Kamis, 24 Oktober 2013

Perjalanan Diet Masa Kelam

berat badan sy dh naek lg pas dh kerja

Ni mentang-mentang pose saya sama buah-buahan bukan berarti mo negesin klo dulunya saya anak sekolaan pertanian loh........
Terus masalahnya apa, sampe saya mejeng keren sama makanan monyet satu ini ?? Tak lain dan tak bukan karena ga ada ide tulisan, tapi pengen majang foto ini

Yahh sudahlah daripada nanti dimaki pembaca, jadi saya cari-cari linked saja antara buah-buahan ini dengan satu cerita. Kenapa saya gemar makan pisang? Karena baunya harum dan bikin kenyang, jadi duluuuu bangat pas masa saya kuliah, saking terobsesinya punya tubuh ceking, alhasil saya ga pernah makan nasi. Makan nasi tu dikiiiiittt banget. itu pun kalo ada yang ngliatin, misalnya temen kuliah yang rajin memantau, atau klo pulang kampung, biar nyokap tenang.

klo ditanya kenapa saya punya pikiran sempit, bahwa punya tubuh kurus itu cantik. Hemmmm, biasa lah itu semua pengaruh dari Tivi. Orang yang berseliweran di Tivi bener-bener punya badan yahudd, pantas aja pake baju mini-mini muat. hahahaaaa...

uda gitu, karena kakak saya orangnya ramping, saya jd malas tiap kali pulang lebarandibanding2in ma tubuh kakak, apalagi klo sudah ada kata-kata yg meluncur dari mulut bibi-bibik kayak ---> "Wah kok sekarang lemuuw (lemu, bahasa Jawa dari gemuk) yoh," haduuuuuuuhhh...berasa dunia mau kiamat kalo seorang gadis dikatain gembul. kalo toh masi beby wajar... nah klo uda gede dibilang gemuk, bisa jatoh reputasi. hahahaaaaa....!!! segitu jeleknya pikiran saya kala itu.
akhirnya diet saya mati-matian. mpe dibela-belain, maem makanan pengganjal perut selaen nai, misal perkedel kentang, tempe orek  ooops..makanan apa ini?, sayur-sayuran kukusMyEm0.Com, dan terutama makanan kaya serat yg bisa bikin urusan ke belakan super duper lancarrr, apalagi klo bukan pepaya.

nah, terus pisangnya mau dikemanain?
kadang, karena ga tahan, n perut nyut-nyutan ngehindarin nasi, maka pisangpun saya caplok. kesukaan saya pisang ambon yg cavendish. soalnya warnanya cerah....issssshhh apa coba hubungannya? wakaaaakkkk !!

jadi begitulah menu-menu saya tiap harinya. sampai akhirnya setelah beberapa semester berjalan, bobot saya turun drastis. mencapai angka kritis lagiiih. dari semula 43 kilo jadi 30-an sekian... waaaahhh, bukannya priatin, saya malah girang bukan kepalang.
teman, saudara, dan handai taulan teriak histeris. Whattt happened??? apa gw segitu susahnya hidup di Bogor, sampe makan aja ga sanggup? akhirnya setelah diprotes sana-sini, saya pun mulai ngaca, hemmmmm.....ternyata jelek bgt wajah gw klo kecekingan, jd pucet dan kyk orang sakit... waduuuuuuuuhhhhh salah perhitungan dh gw.


akhirnya, seperti kebanyakan cerita dongeng, alurnya hepi ending. saya insaf, dan kembali ke habitat lama, makan nasi seperti kebanyakan orang Indonesia, sehingga gw bisa makin gembil seperti sekarang. E... Padahal klo dipikir-pikir sebenarnya ngehindarin nasi juga salah satu cara tuk mensukseskan upayapemerintah agar bisa menurunkan tingkat ketergantungan pada beras yah ??? hoho..wallohualam.


Penggemukan Pasca LebaranMyEm0.Com


Huwwwaaa...bisa dibilang musibah, bisa juga dibilang barokah. 
Anehnya begitu. Tiap kali pulang kampung, pasti BB naek. Dan mau dibilang musibah juga ga patut, soalnya, kadang-kadang jiwa ini masih labil, mau nurutin apa kata ortu ngegemukin badan, apa mau gila-gilaan diet kayak jaman dulu kala. Sedikit flashback dulu jamannya terobsesi pengen punya body kek sapu lidi macam gadis-gadis band asal Korea, gue pernah punya BB pe kepala 30-an, bisa dibayangin kan gimana histerisnya temen-temen gue lantaran polah gue yang sering bikin mereka ngelus dada. Gue dulu sangat anti nasi, kalo makan pesti ngumpet-ngumpet, karena gue gag mau ketahuan kalo gue cuma ngambil nasi berapa sendok. Huhuhu...dan itu sunggh sangat menyiksa gue. Gue harus mencari bahan makanan pengganti nasi yang jauh banget kandungan karbohidrat ma gulanya. Akibatnya sebagai penganjal lapar, gue menghabiskan banyak biaya buat jajan. Kalo sekarang, dibandingin waktu gue udah kerja, yahh...adalah perkembangan signifikan bab BB gue yang kata orang dibilang super duper mengkhawatirkan, walopun asli pas ngaca gue ga melihat akan hal itu. Gue yang sekarang, kata orang agak segeran, udah ga sepucet dulu. Pipi juga udah gembil, perut apalagi, hufftt......buncit. Yang gue heran, setelah kerja emang pola makan kita kek berubah 180 derajad. Gue bisa makan layaknya kuli dengan 1 nasi bungkus penuh. Hahahaha..

Palagi sekarang gue makannya dah teratur, karena gue takut banget sakit. Sakit itu, kalo kita numpang idup di Jakarta, yahhh...200 rebu bisa melayang lah, minimal. Padahal mah, sakitnya juga sepele banget, kek diare, batuk, atau radang tenggorokan doang. Jadi kalo pas di Jakarta, gue yang dengan apesnya hidup di lingkungan kosan yang sangat amat jarang sekali menjumpai warung makan, akhirnya memutuskan untuk balas dendam--MAKAN BANYAK PAS MASIH DI RUMAH. Hem..mungkin ada kaitannya juga kali ya, dengan umur kita yang makin dewasa, dimana dihadapkan sama tahapan-tahapan yang mengharuskan badan kita jangan sampai under weight. Kek misalnya tar kita bakal jadi ibu nih, jadi biar calon anak nya entar sehat, maka asupan gizi ibu sangat mempengaruhi. Seorang cewek juga akan sangat susah melahirkan kalo terlalu kurus, hahhaii.. So, mari kita tanamkan untuk membentuk badan sehat syukur-syukur bisa kek body gitar Spanyol. Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita


Senin, 05 Agustus 2013

Jerawat oh Jerawat....

Hadeh hadeh...tumben-tumbenan ini kulit saya yang biasanya mulus bak pualam (kalo dipercaya berarti musrik hahahaha !!), tiba-tiba keluar jendolan-jendolan kecil kek biji jeruk yang dengan manisnya nangkring di pipi gembil inihhhh....hohohoh.. Padahal nih ya, kulit saya biasanya tu fine-fine ajah, ga pernah jerawatan. eh la kok pas mau mudik, mo pamer tampang kyut yang dah lama ga kesetor di kampung (Aahhahahha!!)


tiba-tiba dihujani jerawat bertubi-tubi...huhuhu...sad crying kitty emoticon。. Emang si, cuma 2 biji, tapi tetep ngeselin. Selidik punya selidik, ini terjadi pas mau mudik kemarin dan pikiran saya stress minta ampun. Bayangin ajah, tiket KAI dah di tangan (yaitu tgl 1 Agustus 2013), Dan kantor baru libur tgl 5 Agustus 2013. Yappp.....karena jadi wartawan itu jam kerjanya flexy time (alias, ga jelas kapan absen dan cabutnya, terus jatohnya jadi lebih ke rodi alias loe musti siap kapanpun ada liputan, ga peduli aturan loe harusnya lagi terawih ato memperbanyak ibadah lainnya (huft ini yang saya sebenarnya agak sesalkan kerja di media)), maka jadilah saya sempat gondok super sebal pingin memaki-maki (untung lagi bulan puasa, jadi masih bisa rem esmosi).

Sementara kebijakan pembelian tiket KAI itu kan sekarang musti pesen 3 bulan sebelon lebaran, Nah, kalo ga cepet-cepet beli, ya pasti kehabisan, tar bakal repot lagi??? Masa iya kita mau ditahan-tahan ga boleh beli dulu, dg alasan Sabtu Minggu masih ada acara liputan? Padahal kalo mau dilogika, (karena wartawan bisnis), siapa juga yang mau diwawancara pas libur super duper panjang kek Lebaran tahun ini?? Gag ada !!! Semua juga mau liburan kaliii...ga cuma kita-kita. Tapi narasumbernya. PR-nya juga kan mau libur juga dunk? Masa iya kerja wae? Jadi kalo misal gag diijinin pulang ma kantorpun, saya pengen tetep ngajuin hak cuti. Eh pas lagi rasan-rasan begitu, tersiar isu bahwa anak-anak magang plus yang baru diangkat, dah kehabisan masa cuti mpe 2014 (padahal sama sekali blon ngambil haknya dg alasan dah kepotong cuti bersama libur harpitnas). Dan, kesalnya adalah hal itu benar, bukan sekedar isu lagi, karena teman dari divisi laen (IT) yang mau pulang ke Medan pake pesawat biar dapet tiket promo (secara kalo Lebaran, tiket pesawat bisa membumbung tinggi), jadi pas dia mau izin cuti (padahal blom ngambil satupun), eh masaa hak cutinya dah habis sampe 2014 cobaaaaa ??? bayangkann, seakan-akan kita disuruh ngutang libur karena kebijakan libur bersama yang diterapkan kantor??? Nah, karena males tanya (soalnya takut tahu kalo ternyata libur cuti saya juga kepotong), akhirnya saya cari solusi lain. Dulu HRD sempat memberikan pernyataan, kalau Sabtu Minggu dapat tugas, kita bisa ganti libur di hari lain. Alhasil, begitu Sabtu Minggu ada penugasan, saya langsung sikat tanpa tedeng aling-aling, berharap nantinya bisa jadi pengganti tanggal-tanggal kritis libur. Dan benar saja, karena saking semangatnya kerja dan niatan pengen ketemu keluarga, akhirnya hampir 3 minggu full pas Ramadhan saya habiskan di lapangan, kerja kerja dan kerja.... hohohoo.

Oya teman, kalau dirunut-runut pun, perjuangan nyari tiket saya juga bisa dibilang mati-matian. Dari dinotif kakak dan ibuk yang ntabene orangnya agak panikan (kalau belum beli tiket, saya bisa diteror kapanpun dan dimanapun supaya cepet beli), akhirnya di minggu-minggu terakhir April, saya jadi ikutan panik. Larilah saya ke Indomaret pagi-pagi setelah beli bubur ayam buat sarapan. di Indomaret pun, saya ngrasa ga nyaman, soalnya orang lalu lalang ke kasir, jadinya takut ngeganggu orang yang lagi bayar pas saya mau reservasi tiketnya. Akhirnya saya musti nunggu moment sepinya. Daaaaannnn....kitten exclaim smileybegitu pengunjung caow, saya langsung todong mbak-mbak kasirnya supaya dicarikan dari tanggal 5,6,7 Agustus mana yang kosong. Apes, apa emang saya yang baru nyadar telat, karena tgl-tgl mepet tsb itu sudah ludes ga bersisa, bahkan mbak-mbak kasirnya bilang dari 1-7 udah ga ada tiket. Wahhh makin paniklah diri ini, langsung ga pikir panjang lagi lari ke KAI alngsung, penasaran, masa iya kalo di Indomaret abis, di KAI juga abis. Sesampainya di KAI, apa yang terjadi? Ternyata habissssss juggggaaa...huwaaaaaaaa...lemes apalagi yang reservasi panjangnya minta ampun kek ular. itu aja pas blum puasa apa lagi kalo mbil puasa, bisa pingsan-pingsan ntar? hahahhaha....

Karena dah hampir putus asa, saya ambil solusi paling akhir, yaitu beli di INDOMARET DEPAN KAI? hahaha...ironiss memang, udah nyampe KAI tetep aja, belinya di Indomaret depannya, padahal cuma 10 langkah aja dari loketnya. Hemb ya sudah lah, daripada sia-sia ga dapat tiket sama sekali. Dan ternyata, antrinyaaa bukan main, sudah begitu mbak-mbaknya bilang tgl 1-7 Agustus lagi2 dah diborong entah sapa yang beli, soalnya baru seminggu dibuka penjualan masa iya dah abis sebegitu cepetnya?
tapi bukan saya namanya kalo nyerah gitu aja, ngantri kurang lebih setengah jam di depan ibu-ibu yang pesan tiket kebanyakan arah surabaya, beberapa lama kemudian tiba giliran saya reservasi. sudah diudak-udak, bolak-balik, cari tgl yang pas dari berbagai stasiun, tetep aja tgl 5,6,7 habis (kalo mau selamet dari kata bolos). Nah, mungkin doa orang nyaris traniaya waktu itu, jadi keinginan saya akhirnya terkabulkan juga. Lucky Chance saya dapat tgl 1 Agustus yang tinggal satu-satunya paa hari itu, ahahaha....alhamdulilah da ahhh....dapat juga, sekalian cari tiket balik eh ternyata tgl 11 ke atas belom dibuka. buat jaga-jaga, saya ambil aja yg tgl 10 Agustus.

Nah beberapa lama kemudian, ada pembukaan gerbon tambahan. AAAAAA,...histerislah saya, hemb kalau tahu ada bukaan baru, saya ga perlu repot-repot lagi hunting tiket di suasana esmosi. Dan karena ada pengumuman itu, langsung abang saya saya suruh reservasi biar ga kehabisan, dan walhasil kita dapat tiket balik juga tgl 14 Agustus. Ehehehhehe...lega bangaaattt daaaahh...

Nah, teroosss apa kaitannya dg jerawat saya? Ya stressnya tadi atulaaahhhh, apalagi 2 hari sebelom berangkat, saya diteror laporan yg harus kelar sebelon tgl 1. Udah gitu suruh telpon walikota, pengusaha daerah, macem-macem, belum lagi undangan onlen yang jatohnya pesti malem hari sampe membuat saya ga tidooorr 2x24 jam. ahahhahha...

Pas di kereta, sialnya setempat duduk ma bapak2 PNS yang sok 'tehe' banget, ceramah wae ma kasih petuah-petuah yang ngerasa job selain di PNS atau birokrasi tu rendah. Dia pikir swasta jelek kali ya? ga selamanya kali...hadeh-hadeh, funny kitten smiley

saya iya-iyain wae atulah, biar ga terjadi baku hantam, begitu ada sela penumpang sebelah (pasangan muda dengan 2 putra-putri yang masih kecil), terselamatkanlah sayaaahh...langsung sumpel kuping pake headset dan tidoooorrrr.sleeping japanese cat smiley Ahahahhaa...sekian pengalaman yang cukup menguras emosi ini..(sampai jumpa di tulisan berikutnya). Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Kamis, 04 Juli 2013

Kembali Ngeblog

akhirnya ya… saya balik lagi ke pertapaan setelah sekian lama ngilang dari dunia perblogan. Kali ini dengan manuver pindah haluan segala ke hosting tetangga. Why???!! Pengen cari beda aja, kalau pake yg inianimonya kek gimana, soalnya terus terang kalo yang dulu sepertinya nih (menurut firasat saya) sepi pengunjung…..huwwwaaaa   (つД`)・゜・。

(nangis batin, guling-guling,pingin dipuk-puk dan ditenangin…huweeekk)

040720132407Yap..temen-temen moga-moga yang ini bisa  lebih rame dari perkiraan lah ya, biar saya semangat juga kasih pos-posnya.  So i’ll keep posting start from keberadaan saya saat ini dengan status yang berbeda dari yang dulu-dulu. kalo dulu saya masih tercatat sebagai anak sekolaan, sekarang saya dah bisa cari duit…jadi wartawan menn!!!

Huhuuhuu..napa ya dengan ngucap satu kata ini, rasanya kek ngangkat galon yang berisi aer berliter-liter? Yah sesuai dengan tebakan kalian semua lah ya, jadi wartawan aka jurnalis alias reporter, pfffff…hemmm (dengan mata berkaca-kaca) rasanya susah ngungkapin perasaan ini. Hahaha..yunow lah apakah itu mengarah ke perasaan seneng atau susah.
Jadi teman, terhitung sejak April 2012, selepas cabut dari IPB dan resmi menyandang gelar S1 Ekonomi, akhirnya saya terjun ke dunia yang notabene banyak banget tantangannya. Terdaftar sebagai salah satu reporter di Media Cetak yang sudah cukup ternama di lingkup nasional, akhirnyaaaahh saya resmi menyadang gelar baru-à karyawan. Yah walaupun pas awal-awal saya masih ditempatkan sebagai anak magang. Dan karena waktu itu kelihatannya saya masih polos, saya mah iya-iyain ajah, ga liat ternyata isi kontrak untuk posisi magang lumayan lama. Hhhhuuuuhuuuhuuu (lagi-lagi nangis batin, guling-guling,pingin dipuk-puk dan ditenangin…huweeekk)

Soalnya waktu itu bentrok sama tes PCPM BI, dimana saya dah masuk ke tahap 4, eeehh ada yang manggil duluan, akhirnya yah begini deh…sapa cepat dia dapat.

Nah, lama-lama pas dijalanin, ya okelah…sambil ngilangin bayangan buruk tentang profesi yang satu ini *kebayang reporter TV ngudak-udak narasumber politik yang kena kasus korupsi atau ngejer artis fenomenal yang heboh kasus perceraian…hahhahaaa,,,

Tapi untungnya saya langsung inget, saya kan reporter bisnis, jadi mudah-mudahan ke depan jalannya lancar-lancar saja, dan kalau bisa sih jam kerjanya santai.. masuk ke perusahaan-perusahaan, wawancara dirut dan eksekutip di tempat ber-AC bebas debu… hohhoohoho..tetep ya ngarep idup enak..

So apa lagi cerita saya selanjutnya..nantikan posting dan cerita-cerita saya selanjutnya..(see you)
Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi (gembulnita)