Selasa, 13 Februari 2018

Film Indonesia tahun 2000an yang Menurutku Bagus Tapi Jarang Diputer di TV



Ada ga sih yang kadang mikir sama kayak aku tentang film-film Indonesia sekarang yang kayaknya baruuu aja kemaren diputer di bioskop, e beberapa bulan kemudian uda tayang aja di Tipi. Itu kenapa ya? Semacam jadi kurang greget buat nontonnya alias ngerasa sedikit aneh. Jadi berasa kurang dari sisi eksklusivitasnya hmmm...



Sabtu, 10 Februari 2018

Hal-Hal yang Bikin Aku Pingin Berkata Aaaaaaaargh !!!!



Berhubung aku engga punya squad alias genk ngeblog—maksudnya itu loh yang sering bikin tulisan kolaborasi—jadi kadang aku ngerasa kayak jadi single fighter di dunia blogging. Ya nyari ide sendiri, ya nulis sendiri, ya promo sendiri yang ujung-ujungnyapun kadang dibaca sendiri, wkwkwk #melas bat dah #tapi mintjeu kudu teteup setrong eiimmm...

Beruntung aku masih punya kakakku mailaf yang udah duluan ngeblog dan rajin nulis sejak awal deseu masuk kuliah. Jadi, sedikit banyak aku mayan terinspirasi juga sama beberapa postingannya, termasuk pula yang pada saat itu pernah mbahas tentang ‘aaaaargh momment.’324r75557765434 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

Kamis, 08 Februari 2018

List Lagu Indonesia 90-an dan 2000-an yang Musikalitasnya Cerdas dan Bikin Eargasm



Terjebak dalam mesin waktu youtube, ga terasa tau-tau telunjuk ngeklik satu demi satu lagu dari band Indonesia lawas (antara 90-an en 2000-an) yang menurutku cool banget. Yah, memang sih klo dari segi teknik aku engga gitu paham soal musik, cuma klo ditelaah liwat kuping orang awam macem aku yang taunya lagu enak itu ya liwat ketukan alat musik, kedalaman lirik, serta, coolnya yang menyanyikan, maka bisa dibilang ini dia list yang menurutku tepat.

 1. PADI (Hitam, Sesuatu yang Indah, Terbakar Cemburu)

GIIIIIILAAAAAAKKKK. Dari jaman jebot sampek gue tua bangka gini, Padi memang selalu di hati. Selain karena sosok Fadly yang memang cool dan misterius lagunya bermakna dalam, masing-masing personelnya punya skill mengoperasikan alat musik demikian keren. Sapa yang meragukan lagu-lagu ciptaan Piyu yang dalem-dalem banget maknanya, gebukan drumnya Yoyo yang rumit en kedengeran 'kelas' banget, serta cabikan gitarnya Ari yang genius pula. Ditambah suara Fadli yang emang ga bisa diungkapin dengan kata-kata saking cool dan bikin eargesm berkali-kali terutama buat lagu berikut ini.

Hitam



Kamis, 25 Januari 2018

Pregnancy Diary : Pengalaman Melahirkan Caesar (SC) Part 1



"Moga-moga sesuk bisa lahiran normal yo." 

Kata-kata ibu tiba-tiba terngiang sejenak di kepala manakala aku dan Pak Su baru saja menerima 3 opsi tanggal lahiran yang harus dilakukan melalui operasi caesar. Aku dulu sering mendapatkan saran ini dari ibu (atau bisa dibilang doa untuk melahirkan normal) jauh-jauh hari sebelum mendekati hari H. 

Alasannya kurang lebih masalah budget dan mungkin juga pemulihan pasca lahiran. Ibu uda pasti khawatir karena operasi caesar di kota (apalagi bawaan rumah sakit swasta pastilah mahal, sampai belasan juta, itupun untuk kelas yang paling bawah. Belum termasuk obat-obatan ya). Sudah begitu caesar itu kan identik dengan pemulihan yang lama, istilahnya enak di awal, namun kurang enak di akhir. Beda dengan normal yang sakit di awal namun enak di akhir....Ya, ini sih karena kondisi fisik maupun psikis tiap orang beda-beda ya, tergantung siapa yang menjalani. 

Sebagai salah satu putrinya yang kini memutuskan untuk menjadi full time mom dan menggantungkan hidup dari nafkah suami (ini pun dilakukan demi fokus pada promil yang kala itu harus menunggu 'tiket hamil' hampir 3 tahun lamanya), kadang aku seperti sudah hapal betul dengan jalan pikiran ibu. Takut putrinya ini kekurangan finansial. Ya, wajar memang karena ibu mana yang tak khawatir dengan masa depan putrinya yang mendadak resign dan ingin fokus pada keluarga. Lalu sumber pemasukan hanya ada pada 1 kepala. Namun dengan komunikasi yang santun, aku dan Pak Su kerap memberikan pengertian pada beliau bahwa : sejauh ini kami baik-baik saja. Semua aman terkendali. Istilah jawanya ngayem-ngayemke pikire wong tua.




Jumat, 19 Januari 2018

Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Trimester 1,2,3 ("Anakku Sekuat Yonko !")



Hari ini hujannya awet. Matahari enggan nongol--pun sekedar ngintip dari balik awan sehingga membuat suasana mendadak kelabu dan beraura gelap. Paling enak makan indomie nih. Pake cabe ijo--diirisnya tipis-tipis--telornya setengah mateng. Cuma kok ya sialnya persediaan mie instan habis. Huft. 

Ha ha....

Jadi mau apa sekarang?

Dari sini-dari balik jendela, sesekali tangan ikutan pumping (biasanya kupakai buat stok malam--saat hawa ngantuk sedang lucu-lucunya--dan mata uda ga bisa ditolerir), sementara tangan yang satunya lagi sibuk dengan si Beby (baca : tepok-tepokin pantatnya supaya lekas tidur). Ini rutinitas baru sejak lahiran. Memang agak berat sih di awal. Secara agak kaget dengan ritme tidur yang jadi berantakan. Namun makin ke sini rupanya makin ingin berkata : "Okay, baiqlaaaah qaqaaaa! Saia pasti bisa walaupun tanpa bantuan ortu or mertua sejak lahiran jebret." 



Rabu, 10 Januari 2018

Penantian Testpack Garis 2 Setelah Menunggu Hampir 3 Tahun Lamanya



Maret 2017

"Emang Dedek dah siap jadi orang tua?", hibur Pak Su yang kala itu sibuk menenangkanku yang tengah tergugu dalam perjalanan pulang dari acara 7 bulanan kakakku di Bekasi. Beliau membelai kepalaku dengan lembut hingga air mata yang tadinya pecah berangsur-angsur mulai surut. Fyi, 'Dedek' itu panggilan Pak Su buatku jauh-jauh hari sebelom adanya fenomena bahasa slank dedek-dedek gemash loh #penting diumumin. Kalo ga salah, hari itu juga bertepatan dengan berita meninggalnya Om Cumilebay, salah seorang travel blogger senior yang sangat ramah dan sering mampir ke blog ini (dan juga blog teman-teman pastinya). 

"Sengaja beli testpack yang paling murah book biar ga rugi"

Senin, 04 September 2017

Kuis yang Menurutku Bermutu & Pernah Tayang di TV Indonesia


Haiiiishh...tulisan ini memiliki pamriih biar para creatif TV ato produser kesasar mampir, en mempertimbangkan pendapatku akan kuis-kuis di TV yang menurutku bermutu kayak yang terjadi pas masa-masa 90an dan 2000an awal.

Memang kuis-kuis yang sekarang gimana Mbul? Bukannya ga bermutu or gimana sih, cuma klo dari kaca mata plus penilaian subjektifku rasanya kurang segreget kuis-kuis jaman dulu.  Ga tau ya, entah karena materi kuisnya yang kelewat gampang, pemandu acara yang kurang keliatan akademis alias cuma memanfaatkan kepopuleran semata, hadiah yang ga terlalu heboh (misalnya ga sampe yang berdollar-dollar), ato karena pesertanya cuma artis. Ada gitu? Adaaaa. Maksud aku, kan kita nonton tipi uda sering tu ngeliat artis. Nonton film, liatnya artis, sinetron isinya artis, iklan juga artis, kuis masa iya mau diisi artis juga, wkwkwk. Klo pas hari spesial perayaan apa gitu...boleh lah bintang tamunya artis biar seru. Tapi klo yang tiap episodenya, artis...jujur ku pribadi bosyan melihatnya #terus akhirnya mending pindah channel. Maksudnya, masyarakat awam kan juga pengen ikutan atuhhh hahahhaha. Klo pesertanya masyarakat biasa kayak kita-kita kan jadi keliatan serius gitu loh acaranya. Ya ini sih penilaian subjektif aku sih. Bisa jadi orang lain punya pemikiran berbeda :-D

Nah, terus kuis-kuis apa aja yang menurutku bermutu en menarik dipantengin tiap kali tayang pada masanya dulu?

Eng ing eng...

Sabtu, 02 September 2017

Iklan yang Bikin Reflek Pengen Nyanyi



"Tebung ingin pindah ke Meikarta..."

Bulak-balik kalo ngeliatin iklan ini, Pak Su selalu ngetawain aku karena secara otomatis aku akan langsung ikutan latah menirukan---uda gitu dipol-polin pake bahasa bayi pula, wkwkwk

Kata blio, aku menjiwai banget klo niruinnya itu pake gaya ngomong anak-anak wkwkw #maap ya, kadang-kadang  aku emang aleman anaknya huahahah..


Jumat, 01 September 2017

Hal-Hal Bodoh Masa Kecil Part 2



Masa kecilku dulu emang kerap bersentuhan dengan alam. Lari-larian sama anak tetangga, mbolang dari satu sawah ke sawah lainnya, nyemplung ke kali, nyeser udang, nguber capung terus dimasukin ke dalem plastik, masak-masakan pake tanah liat, penekan pohon jambu kluthuk entah punya siapa *wkwkwk* ngincerin jambu yang udah masak (balapan sama codot), rujakan jambu wer dan babal gori (nangka muda), dsb. 

Alhamdulilah dulu sering kena matahari, jadi badan tu rasanya pathel ga gampang sakit. Playon sana-sini...istilah Jawanya ya ndlidik hahhahaa. Pokoknya beda banget deh sama eranya anak jaman sekarang yang udah banyak tersentuh teknologi modern. 


Nah, selain hal-hal nostalgia yang dah kusebutin di atas, ada pula beberapa hal bodoh #eh sebenernya bukan bodoh juga sih, tapi kocak yang sering aku jalankan bareng temen-temen sepermainan, klo ga ya partner in crimeku dalam hal bermain, sapa lagi klo bukan kakak. Kira-kira ada yang ngalamin hal serupa ga? Kalo iya, berarti masa kecil kita bener-bener masa kecil yang ga terlupakan ya?


Kamis, 31 Agustus 2017

Tante Hitam




Hari ini jadwalnya ghibahin kucing saya yang bernama Tante Hitam. Luwak White Coffee ini memang bisa dibilang udah seperti penguasa di rumah sendiri yang kerjaannya cuma makan-tidur-buang aer-terus meok-meok dengan ritme yang sama. Kebetulan suara kucing saya memang kedengarannya seperti itu 

#lalu yang dibicarakan langsung protes yang kurang lebih isinya seperti ini : "Sekate-kate kau Hoomaaan, masa nama saya diganti jadi Luwak White Coffee, klo mau ganti nama kan bisa pake bubur merah. Oh iya, kerjaan saya ga gitu-gitu amat keleus. Kurang !! Yang bener : makan-tidur-buang aer-meok-meok-terus tepe-tepe sama kucing kampung yang tampan rupawan milik tetangga sebelah yang suka mampir en katanya siyap menjadi bapak dari anak-anak akyuuuuch". #ebused minta ditabok apa pegimane?