia motoin aja daripada suruh foto pake tongsis. Huft *feeling sebal*. Walhasil, pas aku pengen foto berdua, jatuhnya pake timer atau diletakin di bebatuan. Ya agak riskan juga sih. Karena kan angin di situ lumayan kenceng ya boook. Sempet juga ada bule yang dengan baik hati mau motoin kami tanpa diminta, wkwkwkwk...Spontan aja gitu, pas lewat...kata dia, sini aku fotoin kalian, hahahhaha...

Sedikit info aja, Tanah Lot ini memiliki beberapa pura suci, yaitu : 
  • Pura Penataran. Pura ini berada di bagian utara Pura Tanah Lot.
  • Pura Penyawang, berada di bagian barat Pura Penataran. Pura ini difungsikan sebagai tempat alternatif untuk bersembahyang pada saat air pasang, sehingga tidak bisa masuk ke Pura Tanah Lot.
  • Pura Jero Kandang, terletak sekitar 100 meter di sebelah barat Pura Penyawang.
  • Pura Enjung Galuh, berada di dekat Pura Jero Kandang dan dibangun untuk memuja Dewi Sri (demi kesuburan tanah dan pertanian).
  • Pura Batu Bolong, sekitar 100 meter di sebelah barat Pura Enjung Galuh yang digunakan pada saat upacara Melasti/penyucian. 
  • Pura Batu Meja, yaitu berlokasi 100 meter di sebelah barat Pura Batu Bolong.
  • Monumen Tri Antaka, yang dibangun untuk menghormati I Gusti Ketut Kereg, I Wayan Kamias, dan I Nyoman Regug, yang telah berperang untuk mempertahankan Bali dari penjajahan NICA pada Juni 1946 di Kawasan Tanah Lot.
  • Pura Pakendungan, berlokasi di bagian barat, 300 meter dari Pura Tanah Lot, yakni tempat bermeditasinya Dang Hyang Nirartha. 
Aku sendiri, baru nyampe Pura Batu Bolongnya aja, namun tidak sampai masuk ke dalam. Ambil dokumentasi dari arah luarnya sambil menikmati semilir angin dengan pemandangan ombak memecah karang. Abis itu ngiter-ngiter aja sambil liat keramaian.


Cuman karena emang panas banget, akhirnya kami mawi ada acara beli topi buat Tamas (Rp 20 ribu), sewa payung (Rp 10 ribu), sama minuman dingin. Belum ngliat bakul lak-lak (kalo di sini namanya klepon)--beli gocengan, terus ada rujak buah bumbu kacang juga beli 2 porsi (Rp 20 ribu). E rujaknya enak deh. Kacangnya ditumbuk kasar, jadi klethuk-klethuk. Terus buahnya juga macem-macem, ada paya, belimbing, mangga muda, nenas, bengkuang, mentimun, kedongdong, dll. Namapun lagi wisata ya, jadi suka khilap main samber-sambernya hahahah. Tapi kalo untuk makan berat sih kami skip dulu siang itu. Uda keburu syock ama ongkos taksi pas berangkat, eheheh... Ohya, sedikit tips dariku deh, biar yang pada mau ke sini bisa antisipasi keadaan. Kalo mau ngirit mending bawa topi, payung, ama minuman aja sekalian dari rumah ato dari hotel, jadi nda beli-beli lagi di tempat wisatanya. Soalnya, pengeluaran kecil-kecil gitu kalo dikumpulin tau-tau jadi bengkak juga dong, wakakakak...

Abis itu ya kami tidur-tiduran aja menikmati semilir angin dari arah laut. Balike baru nge-es degan yang per butirnya dikenai Rp 15 ribu. Teros pulang....sayah...capek....pengen segera nyari taksi, tapi beneran ga ada.....aduuuhhh !!! Bener juga kata si Bapak yang tadi pagi. Tau gitu minta ditungguin. Hmmm.....Ga putus asa, kami celingak-celinguk sapa tau ada keajaiban...Eh dari kejauhan kami dipanggil-panggil para perental mobil. Ow, jadi di sini yang ngetem modelnya rentalan tah. Nego dan liat-liat tarifnya bentar, kenanya Rp 400 ribu kalo sampe Denpasar *pengsan*, tidaaaaaaaaaakkkk.....cuma pas kami pura-pura ngabur, e dipanggil lagi. Maunya berapa emang. Yaudah kami nyemlong aja kalo budget kami cuma Rp 200 rebu. Akhirnya mau dong. Alhamdulilah. Cuman Si Bapaknya bilang gini sih, coba kalo adek-adek ini (buseyyt kami dipanggil adek loh hahhahaha *seneng*) pesen buat sewa seharian jatohnya pasti lebih murah. Iya juga sih. Hmmm, ya besok-besok urusan mobil ini kami bakal rental aja lah fix. Yang penting kami mau mandi-mandi dulu di hotel abiz itu ntar gampang mau dilanjot kemana.


Abis mandi dan dandan cantik, eke ngerasa....ahhhh besok kan kita uda pulang Mas, masa tempat wisata yang kita jelajahin cuma nyampe Tanah Lot doang *mulai merajook*. Akhirnya, okelah..sore itu juga kami capcus pengen totalin itinerary ke GWK-->liat tari-tarian. Kami ogah naik taksi lagi, hemat-hemat euy...Lalu kami sosoan mau nyoba transportasi paling murah yang kebetulan ada rute ke GWK-nya, yaitu Busway Bali, Trans Sarbagita. Uh yeahhh !!! Maksimalkan semangad anti rugi !

Ya namanya transportasi paling murah ya boook, jadi kami musti bersusah payah juga nungguin sampe lumutan. Dan bodohnya adalah, kenapa kami sampe nyebrang-nyebrang cari shelter yang di depan Galeria Mall, kalo ternyata di depan hotelnya ada juga, ampun deh...hahahha.... Jadi sekitar hampir 1 jam-an akhirnya nongol juga itu rute Busway GWK. Tadinya uda pesimis nih karena yang nongol rute Nusa Dua mulu. Jadi begitu muncul, sontak berkata : alhamdulilah, akhirnya dateng juga. Dari situ, naiklah kami ke dalem, cari bangku yang deket pak supir biar ga punyeng liat jalannya (coz bangkunya miring). Oya, busway ini tiketnya langsung beli di bisnya ya. Masing-masing Rp 3.500,-, sehingga total cuma kena Rp 7000,-. Lokasi turun langsung di depan Plang GWK, yang sebenernya jauhhhh banget dari loket pintu masuk...Sebelum turun kami antisipasi dulu, ini nanti bus GWK-Denpasar paling akhir datengnya  jam berapa, terus kami nunggunya dimananya? Secara kan ga ada titik point shelter resminya kayak Kura-Kura Bus. Terus dijawablah jam 9 malem itu udah paling pol...jadi kalo bisa jam setengah 9 malem udah harus nunggu di plang GWKnya lagi. Oke deh.

Begitu kami turun, buspun menghilang dari pandangan. Karena untuk masuk ke area wisatanya lumayan jauh, e tiba-tiba perut laper dong. Papasan lah ama anak SD yang ngrengek ke Bu guru olah raganya minta dibelikan pentol. Akhirnya kami jadi ketularan ngikut-ngikutin si anak tadi : "Bu Guru nak beli pentol Bu..." Hahahhaa....eh, pas jalan di sekitar patung-patung taman GWK yang terdiri dari patung badak, harimau, kerbau, kijang, dll...ada tukang Bakso lewat. Bukan pentol sih, tapi bakso. Bakso Arema lebih tepatnya. Cuma karena uda saking keroncongannya sedari siang belom makan, akhirnya beli dulu deh hihihi. Seporsinya cuma Rp 10.000,- Lucunya kalo bakso di sini adalah pake lontong. Cuma aku request ga pake lontong, sementara suamiku pake.


Sempet bingung juga ama pintu masuknya sebelah mana. Jadi pas ada mas-mas jogging di taman kami iseng nanya, loketnya di sebelah mana ya. Ditunjukinlah satu area, cuma jatohnya salah masuk (malah diarahkannya ke tem-tem-an Bus dan parkiran). Akhirnya nanya aja ke Pak Satpam. Biar jelas. Ternyata masih naik lagi....bahkan harus ngliwatin undak-undakan gitu. Untunglah di situ ada banyak minimarket dan toko souvenir. Jadi bisa dipastiin, kalo-kalo belum nemu pintu yang dimaksud. Sekalian numpang pipis juga sih pas ngliwatin toilet umum. Nah setelah pipis itu, akhirnya nemu juga pintu masuk buat beli tiketnya. Satu orang kena Rp. 70 ribu. Itu uda termasuk nonton tari di Amphiteather. Ya sorenya eksplor dulu sih ke ikon-ikon Garuda, Wisnu, dan Kencananya. Pepotoan dengan berbagai angle, mumpung matahari belom terlalu ngilang dari peraduan. Pokoknya dari yang tadinya banyakan orang, lama-kelamaan jadi berkurang-berkurang dan berkurang. Tinggalah kami sendiri menguasai area...eaaakk *berasa GWK-nya dibooking. Nah, mumpung ga ada siapa-siapa tuh, maka ekspresi Mbul semakin menjadi-jadi, segala gaya chibi-chibilah dikeluarin, sampe akhirnya kamera uda mulai rewel. Biasa, kamera Fuji kami emang cetarnya di siang doang (pas ada matahari), kalo uda mulai malam suka ngeblur. Apa kaminya aja kali ya yang belom jago nyettingnya hahahha.....  

Menjelang jam 7-an malem, kami beli tiket nonton tari kecak-Ramayana di Ampitheaternya, Mungkin karena bukan weekend kali ya, jadi agak sepi. Jumlah penari kecaknya juga dikit. Namun pas muncul tokoh Shinta, Rama, Rahwana, serta Burung Garudanya suasana mendadak jadi meriah. Palagi pas tokoh Burung Garudanya naik ke tribun dan ndeketin penonton anak kecil yang duduk di depan. Maka kagetlah dia. Ketakutan terus jerit-jerit, terus penonton yang lain jadi ketawa hahhaha. Kocak. Ada pula mbak-mbak yang narsis minta foto bareng si tokoh garuda, terus dianya semangat--sosoan pose minta cium. E pas penonton mas-mas yang pesen, garudanya sok-sokan males hihihi. Terus diketawain lagi ama penonton yang lain. Lucuk. Terakhiran ditutup sama atraksi tarian api khas Bali sih, terus pepotoan bareng para penarinya. Abis itu pulang...jalan lagi ke tempat nunggu busway. E...hampir dong kami pesimis lagi. Nunggu ada kali 1 jam-an hahhaha, ampe lampu-lampu GWK berobah warna tiap menitnya, terus anak-anak alay yang tadinya nongkrong pada pergi silih berganti dengan motornya, kami tetep cengklungen nungguin si busway ga dateng-dateng. Sempet kepikiran juga, ini kalo beneran ga lewat lagi, ngalamat naksi lagi nih....hihihi...Untunglah pas jam-jam 9-an lewat dikit, datenglah dari kejauhan lampu bus yang nyalanya redup...agak ga keliatan apa itu bus yang dimaksud ato bukan. Tapi begitu mendekat, Horeeee...beneran busway Trans Sarbagita yang kami tunggu-tunggu, hahahahhaha....Gila ya cuy, kami totalitas banget demi Rp 7000 hihihi.
 


Abis nyampe hotel, laper lagi...melipir ke warung-warung yang deketan ama pura tempat upacara adat tadi pagi. Dan ternyata rame boook. Emang puncak upacaranya ternyata malam itu. Jadi tuh banyak ibu-ibu Bali yang boncengan ama pasangannya naik motor sambil manggul peranti upacara (kayak model besekan gitu), terus bajunya putih-putih baju adat Bali. Ada kajiannya juga, karena kedenger dari tempat nasi goreng tempat kami nongkrong. Pokoknya bersyukur banget deh, nyampe Bali dapet cerita ginian. Kan jarang-jarang ya pas ke sana ketemu upacara adatnya. Pikirku, jadi makin menambah khazanah budaya Indonesia..Ihiw...

Oiya, pas di situ tuh akunya beli nasgor dengan telor dadar, sementara Tamas beli mie goreng plus telor dadar juga. Porsinya jumbo banget. Uda ama teh panas 1 (gelas gede), kenanya cuma Rp 27 ribu. Pas mbayar ke Ibu penjualnya, kaminya dibilang : "Nginep di Hotel Grand Mega Resort ya." Ih kok Ibunya tau sih ahahahhaha...Wah hebat bisa nebak kami nginep di hotel yang mana, padahal kan di situ banyak berjajar hotel lainnya. 


2 November 2016

Akhirnya rental mobil seharian, maksimalin kunjungan ke Ubud (lagi)
Maen ke Istana Tampak Siring dan Tirta Empul
Mampir ke Bali Pulina, liat proses pembuatan kopi
Mampir foto di Tegalalang Rice Terrace
Makan di Warung Iiga Ubud
Mampir ke Bali Zoo
Pulang ke Tangerang

Yang ada galaw galaw dan galaw. Hari terakhirrrrrr !!!!! Ga mau pulanggggg mauknya digoyang huh! Apa boleh buat, tiba juga hari yang menyedihkan ini karena akika musti berpisah dengan Pulau Bali, nan menawan hati, kira-kira kapan kita akan jumpa lagi *teteup..usaha.

Dikarenakan bakal ga balik lagi kemari, jadi udah yuk kita rental aja, gapapa ama sopirnya, yang jelas masih penasaran dong dengan Ubud. Kali ini ga boleh failed. Harus dapet spot foto yang di Tegalalang, Bali Bird Park kalo ga ya Bali Zoo deh.. Syukur-syukur bisa nyampe Tampak Siring. Akhirnya deal, pagi-pagi Tamas cari rentalan+supirnya buat sewa seharian dengan budget minimal Rp 600 rebu-ambil. Alhamdulilah sih ada yang bisa ditawar sampe Rp 550 ribu. Jadi cuz, kami berangkat setelah check out dan menuju Ubud kembali. Gila ya, totalitas banget perjuangannya menjejakkan kaki di tanah Ubud gueh haghaghaghag ! Iyalah, soalnya kami terbangnya jam 9 malem *salah perhitungan*. Jadi ga ada kerjaan dong setelah check out dari hotel dan nungguin jam 9 malem tiba. Hihi...


Jadi hari itu kami disupirin sekaligus diguide-in sama Bapak Wayan Suarsana. Pakenya mobil Suzuki APV. Mobilnya enakeun. Bersih. Legaan. Banyak itinerary juga yang dah disediakan di kantong jok sekalian sama paket harganya. Jadi penumpang juga bisa baca-baca juga sambil menikmati perjalanan. Personality Bapaknya juga ramah banget. Cuma suka salah sebut nama kami. hahahhaha...Ya Tamas dipanggilnya Mas Upik, sedangkan gueh dipanggilnya Mbak Ita, wkwkwkkw... Mas Upik? Upik Abu maksud ngana wkwkwk...Walhasil, tiap kali diajak ngobrol aku cuma ngikik-ngikik aja dalam hati. Terus ceng-cengin Tamas, emang kamooh sudah ganti nama ya yank? Kok belum ada bubur merahnya sih? Wakakkaka....Ya gitu deh, masalah klasik. Nama Pak Suami emang susah dilafalkan kata-kata soalnya. Beberapa kali ketemu orang, beberapa kali juga bisa kedengeran beda. Kedenger jadi nama yang lebih absurd lagi. Hahaha. Sama kayak nama gue. Kadang gusty aja dipanggil Rusti, Lusy, dll. Atau kalau Nita pasti kedengerannya jadi Ita. Ya gitu deh, bhihihihi...*penting ya dibahas*

Bapak Wayan ini juga informatif banget loh gaez. Tanpa diminta atau ditanya duluan,  kadang Beliau cerita asal-usul tempat yang mau kami kunjungi seperti apa. Atau misalkan pas lewat di jalan dan ada sesuatu yang menarik nih, kayak ikon patung-patung di pusat Kota Bali, Beliau juga akan cerita dengan semangat. Seneng sih ngeliatnya. Karena kan warga asli jadi fasih akan budaya lokalnya sehingga bisa menggaungkan keindahannya kepada para pendatang. Jadi sembari nge-job rentalan, Beliau juga berperan ganda sebagai guide. Terus nyetirnya juga ga yang lelet gitu. Jadi lumayan kenceng walau tetep smooth sehingga tempat yang mau kami kunjungin bisa kekejar sampe maksimal jam 6 sore. Ohya, info dikit ni, kali ada yang mau pake jasa Beliau pas maen ke Bali. Contactnya sbb :

Rental mobil Bapak I Wayan Suarsana
Hp. +62 816 470 7558 
Alamat : Jl. Gelogor Carik, Gg Sandat No.2, Denpasar
Email : wayansursana73@gmail.com  

Tujuan pertama kami adalah Istana Tampak Siring, tu kan Bapaknya baik banget ampe mau manjat-manjat daerah gunung demi blog gembulnita goes to Bali  ahhahahaha....Mikirku, gapapalah, sekalian satu arah ama Tegalalang Rice Terace yang jadi tujuan wajib buat kami kunjungin itu. Nah, seperti yang udah aku kemukakan di atas, Pak Wayan yang hobi cerita ini juga pertama-tama kasi bocoran dikit ni tentang urband legend di Tampak Siring. Jadi Tampak Siring ini berasal dari bahasa Bali. Tampak yang artinya telapak, dan siring yang artinya miring. Jadi, nama itu berasal dari bekas tapak kaki seorang raja yang lalim bernama Mayadenawa. Karena sifatnya yang penuh angkara murka, maka Batara Indra marah dan mengirimkan para prajuritnya untuk menyerang Mayadenawa. Mendengar hal itu, Mayadenawa akhirnya lari ke hutan dengan berjalan memiringkan kakinya supaya tidak dapat dideteksi para prajurit itu. Kelalimannya sendiri adalah menciptakan mata air beracun sehingga menyebabkan para pengejarnya banyak yang meninggal setelah meminumnya. Dari situ, Batara Indra kemudian balas menciptakan mata air lain yang berfungsi sebagai penawarnya, yang sekarang lebih dikenal dengan nama Tirta Empul yang berarti air suci.


Di Tampak Siring sendiri, harga tiket masuknya adalah sebesar Rp 15 ribu/kepala. Untuk masuk ke sananya, kami wajib melilitkan kain bali dengan tujuan menghormati tempat ibadah Umat Hindu Bali. Jadi persis setelah membeli tiket, kami dipakaikan kain oleh para pemangku adat tempat wisata itu, seperti halnya dengan turis-turis lainnya. Bagi yang ingin memberikan sekedar sumbangan untuk kemajuan wisata, juga diperbolehkan banget loh, karena di pos peminjaman kain itu juga disediakan kotak amal. 

Nah, selain menggunakan kain, aturan lain yang berlaku adalah tidak diperkenankan untuk memakai baju kurang sopan, bagi wanita yang sedang dalam keadaan haid juga tidak diperkenankan untuk masuk ke bangunan sucinya. Jadi aku nda masuk  sih, cuma Tamas doang yang masuk untuk ambil foto Tirta Empul beserta ritual penyucian dirinya itu. Sedangkan aku paling jalan aja di luar puranya. Ngliatin kolam yang di dalemnya banyak ikan gede-gede, seger banget. Kolam itu sebenernya jadi view restoran sih. Tapi aku cuma numpang foto aja, ga makan di situnya. Soalnya kayaknya mahal. Aku malah tertarik ama pisang yang dijajakan ama ibu-ibu daerah situ. Ya, karena pengen foto, akhirnya beli sesisir Rp 12 ribu dari harga awal 20 ribu. Mayan, pisangnya cantik kayak akohhhh...e maksudnya kuning cantik gitu deh hahaha. E di situ juga ada yang lagi foto prewed loh, cantik banget calon pengantennya...ya uda Mbul numpang ikutan foto ya, biar lengkap dokumentasi jalan-jalan eke di Tampak Siring.

Setelah dari Tampak Siring, Pak Wayan juga merekomendasikan Bali Pulina sebagai tujuan wisata selanjutnya. Kenapa mampir ke sini? Karena kata Pak Wayan gratis. Hahahah....Kalo gratis sih akunya maookk. Jadi Bali Pulina itu adalah agrowisata kopi dan coklat, juga tanaman-tanaman lainnya seperti mahkota dewa, dsb. Untuk kopinya sendiri, spesialisnya adalah kopi luwak. Khusus kopi ini, proses pembuatannya ditampilkan dari awal hingga akhir. Jadi begitu tiba di pintu masuk yang bertuliskan Bali Pulina, kami dihadapkan sama tangga yang membawa kami ke perkebunan gitu. Selanjutnya, akan ada guide yang menyambut dan menjelaskan apa saja yang ditanam di dalam kebun. Dari situ dioper lagi ke bagian kandang luwaknya sendiri untuk melihat bagaimana cara luwak mengkonsumsi biji kopi dan menghasilkan bahan baku kopinya sendiri untuk selanjutnya diproses lagi dengan cara yang higienis (mulai dari penyucian, pengeringan, penyortiran, pemasakan dengan sistim sangrai, penumbukan, dll). Ohya, katanya di sini juga semuanya serba manual, jadi bisa dibayangkan kan gimana kualitas/mutunya karena kan tentu saja akan lebih jeli ya dalam memilih mana biji yang baik dan mana yang tidak. 


Setelah kenyang akan penjelasan proses pembuatan kopi dari A-Z (emang kamu nyimak Mbul? ng...ya nggak juga sih...cumak ngambil foto doang *eaaakk...tapedehh), akhirnya kami dioper menuju cafe yang berada di atas ketinggian beberapa kaki dengan pemandangan menghadap sawah yang berundak-undak (sistim subak). Yoih, jadi selain plantation, Bali Pulina ini juga menawarkan spot icip-icip kopinya langsung fresh from the oven dari sebuah kafe bergaya tradisional alam. Modelnya bukaan gitu, terus lantainya juga kecampuran ama tanah dengan ditongkrongin ae ama korsi-korsi yang ciamik.

Nah, untuk menambah daya tarik pengunjung, di cafe ini juga disediakan welcome drink gratis yang disajikan dalam bentuk cangkir-cangkir kecil di atas tatakan memanjang. Minumannya terdiri dari 8 jenis yaitu lemon tea, ginger tea, ginger coffee, ginseng coffee, chocolate coffee, pure coca, vanila coffee, dan Pure Bali Coffee. Ada snack selamat datangnya juga yang disajikeun di atas cobek kecil berupa keripik tales *ato apa ya? lupa...yang jelas rasanya gurih dan pingin nyemilin terus (tambahin dunk porsinya *mulai nglunjak). Untuk kopi luwaknya sendiri belum termasuk ya cuy, soalnya kalo yang itu bayar. Secangkirnya Rp 50 ribu. Dan dari sinilah akhirnya menguji sifat gengsian Tamas. Hahaa..jadi karena beliau ngerasa gengsi (masa ke situ cuma ngembat gretongannya doang Mbul), walhasil pesen juga 1 cangkir--yang tetep aja buat kami yang bukan penikmat kopi ini jadi agak muleg-muleg....hadeh....*ga bisa minum kopi soalnya qaqaaa....Yawes sing penting Mbul ngemil gratisannya aja. Terus kalau mau beli oleh-oleh khasnya juga bisa mampir ke tokonya. Cuma harga kopinya mahal-mahal banget. Jadi pass dulu yaaw.

Dari Bali Pulina lanjoot teroos ke Tegalalang Rice Terrace. Tiket masuknya Rp 10 ribu /kepala. Sumpah ya, waktu masuk lahan parkirannya rameee banget. Macet. Soalnya banyak juga yang tertarik pepotoan di sini. Gimana ga tertarik, hawanya adem banget. Ijo. Bikin seger mata. Ya padi-padiannya belom sempet menguning dan dipanen sih. Pernah ya kepikiran selintas : apakah view ini emang dikhususkan buat wisata aja sehingga ga sampe dibiarkan menguning? Ternyata kata Pak Wayan tidak pemirsa. Ya seperti sawah-sawah pada umunya. Digarap juga. Kalo dah kuning ya dipanen. Oaaalah, kirain dibiarin ijo terus hihihi...




Ohya, di sekitaran situ juga banyak toko cindera mata gaez, mulai dari tas anyaman, ukiran kayu, ukiran batu, kerajinan kaca, patung-patung, vas bunga, sampe banyak pula yang jual kutang-kutang bikini berenda. *i lucu juga deh, apa aku beli ini juga ya buat dibawak pulang *tabok*. Penjual lukisan juga banyak banget berjejer gitu di tepi-tepi sawahnya. Jadi bisa dijadiin pula buat latar belakang foto. Yeay ! Akhirnya. Seneng banget soalnya dari awal emang pengen foto di sini. Terus Pak Wayan juga nawarin mau difotoin berdua ga? Mau banget dong. Ya kami yang penting dapat spotnya aja sih. Ga usah yang sampe turun-turun kayak bule ato turis lain. Kejer waktu cuy...Aslinya kalau mau banyak dapat view sawah emang turun, tapi uda deh di sindang aja cukup kok.

Uda siang, uda menuju asyar...laper. Ayo kita makan Bapak....Kira-kira resto apa yang paling enak deket-deket Ubud ? Tamas nanya ke Pak Wayan. O ada Mas Upik (tu kan dipanggilnya Mas Upik Abu lagi hahaha), ada resto khusus ayam-ayam bakar gitu dengan pemandangan sawahnya juga. Oke lah Pak kami ngikut aja, secara kan beloman pernah nyampe dimari. Jadi mending jamaah sama Bapak. E gegara manut-manut wae akhirnya digiringlah kami ke restoran mahal *Matekkkkkk*, Kawus ora Mbul...

Namanya Warung Iiga Ubud, dan kami ga sadar dong di depan pintu masuk itu ada patung babi gembul banget *Matekkkk tingkat 2*, Owalahhhh kok kita dibawa ke resto spesial babi sih Bapakk...Hahhaha. Tapi karena wes terlanjur masuk, apa boleh buat. Yang penting pesennya yang lain aja. Yang halal, pasti ada dong? Cuma emang ya mahal bener. 1 porsi bisa cepean ribu. Minumnya cebanan juga rata-rata (kalo yang variasi buah), beghhh ! Salah masuk resto ini mah. Coba kalo ngga ngira si Bapaknya ga mau kami traktir, aturan tadi nyemlong warteg apa warung bakso aja. Takpikir kan sekalian nraktir si bapaknya, maksudnya gengsi kan kalo niatnya nraktir tapi nyemlong di resto yang murah. E ternyata paket Rp 550 ribu untuk rental mubil, udah sekaligus sama makannya. Jadi intinya Bapaknya mempersilakan kami makan berdua, dirinya nda mau ditraktir. Huhu. Tapi yaweslah hajar. Pilihnya yang bebek aja. Itupun uda Rp 135 ribu. Smoothies pisang dan es jeruk juga Rp 30-37 ribuan. Hahahha. Rasanya lumayan lah. Bebeknya digoreng garing. Dan lumayan gede. 1 piring udah sama tumis sayuran (terdiri dari kapri, paprika, wortel bentuk korek api, sama brokoli). Terus sambelnya ada 2 biji, sambel matah dan sambel tomat. Ada krupuk dan saos gratisnya juga. Minumannya sih yang agak mengenyangkan. Yaeyalah kamoh pesennya pisang sih Mbul. Ya dijadiin pengalaman aja. Yang penting dapet foto-foto bagus. Dah gitu aja. Reviewnya nyusul di postingan ndiri ya.



Iiga Warung, Jl. Raya Mas, Ubud-Bali
Telp 081338262009

Rincian harga :
Crispy Duck Rp 135.000,-
Rice Rp 15.000,-
Orange Juice Rp 30.000,-
Banana Lassie Rp 37.000,-
Pajak 17% Rp 36.890,-
Total Rp 253.890,-

Pas balik ke mubil, ditanya ama Bapaknya. Gimana ? Enak? Enakkkk Pak...(krikkrikkrik). Lalu kami curhatlah kalo di situ ternyata yang spesialnya adalah babi. Tapi buru-buru Pak Wayan menenangkan, yang khusus ayam sama bebeknya dipisah kok dari yang babi proses pemasakannya, soalnya saya sering juga bawa turis ke sini. Hehehe...beneran ga nih Pak??? Benerrrr kok. Heheheh....Moga-moga aman deh ya.

Beres makan, sempet galau juga. Masih ada waktu nih. Lanjut apa langsung ke aerpot? Lanjut dong !! Tujuan akhir adalah Bali Zoo. Sekalian uda nyampe sini juga. Puas-puasin lah ampe jam 6-an. Yekan? Lumayan nunggu pesawat jam 9, daripada bete ga ngapa-ngapain. 
Bali Bird Parknya coret. Lain waktu aja. Takut nyampe sana pengen pepotoan ama banyak burung, jadi isi dompet makin menipis, hihi....

Di Bali Zoo, kami nyampe sekitar jam 5-an sore WITA, jadi kami masih ada waktu sejam untuk keliling, meski uda ga ada atraksi apapun sih. Tiket masuknya Rp 110 ribu/kepala. Huh. Mahal juga ternyatooo. Cuma emang designya kece banget, jadi banyak spot foto yang keambil meski kalo kataku ukurannya ga seluas Ragunan. Di sini aku cuma bisa liat beberapa hewan aja, mengingat banyak pintu masuk yang uda ditutup. Jadi ya harus puas deh, dengan melihat harimau, buaya, aneka burung, binturong, kaswari, merak, kura-kura, singa, dsb. Ya ada serunya juga sih, karena paling nggak sesi kasih makan herbivora masih dibuka. Jadi pas ngliwatin kandang rusa, kambing, ama kangguru, Tamas bilang aku mau kasih makan sayur ga ke mereka? Aku pengen liat aja sih sebenernya. Tapi Tamas uda terlanjur bawain sayuran, yaudah Dedek Mbul action aja ngempanin rusa. Hahahah. Meski rada keder juga sih, soalnya pada beringas-beringas banget. Baru nenteng 1 batang sawi aja, si kambing uda naik-naik, belom yang gede, huaaaa.....takut hihi. Tapi seruuuw. 



Abis itu...kelar. Balik, menuju airport. Huahahhaha...Bloman puas....Tapi apa boleh buat, harus balik kan, Besok mencari nafkah lagi. Ampe belom sempet beli oleh-oleh juga. Ga kepikiran malah. Soalnya males bawa gembolan tas yang biasanya bakal masuk bagasi. Ini aja bawa baju kotor uda empet sekali kakaaaa...Ahahahha....Jam 21.15 WITA kami mengudara bersama Air Asia dan menuju Tangerang untuk kembali ke dunia nyata hahahhahaha.......Hahaha...bye bye liburan. See You Bali.  

152 komentar:

  1. Beer Bintang? Dry Martini dong, Mbak. Huahahah :v

    Ya Allah malem-malem dikasih liat foto seafood.. -_- Bisa gagal diet nih! *melipir ke Seafood Ayu*

    Btw, Tanah Lot masih ada ya, Mbak? Aku pikir uda tergerus. Wkwkwk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebbbb sekalian vodka, gin, sherry...lalu nama nama tokoh detektip conan wkwkekw

      Isssh masi ada atu beb, nah sekarang yang bloman aku kunjungin adalah medan beb
      Iyak seafood jimbaran ituh surga dunia huhuw

      Hapus
  2. Baru kelihatan nih mba.. hehe
    Yang bikin kangen dari blog ini tuh tentang makanannya, selain jadi tahu infonya jadi lavar juga :(

    Tuh kan malam ini juga seperti itu, membacanya terasa lapar ketika melihat foto makanan, ditemani rintikan hujan yang terus membasahi kota Jogja sedari sore hari :D

    Seru sekali perjalannya mba, lengkap dan detail. Pemandangannya begitu indah. Oh Bali, semoga suatu saat bisa pergi kesana, senang sekali jalan-jalan bersama pasanga yang sudah halal :)

    Ukiran pada buah semangkanya bagus banget mba :)

    Waktu tanggal 30 Oktobernya, ketika melewati tangga yang terlihat sempit, tapi ketika sampai bibir pantai, indah nya luar biasa.. Tenang sepertinya bisa melihat pemandangan pantai :)

    Waktu bawa batang sawinya aja sudah ngatri tuh kambingnya ya mba, sepertinya memang akrab ya mba.. hihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai ndi, iya nih aku dan paksuami baru piknik jadi blom sempet nengokin blog, jadi ketinggalan banyak cerita temen temen nih hihi
      Ntar deh sambangin atu2

      Iyayakk ahahahh, brarti sebelom baca blog ini harus uda isi perut dulu mah

      Ahahha

      Iya yang kontes buah ukirnya meuni kreatip abiz, aku aja heran #sambil tepok tepok

      Wahahahhaah kitorang kan beteman samak hewan hewan itu ndi, jadi uda akrab walo baru ketemu wkwkwkk

      Hapus
    2. Pengennya sih gitu mba di isi dulu perutnya, kebetulan di kost gak ada makanan, dari sore hujannya sape sekarang belum reda :(

      Aku kira cuma di luar negeri aja yang ada, ternyata di Indonesia juga ada. Bahkan tak kalah kerennya (y)

      Bisa aja mba nih, terlihat tu hewan pada senang mba. Sekali ketemu aja udah gitu, apalagi setiap hari.. wkwk

      Hapus
    3. Wah berarti jateng dan jogja malah akhir2 ini sering diguyur hujan ya ndi, kata ibuku di kampung juga ni, hujannya uda mulai sehari harinya khas bulan berakhiran ber ehehe
      Klo di tempatku anehnya masih konsisten panas

      Hahhahah iya ni, coba klo dah klulut gitu trus diangon terus diternah, huh otak bisnisku jalan hukan ahahhaha

      Hapus
    4. Iya betul mba, akhir2 ini memang sering hujan, dan itu sore terus, kadang dari siang kadang malam :)

      Wah disitu malah panas ya ? Masih lancar jemur cucian lah.. wkwk

      Beuh, langsung tuh dalam setahun aja untung mba.. hihi

      Hapus
    5. Nah iyaak bener banget
      Aturian cucian cepet jering, tapi nyucinya itu lo ndi yang mualez banged wkkkkk

      Hapus
    6. Sering jalan2 lagi, cucian pasti buanyak :D

      Hapus
    7. Iya buru2 mengandalkan si mesin kucek aja hahhaha

      Hapus
  3. cerita jalan jalannya lengkap dan memuaskan, Bikin pengen kesana aja. Moga tahun depan bisa ke bali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin mas junaidi, iya nih soalnya saya lagi amtusias nulisnya hihi...
      Jadi pas ada ide, langsung bablas aja kayak lereta hihihi

      Hapus
  4. aaah pantai padang padang, itu juga salah satu pantai incaran saya pas ke bali, soalnya pas searching katanya tu pantai tempat Jolie Robert syuting film eat,pray,love.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuu gung, itu mang tempat shooting yang film itu wkwkkw

      Hapus
  5. Jujur, ini aku baca kok nggak selesai-selesai, ya? Kayaknya 20-30 menit ada ini mah. Puanjaaaang banget, Mbak. :(

    Pantesan gak kelihatan dan gak ada apdetan baru di blog. Ternyata lagi liburan toh.
    Saranku, ini dibuat jadi beberapa part aja, Mbak. Ehehe. Biar lebih banyak juga kan jumlah post sama view-nya. Halah, Yog! :D

    Aku belum pernah naik pesawat nih malahan. Apa aku bakalan kayak Mbak Nita ya nanti parnoan gitu? Apalagi sering nonton film action kan aku. Wahaha.

    Makanannya ngiler gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa maafkeun yog, soalnya aku konsepnya mau kubikin 2 sesi pertama tulisan itinerary bali ini dijembreng dlm 1 postingan biar njaring viewer yg beneran lg searchingbkata kunci ini #teteup yak budak traffic hihihi
      Konsep kedua, ntar objek wisatanya lebih detil kuposting satu2 gitu dg tulisan yg lebih pendek

      Iyakkk mending bsok2 klo mau naek pesawat satanku jangan nonton film yang ada efek2 gitunya deh, parno aslik

      Hapus
  6. Ooo...barusan pulang honeymoon ( part piro nit..?) makanya lama nggak keliatan. Itu yang foto pke baju bali..yang duduk depan pura..kamu Nit?
    Postinganmu...panjangggg dan lamaaaa...choki2 tenan.

    Lmyn lama di Bali nya yaa..Mantap, mumpung masih muda. Nanti klo dah plus2 bayi...batita..repot, semakin bnyak yang dipikirin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Part ke sekian pokoke mb sulis wkwkkkk

      Iya mb sulis kudu siapin cemilan bacae hihi

      Hooh mb, mumpung lagi banyak promo2 kmaren ^_^

      Hapus
  7. Wah pengalaman liburan yang super sekali mbak :D
    Ngomongin Bali ane kesana waktu dulu masih sekolah, kala itu dalam rangka kunjungan industri. Hehehe..
    Pas dulu di GWK ane malah sempet ketemu artis lagi syuting. Siapa ya namanya.. lupa.. pokoknya ane sering lihat do'i nongol di tv gitu. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah artis siapakah gerangan itu mas eksa , jadi pnasaran eke hahaa
      Gwk sekarang makin2 oke ni mas, tinggal nungguin proyek patungnya dinaikin jadi icon paling tinggi aja di Bali ^_^

      Hapus
  8. Wow mba Nita bikin mupeng secara aqu blon pernah ke Bali wkwkwk...pantesan ga nongol2 ternyata liburan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh katanya mb herva mau dines ke bali bulan2 ini, jadi teuk mb hihihi

      Hapus
  9. Hi Nita.. cieh yg honeymoon ke sekian.. :p Aku sih belum pernah ke Bali, entah kenapa saya lebih suka ke Jogja yang jarang bau dupa, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke jogja aku juga sukaakk, yang baru sekali main ini aku pas ke kudus mbakk pas lomba karya ilmiah sma wkwkkwk
      Aku klo ke jogja biasanya pas sekalian pulkam ^_^

      Hapus
  10. wih ke Bali... Pasti gak lepas dari kulineran tetep ya mba nita ini btw kok ga di total budget selama liburan di Bali #kepomodeon

    BalasHapus
    Balasan
    1. #kumpulin struk dan bon dulu ah hihihi

      Hapus
  11. Waahhh asyiknya ke Bali 5 hari 4 malam, tapi masih kurang lama ya Nit?

    Bali dilihat dari manapun memang oke ya, baik wisata, kuliner, tradisi dan lain-lain. Semua udah engkau nikmati sambil honey moon nih hihi

    Saya belum pernah ke Bali *hiks, ntar kalau kesana lagi ajak-ajak ya Nit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liburan biasa kok mb bukan honeymoon hahahhahah

      Iyak mb anjar, pokoke banyak hal2 yang penuh budaya yang bagus buat dicekrek cekrek kamera hihihi
      Hayuk mb kapan kita ke bali ?

      Hapus
  12. Mbak ini loh kalo bikin postingan gak setengah2, uhhhh lengkap. Joss pokok_nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya kudu total yo nur hahaha
      Maaf ya tulisane puanjang kayak kereta hihi

      Hapus
  13. Huaaa panjang bangets mba gus😂👍 duh ada menunya bu kris. Agak nyesel waktu itu ga mampir kesana, padahal dkt bgt sama lokaso hotel. Murce lagi yaa *menyesal tiada akhir*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penyetan warung bu kris di bali emang mantab no....kamu harus ke sana klo balik lagi hihihi

      Bebeknya enakkkk

      Hapus
  14. cieeeeee yg habis bulan maduuuuu, cuit cuit
    btw mbul, itu maeman sbnyak itu abis ndak mbul, mbog ya aku dibungkusin gt mbul, #emak2ngragas, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nda abis mb tapi dibawa pulang lagi ke hotel buat besokannya huahahahaha
      Iritttters, yang seafood
      Klo yang bebek itu pas makan2 bareng banyakan orang, temen2 paksuami hihi...cuma nda kefoto aja

      Hapus
  15. Mbulll berapa lama nulis sepanjang ini..syantikk seneng banget bisa ke Bali ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbul ngedraft 2 hari mb wittt #lalu abis itu mata berkunang2 wkwkwk

      Hapus
  16. Makanan di Ubud emang agak susah cari yg non babi, setauku bebek laka leke tuh yg katanya enak n gak ada menu babinya.

    Duuh pengen liburan juga, tapi suamiku paling males cuti jadi bisanya liburan mepet mepet, huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya mer, lainnwaktu harus jeli ngasih tau ke guidenya hehehhehe

      Wahhh kamu bukannya uda sering ekslpor malang, kapan dong aku di bawa ke malang ahahhahaha

      Hapus
  17. Lama ngga nongol, ternyata abis jelong jelong..., lumayan nih ceritanya bisa buat referensi kalau2 nanti saiiyaa ke Bali. Btw, bakso malang tuh, kalau di malang nya sana memang pakai lontong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owalah ternyata emang pake lontong ya mb nana hahahaha, lha aku baru tau hihihi

      Hapus
  18. Pantes aja mbak Nita beberapa hari hilang drai peradaran blog ketika nggak ada update postingan. eh trnyata lagi jalan2 syantik di Kota Bali.. Kok gak ngajak siih mbak *ehhh gganggu org berduaan aja...

    *pundung dipojokan bikin ngiri liat mbak Mbul sama Tamasnya to twiit gituhhh...

    Gimana hasil piknik-pikniknya mbakk... Udah nggak judeg lagi kan sampe rumah? hueheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada ma ada
      Masih ada yang bikin judeg, cucian yang menumpuk hihihi

      Iya ni aku baru sempet update n nyapa temen-temen lagi ^_^

      Hapus
  19. Panteeeesss lama ga nongol, ternyata lagi hanimun to.. Wkwkwk..

    Aku beberapa hari ini kan lagi mualeesss banget buka fb dan blog yaa.. Ebegitu buka fb ada dirimu bikin mupeng..yaelaayaelaayaelaayaelaah..

    Betewe kita samaan lah kalo jarang naik pesawat mah. Jd pas di atas tu ndremimil baca do'aaaa aja.. Wkwkwk..

    O jadi kalo mau murah mah Oktober yak? Oke sip..ngumpulin duit buat 11 bulan lagi. *lamanyaaaa* :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kangen ya ama tubulll aka anaknkadal yangbpaling gendut, soalnya kan klo anak kadal yang paling kuyus disebutnya tobil ahahaa

      Huum ndremimil abis, soalnya ngga njejak tanah, ahamdulilah selamat sampe tujuan hihi
      Nahhh tuh...tante mbul tinggal tunggu rekapan blognya 11 bulan mendatang haghag

      Hapus
  20. Aku belum pernah ke Bali mba, kasian ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga kok neis hehee
      Hayuk moga2 klo ada waktu bisa ke sana ya

      Hapus
  21. Haa makan2 ng Bu Kris adoh2 tekan Bali?
    kene tak traktir ng Cikarang lo, wkwkwkwwkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehh mosoooo hahahaaaa
      Yowes ngesok men cikarang bu kris bae ahh wkkkwwkkk

      Hapus
  22. Waaah lama g muncul ternyata lagi liburan :)

    BalasHapus
  23. Salah banget nih nemu blognya Mba malem-malem gini. Liat makanan-makanan yg ada di foto jd laper, mau makan juga udah jam segini dan yang dipengenin juga belum tentu ada yang jual di sini (malem-malem pun) hahahaha

    Btw salam kenal yaa Mba Nita, pengunjung baru nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya nemunya siang-siang ya vi hihihi
      Salam kenal juga, makasih uda mampir blog aku ya ^_____^

      Hapus
  24. Wuih, Mantab banget spotnya nih mbk, ngomong-ngomong kameranya apa mbk? hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kameranya fujifilm finepix hs25exr :)

      Hapus
    2. Oya sebagian ada yang campuran canon pocket sama hp mas/mbak hehe

      Hapus
  25. Ternyata kemarin-kemarin jarang liat posting, lagi berduaan di Bali yaa, cie cie asyik neh yang baru honeymoon.

    BalasHapus
  26. kamoh belakangan ini jarang ngeblog nyit, akoh jadi kangen haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh akuuu kan jadi terbang2 nyin hahahhaha

      Hapus
  27. setelah membaca segini panjang aku tetep gangerti kenapa kamu pake baju kebayaan gitu dah nyit hahahhaha tp lucu sih ala2 mau potosuttt

    dan baper banget ih sama ayam betutunya kemudian pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nyin akika salah kostum huahahahha, soalnya tadinya ga tau mau diajakin ke pantai wkwkkwk

      Ayam betutu mang enak tapi aku bloman cobain yang gorengnya nyin, baru yang versi kuah doang

      Hapus
  28. artis juga manusia biasa pengennya liburan hemat :p

    aslinya belio lebih cakep apa gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya hahhahah, artis juga suka berhemat ternyata
      Aslinya beliau ya sama kayak di tipi, tapi agak kinclongan dan berisi tapi pas gitu, klo di tipi kan agak kurusan yak hihi

      Hapus
  29. Owalah, yang pergi ke Bali. Kenapa ngk sekalian ke Lombok mba, banyak juga tempat indah disini 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh, knapa gak sekalian kelombok, pantainya keren2 di lombok mbak :D

      Hapus
    2. Imron : pengennya mas, tapi liat2 bujet juga ahahahah, sama jatah cuti . Klo kebanyakan bisa dilirik si boss deh hahahahha

      Hapus
    3. Mediamaya pengen banget, moga2 kapan hari ada kesempatan deh ke lombok hihihi

      Hapus
  30. Bule yang lagi tiduarn atau tiduran beneran mana ? kok tidak ada photonya. aneh ya ? orang indonesia tidak tahan panas, sedangkan bule tiduran tanpa alas kaki kadang lebih kuat.
    Tidak takut hitam mereka ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ga bole atu mas djangkaru, kan kita orang nda mau melanggar privacy dengan upload foto mereka yang lagi berbusana semi terbuka tanpa ijin hihihi

      Iya agaknya kebalikan dengan kebanyakn dari kita yang takut item #tunjukdirisendiri

      Hapus
  31. Mba Nita asyik banget jalan2nya sampe ke BAli. Tapi Bali emang menyenangkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda bolak balik ya mb ke sana hihi
      Iya bali selalu ngangenin tuk dikenang, eaakk

      Hapus
  32. BALIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII

    aku suka bali :)
    *maap, capslock jebol hehehe

    ngos-ngosan saya baca dari atas sampe bawah mbak
    seru, serasa ikut ke sana #eaaa (mau lagi dong ke bali, mudah2an ada acara blog di sana)

    btw dengan narasi dan foto2 yang superlengkap ini, kapan2 bisa dijadiin buku nih mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, punten ya mas, postingan eke emang klo lagi nekad suka kepanjangan, biar cepet beres terus cepet muvon juga ke postingan yang lain wkwkwkkw
      Duh ajeeeb, maenannya uda job ripiu tingkat antar pulau nih hehehhe

      Hapus
    2. Hahhaha tapi ga juga kali mas aaa hiperbol masa iya bisa dijadikan buku wkwkkwkwk

      Hapus
    3. serius :)

      banyak penulis yang berawal dari blogger dengan mengumpulkan artikel2nya di blog
      siapa tahu dirimu kayak gitu mbak...
      *aamiin

      Hapus
  33. wahahaha postingan terpanjang yang aku baca nih kayaknya.

    Seru ya mba, Bali bikin banyak cerita.

    BalasHapus
  34. Wah lumayan lama juga liburan di Bali hahahhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, soalnya setahunan ini paksuami beloman pernah cuti khusus yang buat libur berduaan
      Seringe kepake buat pulangkampung ato acara keluarga besar hehe

      Hapus
  35. Ya ampun Baliiiiii... kapan aku bisa kesana huaaaaa
    bagus2 ya disana makanan dan pemandangannya
    apalagi ayam betutunya enaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk kak mei, pankapan sambangi pulau dewata yang menawan hati ^_^

      Hapus
  36. Ngeliat namanya aku pikir Mbak orang Bali loh, senengnya lama2 di Bali. Waktu saya backpackmoon kesana cuma 2 hari 2 malam hahha makanya nanti kalo udah py baby pengen kesana lagi, sekarang lagi nabung soalnya pengen babymoon ke Lombok aamiin. Sukses dan bahagia selalu ya, makasih udah sharing jadi penasaran kulineran di Bali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah senangnya uda ada planning babymoon ke lombok hihihi

      Aminnn makasih mb sandra,

      Iya mb kulinerannya nanti aku post lebih detail di postingan tersendiri ^_______^

      Hapus
  37. Eeeh.. pantesan ada yang ngilang.. ternyata lagi liburan.. Asikk!^^

    Bingung mau komentarin yang mana Nit, bagus-bagus, dari gratisan plecing kangsung (favorit niiih) sampai ukiran itu lho, keren banget mereka, kreatif!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaiii berasa kayak jinny oh jinny ka ir,,.bisa ngilang *tring !*

      Iyaaa klo ke sana kudu jaga tiap moment buat menuhin memori kamera kak, suka sayang klo sampe kelewat ^_^

      Hapus
  38. Ini maksudnya apah? Apaaaahh? Lama nggak nongol terus sekalinya nongol sukses banget bikin aku iri dengki. Hih. *Uyel2 Mbul*

    Lalu aku lagi komat-kamit sambil ngitungin bajet. Ya secara kalian berdua aja segitu, lah aku berempat cobaaak.
    Ah, tapi mudah2an dicukupkan rejekinya ya Mbul, biar bisa holide ke Bali. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahhahaha ampuni akuh mb rotun

      Xd

      Itu aslinya akupun mewek darah bujetnya bisa ngedadak di luar jalur oret2an pas nyusun itinerary aaakkkk

      Hapus
  39. Ampun mbakk.... Panjangnyaa.....

    Ampe jereng mataku bacanya. Bagus dan seru sih, cuman kalo bisa di bagi-bagi mbak jadi beberapa postingan. Jadi pembaca kaya saya gak capek bacanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh maap ya ahahahah
      Khusus yang judul itinerary emang aku gabung jebret jadi satu mas, biar pembaca yang beneran lagi cari keyword ini lalu nyasar di blog aku, sekalian baca dalam satu waktu gitu,

      Soalnya sebelom ke bali aku juga survey2 blogger2 mana yang dah nyampe bali dan nulis reportasenya di blog, en aku lebih seneng pas baca blog orang itu ditulisnya langsung lengkap klo itinerarynya hehe
      Tapi makasi masukannya
      Untuk postingan yang dipecah2 rencananya mau aku bikin lagi khusus per objek wisata dan kulinerannya..

      Hapus
  40. Deeuh, yang habis honeymoon...asiiiknyaa.. Asli bikin ngiri hihihi.
    Tempat wisatanya bagus-bagus, makanannya juga keliatan enak-enak. Eh, udah jauh-jauh ke Bali, makannya tetep bakso ya... :D

    Kapan ya, bisa ke sana? Budget buat empat orang,berapa dong...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan hanimun mbaaa ahahahah, akunya kan lagi dateng bulan waktu ituh wkwkwkw

      Iya mb teteup baso, hihi nemu aja kang baso di jalan, terus maksinya itu aja

      Hmmmm ayok mb dikira2 kira2 berapa ehehehhe

      Hapus
  41. Welaahhh Mba, udah lama gak baca postinganmu. Kangen mba sama postingan potingan blog ini, terutama yang kulineran.

    HUaaahhhhh... ini nih postingan terbanyak yang aku baca. edyaannnn banyak banget mba. sampe capek ngebacane, tapi seru e mba. asyiik dari bali.

    banyak begini aku bingung mau komentarnya,
    Eh mba ikutin dong blogku, podo-podo wong Bumen. itung itung ben blogku keren nambah pengikute. hahaaa..

    Kulinerane kue lho mba, yang gak nahan, aku belum makan.
    jadi ini postingan selama di bali ceritane langsung jadi satu tah mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emasa di, kok ga ketampil di dashboar...o mungkin karena feednya aku jadikan feed burner terus aku ringkas juga kali ya settingannya jadi misal aku update, nah yang memfollow blog aku bakal belum nerima in real time setelah aku publish itu

      Rapopo sik penting njejak ahahhaha

      Uda aku follow blogmu yo barusan, cek ae
      Iya di, tapi ini kan cuma sekilas2 cz pas masukin grid fotonya kalo terlalu detail untuk banyak lokasi aku jadi bingung ngaturnya, jadi rencanane setelah posting itinerary ini...aku bakl pecah2 lagi ke tulisan yang lebih pendek per objek wisatane gitcyuu

      Hapus
  42. ciye ciyeee...yg habis hanimun neh yeee? % hari 4 malam di Bali, so luwarbiyasah top markotop. Eh, gak mampir GWK ya?

    BalasHapus
  43. Aaaak seru bangeeet sih jalan-jalannya, aku jadi pingin kek kalian berduaaaa.

    Sama-sama Tangerang, kita belon pernah ketemu y

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaa iyakk, kita blom pernah mitap ahahahah
      klo suatu saat ketemu akoh jand kaget ya mb astin, akunya nda secerewet di blog ahahha

      Hapus
  44. pantesan lama gak ada update an, ternyata lagi liburan toh. wih seru juga ya. wisata lokal gaak kalah sama luar negeri. kuliner juga kaya. bangga jadi orang Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. damn, i love Indonesia *ekayak mirip merek kaosnya artis ahahhahah

      Hapus
  45. Pantesan gag apdet2 ternyata lagi hanimun kuliner. Huahahahah. Nasinya enak di bali? Kata mamerku doi ga cocok sama beras bali, tetep cocok sama beras jawa. Huahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ups ketauannn 8akoh agie hanimun kuliner ahahahah

      Hapus
  46. Luar biasa
    Sebuah reportase traveling yang komplit dan menarik di dukung gambar yang apik.
    Terima kasih
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Pak Dhe, jadi pengen sowan ke Jatim ni
      salam sejuk from Tangerang Pak De, cz ujan mlulu hihi

      Hapus
  47. Gile lengkap bener deh ah!... Harusnya kita ketemu kemaren ya disana!... karena semua yang sudah aku planingkan berantakan karena harus ketemu dengan pejabat,....akhirnya batal... Tapi nanti akhir tahun jadi kesana ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ketemu pejabat??? siapa itu dhi hahhahahah

      hore tahun baruan di sono dong ? mantab deh hihi

      Hapus
  48. Cie yang yang abis honeymoon, kulinernya nga lepas ya mbak, haha.. Jadi laper lihat makanannya.

    Btw yang pabrik kopi kayaknya keren tu,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang pabrik kopinya itu kece badai sep pemandangannya
      apalagi yang view kafenya ;D

      Hapus
  49. nit, kok g rental motor aja sih? aku tiap ke bali selalu sewa motor ama suami, cuma 50rb sehari, dan dikasih peta ato kita mah biasanya pake gps ato waze.. lbh praktis..

    itu yg supir taxi getok harga kelewatan banget... yg bener aja ke tanah lot 400rb pp.. di jkt taxi ampe argo 400 rb mah udh jauh bgt lokasinya.. aku slalu pake taxi kalo urusan kantor, sampe ke lokasi2 yg tangerang sana, ga prnh sejarahnya nyampe 300.. makanya aku paling ga suka ama taxi di bali..

    eh, yg tugu bom bali itu kayanya di paddy's bar ama sari club deh, bukan jw marriot ;p.. itu mah bom di jkt nya :D

    aku jg td agak heran pas liat kostummu yg ke pantai padang, kok pake kebaya yak ;p hihihihihi... trnyata emg saltum toh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaaa....pengenn mb fan, cuma kitanya nda apal jalan ahahhha
      jadi batal sewa motor

      mahal emang, cuma aku mikir o mungkin karena mendongkrak pemasukan daerah juga kali ya mb, jadi antara pariwisata dan moda transportasinya untuk wilayah bali saling bersinergi gitu hihi

      oiya yak,,, uwaahhh makasi koreksinya, bentar takedit dulu ahahhaha

      iyakk aku pake kebaya kayak mau kondangan wkwkwkkw

      Hapus
  50. tiket pesawatnya aja segitu. kapan aku bisa kesana bareng pasangan? oh sory, kapan aku dapat pasangan :(
    enak banget mba nit bisa ciye ciye ke bali.

    bumbu rasa alpuket itu kaya gimana yha? di jus enak mba haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kitah juga nabungnya ampe 3 bulan gajihan tom wakakakka

      eng ya rasanya sesuatu banget lah ahahahha

      Hapus
  51. Kura2 Bus itu bisa jadi alternatif juga ya mba nit, selain rental mobil. Kalau busway-nya masih kurang efektif ya, lama gitu nunggunya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb nita, bus kura-kura enaknya selalu ada di shelternya, plus ada jadwal2nya jadi nda kuatir ketinggalan or kehabisan bus hihi

      Hapus
  52. Ahhh segitu dibilang gempul apalah saya ini yg montok depan belakng heuheuheu

    Btw kura2 memang keren loh jadi alternatif wisata bali

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting bohai ya kita mb fika ahahhaha
      iya kura-kura nolong banget emang ;D

      Hapus
  53. Wuiiih, panjang banget. Tapi asyik kok, ngiler liat photo2 nya. Pengen ke Bali juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayukkk kapan kita ke bali eakkkk
      *racun

      Hapus
  54. Lucu2 amat ukiran buah nya, btw grand mega kan ngak terlalu jauh juga ke kuta

    BalasHapus
    Balasan
    1. fruit carving ya om cum, keren yakkkk
      iya ga terlalu jauh dari kute, tapi tetep aja ogah gempor hihihi

      Hapus
  55. Udah lama ngga ke Bali, itinerarinya lengkap banget, mayan bisa dicontek kalau kesana lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii, semoga bisa ngisnpirasi ya mb sandra ahahhahaha

      Hapus
  56. Dek, kok postingannya gak dibagi jadi per hari aja? Ini pas mau posting pake provider apa ya? Foto2nya banyak bgt, sukses semua ya di upload?
    Setelah plg liburan pastinya ceriaaaa dong yah ;) jd kpn liburan lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi sengaja mb ri, biar yang nyasar sekali baca langsung abis, tapi detail per objek wisata dan tempat makannya mau aku tulis lagi perbagian-bagian gituh :D

      Hapus
  57. Waaaah asik bangeeeettttt. honeymoon <3 boleh banget nih dicontek itinerarynyaaa. Hihihii. Aku salam fokus sama pipinya mbul, kak makin tembem ajaaahhh. Weheheheheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. towel pipi cabi akoo klo bisa dian ahahahah

      Hapus
  58. Berkesan banget ya Teh? Apalagi sama suami gitu. Hehe.

    Wah perasaan akhir-akhir ini banyak banget yang ke Bali. Blogger maksudnya. Hehe. Saya baca beberapa Blogger yang lagi liburan ke bali. Lagi musimnya kali ya?

    Sampai sekarang belum kesampaian euy pengen ke sana. Mudah-mudahan nanti tercapai lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yak ahahhaha
      Bali membludak sama blogger dongya Mas Agia
      cuma ini kalo aku atas biaya sendiri je, kapan ya dapat gretongan dari ngeblog ahihihi

      Hapus
  59. Memanfaatkan sisa cuti, iya harus ituh, apalagi ke bali, aseeek .... Aku masih nyesek kalo inget sisa cuti seminggu yg hangus gara-gara ga boleh cuti lagi begitu masuk bulan nopember, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. *komporin mb ev biar nda ngehangusin cuti :XD

      Hapus
  60. mahal juga euy, tapi mayan berkesan jadi terbayar semua, asiiik. Btw, itu banyak bule2 mandi. enak juga keknya kalo ikut gabung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahal di transpotnya lam, tapi klo makan lebih murce ketimbang jabodetabek :D

      Hapus
  61. HUWOOOOOWWWW PACARAN KE BALI!

    SUIT SUITTTT SO SWIT SEKALIHH
    Kayak abege zaman sekarang aja kamu mbakk
    Tapi seru ya pacaran pasca nikah -_-

    Kayaknya menyenangkan banget ya disanaa
    Mbak mbul bikin ngiriiiii

    Aku kapan bisa kebali selain di mimpi hikss :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhahahah ya Alloh caplock meuni jebol gitu Aul
      dan aku masih pengen traveling dong, ke Padang Aul kampuang halamanmu
      ahahhahah *lirik bujet yang makin menipis

      ntar pasti klo ada kesempatan bisa kok Aul ke sono hahhaahha

      Hapus
  62. Ini naskah film apa gmn mbul :p panjang hihi luar biasa yang abis ke Bali :) ikut seneng klo kmu seneng..
    Bali mah ya every day is a holiday.. jadi pingiiin mbul..

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kode-kode
      bentar lagi libur panjang ci hihihi

      Hapus
  63. wah asyik banget kluyuran di bali 4 malam 5 hari ... bagus banget planning-nya dan dapat hotel bagus dengan harga ekonomis ..

    BalasHapus
  64. wah seru banget keliatannya mba :D wah ketemu ira wibowo juga di pesawat.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak hana hihi, ira wibowo asli di depan mata :D

      Hapus
  65. Wah habis jalan-jalan ke Bali ternyata. Postingannya komplit, dijadiin beberapa postingan bisa nih :D
    Itu Warung Bu Kris ternyata ada juga di Bali ya. Duh jadi pengin liburan ke Bali lagi nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah di jatim ada bu kris juga tah mb ? *buru2 catat

      Hapus
  66. Mbakkkk bisa aku tiruuin tuh acaranya hihi pengen ke bali lagi

    Iya nih bu kris ada di jatim, baru tau kalo di bali ada hoho

    BalasHapus